Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Pengalaman ke Psikiater

Moocen Susan | Minggu, Maret 30, 2014 |
   Saya tidak pernah membayangkan jika suatu hari saya harus mengalami depresi yang akhirnya membawa saya ke seorang psikiater dan minum obat penenang untuk mengurangi stres yang saya alami. 

   Manifestasi dari stres seseorang itu bisa macam-macam bentuknya. Ada yang batuk ga sembuh-sembuh kayak teman saya. Dia batuk tuh dari SMA kelas 1-3. Setelah lulus SMA baru sembuh. Selidik punya selidik ternyata dia tu batuk karena stress, stressnya karena dia sebenernya ga suka sekolah di sekolahan pilihan ortunya. Kayaknya simple banget ya masalahnya. Tapi buat yang ngalami ini bener-bener bikin depresi. 

    Terus ada juga teman saya yang tiba-tiba sakit perut waktu mau interview kerjaan. Ketika sudah selesai interview baru sembuh perutnya. Ada lagi, orang yang jatuh cinta pada lawan jenisnya dan ternyata dia shock karena abis lihat undangan pernikahan orang yang dicintainya itu yang menikah dengan orang lain. Seandainya orang itu ga ada hubungan cinta mungkin biasa aja kali baca surat undangan nikah/ pas lihat di facebook statusnya berpacaran, bertunangan, menikah bisa aja jadi schock. Karena apa? Karena orang itu masih berharap. 

   Sama kayak kesetrum listrik, waktu kita kesetrum cara menghentikan setruman adalah putuskan saklarnya, atau cari isolator. Sama kayak cinta yang bertepuk sebelah tangan/ di PHP. Biar bisa move on kita perlu memutuskan ikatan dan membuang kenangan lama. Ini bukti kalau pikiran negative bisa bikin badan kita lemah. 

    Wah kok jadi ngelantur kemana-mana ya? :D ya itu sekedar contoh aja, kalau pikiran kita itu kuat sekali. Tinggal bagaimana kita mengendalikan agar tidak mudah stress dan dikuasai oleh keadaan. 

    Perhatikanlah burung rajawali. Ketika ada badai dia naik semakin tinggi mengatasi badai jadi dia ga terombang-ambing. Sama kayak manusia, ketika ada badai masalah/ persoalan, ketika dia naik semakin tinggi, makin dekat dengan Tuhan dalam doa, dan mampu menguasai keadaan maka dia tidak akan mudah stress. 

    Lalu bagaimana dengan saya sendiri? Waktu itu saya stress sampai muntah berkepanjangan kurang lebih 6 tahun (umur 16-22) setiap pagi saya morning sickness( muntah asam lambung). Kalau cuma stress ga doyan makan, ga bisa tidur, itu masih ringan. Kalau sampai muntah dan ga bisa lagi menikmati makanan enak itu yang setengah mati rasanya. 

     Sejak itu saya minum penenang. Aslinya saya ga tau kalau itu obat penenang, taunya ya obat tidur aja biar bisa tidur nyenyak. Eh ga taunya obatnya ga mempan, berarti tingkat stress saya sangat amat parah sampe ngalahin obat dosis tinggi yang sebutirnya harga 50rb. Obatnya kecil tapi efeknya nguantuk pol dan kalau abis minum itu badan rasanya lemes. Ga mempannya krn saya masih aja tetep muntah. Dokter bilang saya ini pencemas yang sejati. 

    Ok, saya akan cerita waktu pertama kali ke psikiater. Jadi ceritanya, sebelum ke psikiater saya ke dokter penyakit dalam dulu. Nah sama dia saya dikasih penenang. Setelah makan malam itu saya muntah di kos dan perut jadi kosong padahal harus minum obat. sedang itu sudah sangat larut ga ada makanan lagi, adanya cuma biscuit aja. Akhirnya saya makan biscuit 3 biji untuk supaya perut ga kosong dan bisa minum obat. Jam 3 pagi saya sekarat di kos sendirian. Rasanya jantung ini berdegup kencang sekali dan rasanya antara raga dan jiwa saya mau terpisahkan. Saya mulai mikir macem-macem sampe pikiran terburuk menghantui saya. 

    Saya cuma bisa berbaring dan berusaha meraih hp untuk telepon teman gereja saya. Untung dia sudah bangun karena dia biasa doa pagi. Saya akhirnya dijemput pendeta saya dan dilarikan ke rumah sakit. Di sana saya diinfus dan diobati. Jadi pengalaman berharga, kelak kalau mau minum obat makan dulu yang bener ya makan nasi kalau bisa. 

    Setelah itu saya disarankan ke psikiater. Teman saya antar saya ke psikiater. Kami berdua menuju ke rumah psikiater itu, janjian ceritanya. Sampai disana, saya bertemu dengan psikiaternya. Dia cuma bawa bolpen sama kertas. Karena memang ga jamnya praktek, jadi dia ga pake baju dinas. 

    Dia tanya nama saya, nama ortu saya macam sensus begitu :P terus dia tanya pertanyaannya sebenarnya sih biasa. Tapi ga tau kenapa saya bisa nangis waktu jawab pertanyaannya. Dia cuma tanya: "Waktu kecil kamu lebih dekat dengan ibu atau ayah?"

    Itu bikin saya langsung tersentuh dan nangis. Saya juga heran kenapa saya bisa nangis hanya karena pertanyaan itu. Hebat banget nih psikiaternya. Saya baru sadar,kenapa saya bisa nangis dengar itu? Karena dulu saya ada akar kepahitan dengan ibu. Ibu saya hampir bercerai dengan ayah dan itu bikin saya benci ibu saya. Dan semua wanita seumuran ibu saya juga benci, jadi intinya saya ini ga suka sama wanita usia ibu-ibu. Saya berpikir ibu/ wanita itu adalah orang yang banyak aturan dan bikin saya minder. 

    Ditambah lagi saya sering nemu ibu-ibu tukang ngerumpi di pasar yang selalu menghakimi saya kalau saya ga bisa memasak. Jadi hal itu yang membuat saya benci kepada semua wanita. Dan saya lebih suka berteman dengan cowok daripada dengan cewek. 

    Tapi itu dulu, Pandangan itu berubah ketika saya kerja di luar kota dan bertemu ibu-ibu yang baik sekarang teman-teman saya banyak ibu-ibu hebatnya lho. 

    Oya, setelah saya menangis saya jadi lega dan psikiater kasih saya obat penenang. Dosisnya rendah dan muntah saya malah sembuh pakai obat itu. Padahal yang tadi dikasih dokter ga sembuh kenapa yang ini lebih murah kok bisa sembuh ga muntah lagi ? Jawabannya adalah karena sugesti. 

    Saya yakin pas minum obat ini, jadi saya berhenti muntah pagi. Psikiater saya bilang, jika ada masalah yang bikin kamu stress, cari akarnya dan cabut akarnya. Kadang ada orang tiba-tiba sakit karena efek stress kalau ditanya mikir apa? Pasti dia jawab aku ga mikir apa-apa kok. 

    Nah itu berarti sudah masuk alam bawah sadar hingga dia sudah tidak menyadari lagi kenapa dia sampe stress.Ini yang perlu diselidiki akarnya. Akar permasalahan saya sudah ketemu, mulai proses pemulihan, mengampuni masa lalu saya, mengampuni ibu saya, dan berusaha berdamai dengan diri sendiri. Rileks dan tenang. 

   Psikiater saya menyarankan saya ikut relaksasi sama dia, tapi karena waktu itu saya ga punya uang, akhirnya saya cuma berdoa aja sama Tuhan biar rileks, dan teman saya yang psikolog itu bantu saya untuk hipnoterapi. Setelah itu saya rutin minum penenang dari psikiater yang pertama sampai bisa memutus obat itu pelan-pelan. Memang harus begitu memutus obat penenang ga boleh sembarangan, harus konsultasi dengan ahli medis dulu biar badannya ga frontal. 

Don't be stress but enjoy your life, because your life is so beautifull if you can say give thanks

92 komentar:

  1. sekarang pasti udah makin bahagia karena berteman dgn emak2 yg selalu bikin happy di KEB kan ? semoga selalu ceria dan bahagia ya mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mak Ana... amin makasi ya mak..({})

      Hapus
  2. Mba ceritanya ky sinetron ya..sy juga kayanya pernah mengalami masa2 itu..tapi saya ga ke psikiater karna gda kberanuan dan dana.sy cuma doa dan cerita k teman. Semangat ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg mana mbak yang kayak sinetron? :) syukurlah kalau ga perlu ke psikiater . sama aja sih curhat ke temen juga bs ga perlu keluar duit hehe

      Hapus
  3. saya juga belum pernah ke psikiater mba..tp ngomong2 soal depresi, aku pernah juga mba. waktu SMU, gara2 otakku yg ngepas sekolah di sekolah unggulan, terbaik di Jakarta Barat, hhehe tetap ga bisa "ngikuti" padahal dah poll belajar..Alhasil, rambutku pada rontok mba, setengah botak, minder, gagap, takut sama lingkungan krn merasa diri bodoh. Alhamdulillah dgn dorongan dr orang tua dan banyak doa, akhirnya aku berhasil melewati masa2 sulit itu..semoga Tuhan selalu kuatkan dirimu ya mba..Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sampe sebegitunya ya mbak hihi.. sekarang udah ga rontok lagi mba rambutnya:) amin, makasi mbak Kartina

      Hapus
  4. Itu disebut psikosomatik mbak.... dimana psikis yg terganggu bisa mempengaruhi kesehatan kita secara tidak langsung.

    Aku juga termasuk penderita psikosomatik mbak.. dulu aku pernah batuk berkepanjangan ditambah dengan nyeri dada. Tapi setiap stressnya berlalu, si batuk pun hilang dengan sendirinya, hehehe. Nah kalau stressnya datang, ada lagi batuknya. Sekarang paling mencoba untuk terus berpikir positif dan managemen stress aja salah satunya dengan menulis... :D

    Semangat ya Mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul mbak, ini psikosomatis. efek stress memang bs menyebabkan psikosomatis :) saya setuju dengan menulis bisa untuk terapi stress

      Hapus
  5. Kak. Kalo boleh tau.. nama dan lokasi psikiaternya.. trims.. sangat membantu saya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yakin mau ke psikiater? terakhir saya ke prof. ismed di Semarang. tapi sebelum itu ke dr. Umi Tlogorejo

      Hapus
    2. Maaf, setahu saya Dr. Ismed Yusuf SpKJ (K), beliau psikiater konsultan anak dan remaja, blm bergelar Profesor.
      Kalau saya salah mohon dikoreksi ulang.

      Hapus
  6. Iya saya juga depresi krn menyalahkan masa lalu yg susah dan tidak bahagia.
    Walaupun sekarang saya bisa beli segalanya yang saya mau tapi kesulitan dan ketidak adilan masa lalu masih menghantui.
    Hal ini membuat saya mudah marah, mudah berubah mood dan gampang tersinggung.
    Alhamdulillah saya dikelilingi sahabat2 yg sabar sehingga sedikit2 depresi saya hilang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kekayaan ga bsa membeli kebahagiaan ya gan. oya lain kali pake nama ya kalau komen

      Hapus
  7. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  8. Boleh tau tarifnya berapa kl ke psikiater?

    BalasHapus
  9. Saya juga pernah ke psikiater stress karena skripsi. Rencana mau ke psikiater lagi untuk masalah berbeda.. :)

    BalasHapus
  10. Dear people ,mungkin ada hal yang ingin anda ceritakan , anda ingin bagikan. Mungkin hal tersbut sepele dan kecil , namun sampah yang di timbun sedikit demi sedikit akan menjadi banyak dan busuk. Jika anda ingin berkeluh kesah dan butuh advicer , saya siap membuat anda lega dan menjadi tempat sampah anda. Email saja ke soulhealerhealme@gmail.com


    Thanks and God bless you,

    Miss Soul

    BalasHapus
  11. Mba ada rekomendasi untuk psikiater ga mba??

    BalasHapus
  12. Mba ada rekomendasi untuk psikiater ga mba??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg murah pk bpjs bs. Dsmua rs ada psikiater

      Hapus
  13. Halo kak Susan,

    apakah Anda ada rekomendasi psikiater untuk daerah Jakarta Barat? (jika tidak ada, di luar Jakarta Barat juga tidak apa-apa asalkan masih di Jakarta). Atau merekomendasikan psikiater yang menangani kak Susan juga boleh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba ke dr, Andry SPKj RS Omni https://twitter.com/mbahndi

      Hapus
  14. Hi, Agustina susanti, terima kasih sekali ya buat artikelnya. sangat bermanfaat, besok saya akan ada janjian sama psikater. ini pertama kalinya saja periksa, sebenernya saya sudah sering stress sejak 2012 sampai sekarang. salah satu penyebabnya adalah perceraian orang tua saya padahal sudah lama berlalu. wish me luck ya, semoga saya bisa sembuh juga seperti anda. terima kasih banyak sudah mau sharing :)

    BalasHapus
  15. Hai kak Agustina.
    Namaku, panggil saja Andrea.
    Aku udah lama banget selalu merasa ga tenang, selalu panik dan khawatir terhadap hal2 yang sebenernya gak penting dan belum tentu terjadi. Dulu aku pikir toh nanti hilang, tp sampai skrg kok aku merasa tambah parah. Lalu mulai aku browsing di internet, mau tau apa yg salah sama diriku. Sampai saat ini sih masih gak yakin, tp mau ke psikiater aku takut. Kalau cerita ke ortu dan teman, aku merasa mereka gak bisa mengerti dan mereka gak merasakan apa yg aku alami. Skrg aku mau coba ke psikiater, tp blm ada keberanian. Apa ada saran dari kak Agustina? Trims kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak berdoa...kalau bisa diatasi sendiri ya ga usah ke psikiater tapi kalau cukup tdk nyaman cemasnya harus ke psikiater, takut apa?

      Hapus
  16. Mba susan mau minta saran nih.. sy agak stres dgn sikap" keluarga yang kerap kali menjadikan saya sebagai "akar masalah" dari segala masalah yang timbul dalam keluarga.. Jika saya sdg stres tiba" perut saya menjadi mual dan jika emosi saya sudah tidak tertahankan lagi tak jarang saya harus adu mulut dgn kluarga yang lain.. Tetapi setiap terjadi adu mulut, saya selalu mengalah dan hanya menangis, tak jarang saya melampiaskan emosi saya yang "tdk selesai" itu dgn menyakiti diri sendiri (menjambak rambut/memukul badan sendiri)..
    Menurut mba susan apa saya perlu konsultasi dgn psikiater? krna wlaupum sy trbilang rajin ibadah dan trkadang curhat dgn tmn, tapi nampaknya tidak begitu membantu.. Thanks

    BalasHapus
  17. halo mba, saya nara, kalau saya boleh tau psikiater yang mba kunjungi sesuai cerita, minta tlng ya mba nama dokter dan lokasinya.. terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi mbak Agustina, setahu sy sih dr Umi belum wafat ya. Salam kenal.

      Hapus
    2. Oh iya dok, maaf saya salah informasi kalau begitu.

      Hapus
  18. Mbak saya juga merasakan hal yg sama sering cemas berlebihan terus gampang badmood jadi males ngapa2in terus dadanya rasanya berdebar debar gitu apa yg harus saya lakukan ya padahal saya udah mencoba berpikir positif juga tapi entah kenapa pikiran aneh2 itu selalu muncul sendiri mohon balasannya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak berdoa dan periksa aja ke psikiater

      Hapus
  19. Trim mbk...ingin ke psikiater,,,
    G prcya pd siapapun

    BalasHapus
  20. Hai mba.. bisa rekomendasi kan psikiater di daerah jakarta pusat/timur yg ga terlalu mahal ga mba? Soalnya soalnya suami saya kayak nya butuh psikiater tapi kami masih ragu takut biaya yg mahal.. tks mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya taunya dr. Andry Sp.Kj di RS Omni kalau murah coba cari psikiater yang praktek di RS bs kok dg bpjs

      Hapus
  21. Mungkin saya termasuk orang yang perlu ketemu psikiater kali ya. Dulu pas saya SMA kelas 2 sempet suicidal, gara-gara tekanan lingkungan dan tekanan orang tua. Sekarang suicidalnya lebih menjadi-jadi, cuman ga separah dulu. Kalo dulu, hampir aja motong urat nadi sendiri, karena pisau / gunting selalu sedia dikamar. Sekarang ga separah itu, tapi tetap ngerasa suicidal.

    BalasHapus
  22. Boleh tau psikiater mana? dan domisili mana? tolong kontakin ke sy dong kontak psikiaternya krn butuh banget.... bs emailin sy ke sunshinedaisy@ymail.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dr. Umi RS Telogorejo Semarang cari aja telepon RS nya ya di google

      Hapus
  23. Maaf ya GAN numpang iklan,, kali aja ada yang membutuhkan OBAT FARMASI (OBAT PENENANG) atau obat pemutih kulit seperti :

    1__ALPRAZOLAM,RIKLONA,TRAMADOL,HEXYMER,DUMOLID,(OBAT PENENANG).
    2__THATIONIL INJEKSI DAN TABLET,(OBAT PEMUTIH KULIT).
    3__Dan lain-lain.

    Silahkan mampir diblog kami ya http://vinnazolam.blogspot.co.id/ atau invite aja pin BB kami 2A065E1B ,, dijamin ok gan..dan layanan kami tidak tipu-tipu.kepuasan pelanggan paling kami utamakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hati hati ditangkap jualan obat psikotropik (penenang) karena telah melanggar UU psikotropika. Jadi seperti bandar narkoba

      Hapus
  24. Ibu Susanti, boleh saya sharing2 dengan anda, karena saya sekarang juga sedang mengalami masalah yang sama kaya anda dulu, bolehkah saya minta kontak anda ? Terima Kasih jika berkenan membantu saya bu. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagaimana caranya bu, saya mengirimkan email ke ibu ?

      Hapus
    2. Misi bu, saya sudah tinggalkan pesan kepada anda, mohon sharingkan pengalaman ibu kepada saya. :)

      Hapus
  25. Hi sist. Waktu it km k jasa psikiater mana? Boleh tlg infonya? Ak lg butuh psikiater sist.. Butuh konsultasi sist... Makasih..

    BalasHapus
  26. Bu Susan,saya juga merasakan stress. Saya mengalami stress sejak 2011 masalah keluarga dan lingkungan di sma. Bahkan waktu itu sempat berhenti beribadah karna saya merasa tuhan ga adil (dosa sekali saya). Sejak saat itu saya sakit2an selama 2-3 tahun. Tubercolosis, herpes, magh akut, migrain. Alhamdulillah sekarang ga sakit2an lg. Tapi masih sering migrain dan sakit dada. Akar permasalahan nya saya temukan tapi tetap belum bisa berdamai dengan diri sendiri, belum bisa berdamai dengan masalah tsb juga. Ingin ke psikiater tapi keuangan saya juga ga mencukupi, kalo minta ortu dan kaka2 saya, saya dikira gila dan mereka merasa ga perlu ke psikiater walopun saya mohon2. Saya selalu menyalahkan diri saya sendiri karena dulu saya orang yang sangat ceria dan supel, sekarang saya pendiam dan kuper. Saya memaksa diri saya berubah seperti dulu tapi sulit. Saya sering nangis dan depresi, parahnya saya takut ketemu orang banyak karna memori 5tahun lalu belum bisa hilang. Ada saran Bu Susan? Kalo ibu bersedia bantu saya dan menjadi mentor saya, saya sungguh berterimakasih sekali. Mungkin ini masalah kecil buat orang. Tapi hal ini bikin saya sakit sekali di dalam. Makasih Bu.

    BalasHapus
  27. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  28. Halo ka susan. Ka,kalo misalnya ada cowo yg terlalu cinta sma cewe, mereka pernah pacaran, tapi krn si cewe udah gak tahan karena sikap si cowo, makanya si cewe selalu minta putus. Tapi si cowo gak pernah mau terima untuk pisah dari si cewe. Cowo ini selalu nerror keluarga si cewe dengan cara menelfon ke rumah setiap hari berkali2, bahkan jam 1/2 pagi sering sekali menelfon ke rumah untuk meneror si cewe. Si cowo juga udah sampe menyebarkan fitnah yg bener2 kejam ke teman2 si cewe dengan tujuan untuk mengancam si cewe agar mau balik pacaran lagi dgn si cowo ini.
    Itu klenurut ka susan sudah termasuk penyakit kejiwaaan yg harus di bawa ke psikiater ya ka??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hrs dr dirinya sendiri yg nyerah dg sikapnya.cinta ga bs dipaksakan.ke psikiater pun kalo dia ga mau jg percuma.

      Hapus
  29. Tapi ka kalo dengan sikapnya yg suka meneror keluarga si cewe, mengancam2 si cewe dengan berbagai cara itu bisa di hentikan dengan bantuan psikiater gak ya ka susan??
    Mohon maaf ka susan, apa saya bisa berkonsultasi dengan ka susan melalui email yg ini ya moocensusan@gmail.com ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo yolanda, iya betul itu email aku tapi maaf aku bukan psikolog/ psikiater. kalau menurutku udah neror dan dirasa cukup ganggu ya lapor polisi.kalau ga ga usah diurusi

      Hapus
  30. mbak, boleh tau biaya nya berapa? terus kalo rutin terapi biaya brp? se pengalaman mbak aja,sebutin nilainya..

    BalasHapus
  31. mbak, boleh tau biaya nya berapa? terus kalo rutin terapi biaya brp? se pengalaman mbak aja,sebutin nilainya..

    BalasHapus
  32. Hi, kl mau tanya2 lbh lanjut mengenai proses penyembuhannya lbh detail bisa gak ya mbak? Saya jg pny "penyakit" yang sama.

    BalasHapus
  33. Semoga bermanfaat blog ini bagi rekan2 sekalian... sbg info saja bahwa berobat ke psikiater jelas berbeda dg curhat biasa sb yg didapat tidak hanya obat dan "cerita2 keluhan saja" tp ada psikoterapi di dlm nya dll. Tks. Salam bahagia

    BalasHapus
  34. Semoga bermanfaat blog ini bagi rekan2 sekalian... sbg info saja bahwa berobat ke psikiater jelas berbeda dg curhat biasa sb yg didapat tidak hanya obat dan "cerita2 keluhan saja" tp ada psikoterapi di dlm nya dll. Tks. Salam bahagia

    BalasHapus
  35. Saya sekarang lagi ngalamin itu mbak, kalo boleh tau berapa lama pengobatan nya yah?

    BalasHapus
  36. Saya sekarang lagi ngalamin itu mbak, kalo boleh tau berapa lama pengobatan nya yah?

    BalasHapus
  37. selamat pagi, mbak... akhir2 ini saya sedikit terganggu dengan kepribadian saya akhir2 ini...
    saya tanya ke teman psikolog saya, ada indikasi trauma neurotic, dan saya diminta ke psikolog/psikiater, cuman saya masih gak yakin benar-benar mau konsul apa gak, soalnya saya merasa gangguan saya blm mencapai tingkat separah mbak yang sampe muntah2 tiap pagi...
    Menurut mbak susan, apa saya harus menunggu parah dulu, baru konsul? soalnya untuk sekarang saya merasa baik-baik saja dan tidak perlu konsul psikologis
    terima kasih, atas jawabannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan tunggu sampe muntah. masing masing orang beda kondisi makin cepat ditangani makin bagus

      Hapus
  38. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  39. saya pernah ke psikiater di melinda 2 bandung karena depresi akibat hutang menumpuk..setelah beberap sesi, aku membaik..dokternya baik dan aku rekomen sih... biayanya saat itu 200rb/sesi...makasi buat sharingnya..oh ya ada loh blog psikiaternya..http://www.shellypsikiater dot top

    BalasHapus
  40. Mba kalo psikiater di Bandung yg recomend dan terjangkau dmn?
    Makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba ke Dr. David kayaknya bisa juga tuh yang punya klinik kecantikan di Bandung. Atau kalau mau terjangkau ya pake BPJS aja. Sekarang semua RS ada kok Psikiaternya/ dr. SPKJ

      Hapus
  41. Mba aku juga mengalami depresi berat setelah disakitin oleh mantan pacar saya. Sebelumnya saya juga tidak yakin apa saya harus pergi ke psikiater atau tidak. Tapi rasanya saya memang mengalami stress yang berkepanjangan, sudah sejak 3 bulan badan saya kurus menyusut drastis, saya tidak bisa makan normal seperti dulu, saya jadi sering sakit-sakitan, saya sudah sering mengikuti kegiatan rohani yang menenangkan jiwa saya, tapi rasanya hari hari saya seperi dihantui rasa kekhawatiran, pikiran-pikiran yang buruk dan halusinasi yang muncul ketika mantan pacar saya menyakiti saya. Saya tidak pernah fokus untuk menjalankan aktivitas dan rasanya saya begitu benci ketika ada laki laki yang mendekati saya, saya begitu trauma untuk didekati oleh laki laki. Apakah yang saya alami perlu bantuan psikiater mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan psikiater yg mbak butuhkan. Tapi cinta sejati yg baru.memang trauma itu hrs disembuhkan dulu. Buka hatimu ampuni masa lalumu dan mencoba untuk mulai hdp yg baru

      Hapus
  42. Mba itu psikiaternya dimana ya? Dulu waktu Sma saya pernah sampai lupa ingatan Krn saking depresinya, akhirnya saya Konsul ke Dr. Tjut Meura, dia psikiater senior yg suka menangani di Lido, tp krn mahal jd saya ga melanjutkan lg. Skrg sy lg mau cari psikiater yg kiranya terjangkau biayanya, mungkin psikiater yg mba ceritakan ini tidak terlalu mahal biayanya, kira2 ada dimana ya mba? Mohon infonya mba terimakasih, kebetulan sy ada di Jakarta.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya d semarang mba. Mbak pk bpjs aja murah.malah gratis

      Hapus
  43. Ibu Agustin hebat....saya baca komen dr 30maret 2014 sampai sekarang...luar biasa info yg ibu berikan.
    Lugas dan polos ya bu, tulus. Tuhan selalu memberkati ibu n keluarga. :)
    Salam saya, Kamto.

    BalasHapus
  44. Mb susan...bagaimana caranya pake bpjs utk k psikiater? Bukankah perlu rujukan?

    BalasHapus
  45. Mba saya selalu merasa depresi yang berat setiap ada orang yang meninggal apalagi kalo sodara yang meninggal. Saya selalu takut mati yang berlebihan Mba sampai saya pusing ,lemas ,ganafsu makan,gasemangat,muntah,dada berdebar. Saya selalu merasa kalo umur saya sebentar lagi Mba. Saya sudah coba curhat dengan keluarga, dan teman,sudah coba berdoa,beribadah, tapi tetap saja hati dan sugesti saya selalu memikirkan itu sampai saya tidak bisa tidur kalo malam hari mba. Menurut Mba saya harus ke psikiater? Terus psikiater yang bagus dan murah dibandung dimana Mba?soalnya saya gapunya bpjs . Mohon blsanya ya Mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin bpjs aja mb biar murah klo brobat. Kalo psikiater yg byr mahal disini 500rb blm obat. Mba telp wa saya aja 081915197153.telp y bkn chat

      Hapus
  46. Salam kenal, Mba Susan.
    Nama saya Chandra dan baru berusia 20 tahun.
    Saya rasa saya sedang mengalami depresi yang berakar dari macam-macam permasalahan yang berbeda, namun dirasakan secara bersamaan dan sudah menumpuk selama bertahun-tahun. Terkadang sampai saya sendiri bingung saya depresi karena apa mengingat saking banyaknya permasalahan yang saya alami secara bersamaan. Saya sudah coba untuk bercerita kepada teman dekat (saya tidak coba bercerita kepada anggota keluarga karena berbagai alasan), namun kembali pada kendala saya yaitu bingung apa yang saya rasakan sehingga sulit untuk menyampaikannya. Kemudian ditambah saya juga overthinker, terlalu banyak perkiraan yang saya buat walau belum tentu terjadi saat saya ingin menyampaikan sesuatu. Jadi saya merasa kesulitan dalam menyampaikan apa yang saya rasakan, namun rasanya ingin sekali orang lain bisa mengerti saya dan itu terasa sangat menyiksa. Saya berpikir apa saya butuh bantuan psikiater agar dapat membantu saya dalam menyampaikan masalah yang saya alami, namun apa hasilnya tidak akan sama saja jika saya masih kesulitan untuk menyampaikannya? Atau kira-kira masih ada solusi lain selain berkonsultasi dengan psikiater mengingat permasalahan yang saya alami?
    Mohon saran dan bantuannya, Mba Susan.
    Terima kasih, salam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dicoba dulu ke psikiater jangan mikir hal yang belum tentu terjadi

      Hapus
  47. Mbak susan, sya mw tanya biaya dr umi setiap konsul brp?sya tinggal di smrng jg...sya sdh prnh konsul sm dr hestu di rs elisabeth coz kendala sya susah tdr. Sya sdh di kasih obat penenang tp efek ngantuk nya hanya 3-4jam. Klo sdh kebangun susah tdr lg. Sya mw ganti dr yg bsa nanganin prmslhan sya.trima kasih sblmnya :) dan salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. tanya saja di RS telogorejo ya mba

      Hapus
  48. Maaf ada yg tah info psikiater di bandung ?

    BalasHapus
  49. Boleh coba hub dr Lucky Saputra di Bandung. Berikut email beliau luckysdr@yahoo.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ada psikiaternya baca blogku hihi jadi malu...

      Hapus
  50. Mohon informasi psikiater daerah jakbar utk sodara saya yg depresi. Terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Googling saja mba. saya di Semarang soale

      Hapus
  51. Mba susan saya mengalamai depresi yg sama dengan feni nuraeni dimana saya merasa bahwa sebentar lagi saya akan mati dan saya takut mati. Siang masih bisa bersikap sprti biasa walaupin pikiran saya selalu menuju kesitu. namun saat mlm kepanikan saya terus bertambah dan tdk bisa tidur. Saya sudah bercerita dg ortu, teman dekat, mencari hal* yg membuat saya senang, berdoa tpi ttp saja fikiran itu sering muncul. Berniat ke psikater takut mahal krna keluarga saya hanya orang biasa. Kalo menggunakan bpjs bagaimana prosedurnya?
    Mohon saran dan pencerahan mba.
    Terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. prosedurnya sama mbak, harus ke faskes 1 dulu bisa ke puskesmas/ dokter keluarga tergantung dari waktu mbak daftar BPJS itu faskes 1 nya siapa. Terus minta rujukan langsung ke psikiater. udah gt aja.

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...