Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Cara Berhenti Mengikuti Blog Seseorang

Agustinadian Susanti | Sabtu, Februari 28, 2015 | 7 Comments so far
    Hai teman-teman, kembali lagi saya mau bagi bagi tutorial. Kali ini tentang cara unfollow blog seseorang dengan sebuah alasan khusus mengapa kita sampai berhenti mengikuti blognya, Hehe 

Ok langsung saja saya bagi caranya ya, pertama kita menuju ke widget follower/ pengikut blog yang biasanya terdapat di sidebar: 
  1. Klik tanda double persegi di pojok kanan atas 
  2. Klik Sign In 
  3. Masuklah dengan akun google anda 
  4. Klik Setting
  5. Klik Berhenti Ikuti Situs Ini
  6. Klik Berhenti Mengikuti 
Nah, coba dicek lagi ke blog yang ingin anda unfollow.. udah hilang kan ? selamat mencoba.
Read More

Ketika Salah Makan

Agustinadian Susanti | Jumat, Februari 27, 2015 | 7 Comments so far
    Apa yang akan anda pikirkan atau lakukan ketika dokter menyarankan anda untuk mengurangi atau menghindari makanan tertentu karena penyakit yang anda derita, misalnya alergi atau gangguan pencernaan? 

   Tentunya pilihan menu makan anda jadi terbatas dan bagi yang sudah terbiasa makan dengan bebas jadi merasa bosan lalu kurang nafsu makan. 

    Kalau masih dilarang makan pedas sih ga begitu berpengaruh ke saya, karena memang dari kecil saya tidak suka pedas. Tapi bagi orang yang terbiasa makan pedas lalu tidak boleh makan pedas lagi, pasti rasanya hambar, contoh konkrit bapak saya akibatnya jadi ga nafsu makan. 

   Tapi ada juga orang yang walau sudah dilarang makan pedas masih aja nekad makan, karena tidak bisa meninggalkan kebiasaannya makan pedas. Katanya sih kalau ga pedas ga nikmat rasanya. 

    Saya sering mendengar keluhan teman-teman yang menderita GERD, yang jadi bingung mau makan apa ya? Salah makan sensasinya jadi macam-macam, yang sesek nafas, perut kembung, mual, dll. 

   Makan enak adalah kesukaan semua orang, termasuk saya yang dulu pecinta makanan berlemak, seperti seafood dan kulit-kulitan (kulit ayam, kulit babi). Ketika saya kena bile refluks, empedu saya jadi tidak bisa mencerna lemak lagi. Kalau saya salah makan, yang perih bukan lambung tapi empedu saya yang sakit kayak ditusuk gitu. Jadi dokter menyarankan saya untuk menghindari makanan berlemak. Saya sih nurut aja, karena saya orangnya penurut dan disiplin. 

   Okelah demi saya ga mual saya akan hindari makanan berlemak itu. Saran dokter itu toh bagus kok buat menjaga kesehatan saya. Dengan begitu saya mulai makan sayur dan buah-buahan. Kebiasaan yang baik yang dulu jarang saya lakukan. Tapi kabar buruknya adalah trauma karena salah makan itu yang bikin saya jadi paranoid kalau mau makan. 


   Demi mengurangi rasa cemas saya akan makanan, saya masak sendiri. Saya belanja sayuran segar di pasar pagi hari. Tapi kalau pas apes kadang penjualnya agak malas belanja di pasar induk akhirnya dia jual lagi sayuran kemarin, itu kadang bikin saya tambah parno. Semisal beli sawi lah kok bolong-bolong bekas gigitan ulet? Itu saya takutnya setengah mati. Padahal sayuran yang dimakan ulet justru yang ga pake pestisida. Setelah paham akan hal itu saya ga takut lagi. 

   Setiap pagi saya sarapan oatmeal. Kalau beli di swalayan, saya pasti nyari tanggal kadaluwarsa yang paling lama meski beda sebulan. Ini gangguan kecemasan paling akut kayaknya. Sampe sebegitunya milih-milih makanan dan mikir dulu kalau mau makan. Itu yang bikin hidup tambah stress. 


   Dulu, saya pernah makan di warung sama adik saya. Pas warung itu sepi pembeli, kami makan sepertinya warungnya sudah mau tutup. Ketika sudah pesan makanan dan dihidangkan ternyata baru nyicip sesendok sayurnya basi.  Ketika saya sadar kalau makanan itu basi saya berhenti makan karena mual. Sedangkan adik saya makan dengan lahap dia ga tau kalau itu basi. Setelah saya beritahu kalau itu basi, dia malah cuek aja karena sudah dimakan.

   Pikiran saya mulai macam-macam, sedangkan adik saya tenang-tenang saja. Paling-paling dia cuma mencret. Kalau saya langsung muntah. Lambung saya memang sangat sensi. Sejak saat itu saya kalau mau makan apa pun saya cium dulu baunya ini basi kagak ya?  


    Parahnya lagi kalau beli buah ga di toko buah yang laris, tapi di swalayan yang masuk lemari pendingin itu. Apel misalnya, sudah ga seger lagi itu juga ngefek ke perut saya yang sensi. Jadi ribet makan terbatas gitu. Ini cerita saya yang ekstra ribet soal makan. Meski sudah ekstra hati-hati dalam makanpun kadang masih bisa kecentok makan yang bikin lambung makin demo. 

    Seringkali bapak saya bilang, "Sudah to wong sudah dimakan ya jangan dipikiri lagi." 

   Duh tadi kok buahnya ga seger ya, boleng-boleng, baunya kok agak gimana gitu. Kalau orang mikir simple ya jangan dimakan. Kalau sudah pikiran negative, perut mual, kepala pusing, langsung muntah ga berhenti-berhenti. 

   Bagaimana dengan teman-teman yang menderita GERD? Yang kadang nekat makan makanan yang dipantang? Ah sekali sekali gapapa dilanggar makan itu. sekali ga ada sensasinya aman, besoknya diulang lagi sudah mulai kembung-kembung dikit ah gapapa lambung super ini. Sampai sudah over baru kerasa sensasinya, pas kumat bilangnya kapok ah ga mau makan itu lagi. Tapi lain waktu dicoba lagi ya memang ga salah mencoba tapi jangan langsung hajar sekaligus, karena memang tubuh kita ini butuh nutrisi, makan makanan yang seimbang. 

   Kira-kira makan kalau diatur atur gitu kita jadi bebas gak sih? Oh tentu tidak.Ternyata kita baru nyadar kalau bisa makan makanan tanpa pantangan makan itu nikmatnya luar biasa ya? Kadang bisa beli makan tapi ga bisa nikmati. Tapi jarang disyukuri. Disisi lain ada orang ga bisa beli makan tapi bisa makan makanan kita, karena pencernaanya masih bagus. Ini saatnya buat berbagi. 

   Waktu saya sakit diopname di rumah sakit, setiap temen saya bawa roti yang makan rotinya itu pasien lain. Karena saya ga bisa makan roti jadi rotine tak berikan pasien sebelah saya. Sering kayak gitu, dapat berkat makanan dari hajatan, lihat wah ada opor ayam, kering kentang, daging lapis, wah enak-enak nih, tapi saya ga bisa makan, akhirnya tak kasih ke orang lain. 

   Yang paling sorrow itu waktu saya ada acara kebaktian padang diluar kota dulu. Makan siangnya ayam goreng bumbu rujak. Semua pada makan dengan nikmat, saya cuma berani makan nasi putihnya doang. Lapar iya, tapi daripada muntah? Saya cari amannya aja makan nasi putih. Dalam hati rasanya pengen nangis. 

   Ini ada makanan yang seharusnya enak dimulut enak diperut, di saya malah cuma enak di mulut saja tapi perut demo. Tapi meskipun saya sudah kehilangan satu kenikmatan hidup yaitu nikmatnya makan enak, tapi ada hikmah dibalik kelemahan saya. Saya jadi bisa berbagi makanan dengan orang yang membutuhkan. Saya tetap bersyukur masih bisa makan meski makanannya banyak pantangannya. Demi menjaga kesehatan, saya ga mau ceroboh lagi. Saya makan tepat waktu, makan teratur, dan makanan saya jadi lebih higienis.
Read More

Obat Mata Belekan

Agustinadian Susanti | Rabu, Februari 25, 2015 | 11 Comments so far
    Beberapa hari ini kuperhatikan mata kiri bapakku sering keluar blobok (belekan) dan sepertinya tidak wajar karena bloboknya cukup banyak. Dan nampak ada daging tumbuh di ujung kelopak matanya. 

   Aku cukup kuatir, belum tuntas bapak menjalani pengobatan paru dan kini muncul penyakit baru lagi. Kemarin baru saja kami pulang dari puskesmas lalu ke rumah sakit untuk minta obat paru parunya dan esoknya balik lagi ke puskesmas untuk pengobatan matanya. 

   Setelah diperiksa oleh dokter koas di puskesmas, dituliskan diagnosanya mata bapak kena pterygium dan dirujuk ke rumah sakit poli mata. Waktu kami berangkat ke rumah sakit, nafas bapakku sesak karena cemas, dan lemes karena ga doyan makan membayangkan takut dioperasi. 

   Aku coba menenangkan bapakku agar tidak usah cemas karena sebelum ke dokter aku sudah browsing di internet apa itu pterygium sehingga aku bisa tenang karena tidak terlalu berbahaya. Setelah tiba giliran bapak dipanggil masuk, dokter matanya memeriksa kondisi mata bapakku. Leganya karena daging tumbuhnya ga perlu diambil kalau tidak mengganggu dan hanya diberi tetes mata aja 3x sehari nama obatnya Tria Xitrol 5ml Sterile Ophthalmic Suspension. 

   Baru sehari ditetesi mata bapakku sudah tidak blobokan lagi seperti kemarin.Kata dokter kalau sudah merasa nyaman matanya, tidak blobokan lagi obat tetesnya boleh dihentikan. Keluar dari ruang dokter bapak kembali sumringah dan ceria karena tidak jadi dioperasi dan tidak perlu minum obat, hanya tetes mata. 

   Ini bukti bahwa pikiran dapat melemahkan atau membangkitkan semangat seseorang. Jika pikiran kita negative duluan yang ada lemes aja bawaannya, kalau pikirannya positif keceriaan pasti muncul. Jadi lupa sama lemesnya hihi..
Read More

Cara Membersihkan White Board

Agustinadian Susanti | Kamis, Februari 19, 2015 | 3 Comments so far
    Ceritanya pas murid lesku mau ngerjain soal di papan tulis eh ga sengaja dia keliru ambil permanent marker. Aku baru nyadar kalau yang diambil permanent marker. Muridku pun kaget setelah aku bilang ini permanent. Spontan dia langsung memberi solusi, “Coba ditebeli pake boardmarker kak, nanti baru dihapus.” 

    Segera saya ambil boardmarker dan lakukan hal itu. Untung segera ketahuan dan syukurlah bisa dihapus sehingga papan tulis pun kembali bersih seperti semula. Langsung deh saya pisahkan tempat permanent markernya dari spidol biasa biar ga keliru ngambilnya :D
Read More

Cara Mengatasi Sanyo Air yang Macet

Agustinadian Susanti | Kamis, Februari 19, 2015 | 5 Comments so far
    Akhir-akhir ini kran air di kamar mandiku ga lancar. Kadang macet dan tidak bisa keluar airnya. Yang pertama kali aku lakukan pasti memanggil tukang service sanyo karena belum bisa benerin sendiri. 

    Ketika itu tukang sanyonya bisa langsung datang, ga ada 5 menit eh udah bisa nyala lagi. Bayar! 

   Namun, beberapa hari kemudian air yang keluar tiba-tiba tidak selancar biasanya lagi dan akhirnya tidak keluar air sama sekali. Setelah aku tunggu beberapa jam, dan iseng kucoba nyalakan sanyonya tiba-tiba air nya keluar sendiri. Waduh udah terlanjur hubungi tukang sanyo, orangnya belum datang, airnya sudah bisa keluar. Yah batal deh. 

    Ketika kejadian serupa terulang lagi, Akupun mencoba menunggu seperti kemarin, lah kok tetep ga bisa keluar? Kuhubungi tukang service sanyo lagi, tapi kali ini tukang sanyo ga bisa datang karena sedang memperbaiki sanyo di tempat lain. Alhasil seharian kami sekeluarga ga bisa mandi. 

    Besoknya ketika tukang sanyonya datang, aku tanya, “Kok macet macet gitu kenapa sih pak? Jawab dia karena proses alam???? Masa sih? Entahlah yang penting kali ini aku mencatat cara memperbaikinya sendiri agar kelak jika kejadian serupa terulang lagi tidak selalu panggil tukang service sanyo. 

   Jika kran tidak keluar air, periksa dulu apakah ada air di dalamnya? Jika air kosong maka yang harus dilakukan dipancing dengan cara : 
1. Copot stop kontak yang ada disamping mesin pompa 
2. Tutup kran dekat mesin 
3. Buka tabung yang ada di mesin dan isi air sampai penuh kemudian tutup kembali 
4. Colokkan kembali stop kontak 
5. Tunggu sampai jarum bergeser 180 derajat dan berbunyi klik 
6. Jika jarum belum bergeser juga, kocoklah pipa dengan kuat hingga air menyembur keluar dan tunggu sampai jetpump bunyi klik
7. On kan saklar dan buka kran airnya.
Ini caraku sih ya, kalau ga ada masalah ga belajar hal baru bukan? 
Read More

All About My Father

Agustinadian Susanti | Sabtu, Februari 14, 2015 | 23 Comments so far
    Kalau dipikir-pikir gemes juga lihat tingkah bapakku. Kesal marah cemas gemes happy bercampur jadi satu. Happy kalau lihat bapak ceria dan doyan makan. Kalau sudah begitu beliau pasti ga mau di rumah, pengennya jalan-jalan keluar rumah atau bahkan pergi keluar kota dan sendirian? Siapa yang ga cemas dan pasti melarang kalau lihat orangtua sudah lansia keluar rumah sendirian, tapi yang namanya orangtua selalu aja merasa dirinya masih muda dan masih kuat padahal kondisi tubuhnya ga bisa diprediksi. Kadang saat ini kuat eh tiba tiba beberapa jam kemudian bisa lemes dan mengeluh masuk angin, badan pegel-pegel, dan lain-lain. 
 
bapakku lagi asyik nonton TV

   Kesal kalau beliau sukar dinasehati untuk makan teratur dan tepat waktu minum obatnya. Kadang saking kesalnya, aku sampai emosi dan marah, ketika apa yang kutakutkan terjadi ya itu bapakku sesak nafas kalau kedinginan, padahal sudah kuingatkan pakai jaketnya tapi bapak menolak. Atau kalau beliau keluar rumah sendiri tanpa sepengetahuanku dan setelah pulang mengeluh sakit. Aku marah karena takut terjadi apa apa pada bapakku. Sehingga tak jarang aku jadi over protektif pada bapakku. 

    Bapak selalu berkata agar aku tak mudah cemas, tapi aku tak bisa tidak mencemaskan hal itu. Bapak boleh keluar rumah, asal jangan jauh-jauh, bawa handphone kalau terjadi sesuatu di jalan bisa menghubungiku sewaktu waktu atau bawa payung kalau cuaca mendung, aku hanya takut bapak sakit atau sesak di jalanan. Tapi ya itu bapakku kadang ga menurut. 

   Di rumah ada sepeda bapakku. Sejak peristiwa tabrak lari dulu, aku melarang bapakku naik sepeda lagi. Jadi kemana-mana aku boncengin bapak. Semua itu kulakukan karena aku sayang bapakku dan aku ga mau bapakku tertimpa musibah serupa. Niatku daripada sepeda nganggur dirumah, kenapa tidak dijual saja? Eh tapi bapakku sangat marah kalau sepedanya hendak kujual. Katanya, nanti sepedanya mau bapak servicekan buat latihan sepeda an lagi -- aku cemberut tak setuju. 

    Rasa sayangku kadang terlihat berlebihan, Ya itu semua karena rasa cemasku yang berlebihan juga. Hidup dengan PPOK (Paru-paru obstruktif kronis) memang sulit untuk bapakku. Apalagi akhir akhir ini maagnya sering kambuh, belum lagi masalah makan yang sulit juga bukan hanya karena bosan dengan menu makanannya, tapi faktor gigi yang tinggal dua biji sedangkan letaknya atas dan bawah bapak menolak memasang gigi palsu. 

   Dalam tidurnya, tak jarang aku memperhatikan beliau. Bernafas lewat mulutnya, kadang mengorok, kadang mengigau. Kadang di saat santai pun nafasnya terengah-engah seperti habis berlari. Sesekali kupijit bahunya yang pegal-pegal, kurapikan selimutnya, kuganti koyo dipunggungnya setiap habis mandi. Kulihat punggung bapakku kadang lecet karena sering ditempeli koyo cabe demi menghilangkan rasa pegal di punggungnya. aku sembari bergumam, “Tetaplah sehat pak, aku cuma ingin bapak doyan makan lagi, sembuh dan bisa kuboncengin sepeda kemana-mana.” 

    Aku lega jika bapakku nafsu makannya membaik mau menghabiskan makanannya dan berkata enak. Sebaliknya aku merasa ikut lemes kalau dengar bapakku mual saat makan, atau tidak menghabiskan makanannya. Iseng-iseng kuabadikan video singkat tentang bapakku di smartphoneku. Lalu aku tunjukkan ke bapak dan kami tertawa berdua menyaksikan video bapakku. Kadang disaat tidur, bapak melucu membuatku tertawa dengan kepolosan, eyelan dan kesaminannya. 

    Oh bahagianya punya bapak seperti bapakku. Hartaku yang sangat berharga yaitu kebersamaan dengan bapakku. Berikut ini salah satu video yang kuambil saat bapak leyeh-leyeh di sofa tertidur habis minum susu jam 3 pagi dan ketika bangun jam 8 pagi langsung menyantap pisang mini.


Read More

Jual Uang Kuno

Agustinadian Susanti | Senin, Februari 09, 2015 | 20 Comments so far
     Kemarin waktu beres-beres rumah, saya ga sengaja nemu 2 lembar uang kuno milik alm. Kakek saya. Keduanya bernilai masing-masing Rp.5, uang tahun 1959.


     Harga nego, penawar tertinggi yang akan memilikinya. Hehe.. Jika ada yang berminat membelinya bisa contact email saya moocensusan@gmail.com
Read More

Doa & Motivasi Sang Pengangguran

Agustinadian Susanti | Sabtu, Februari 07, 2015 | 14 Comments so far
    Salah satu hal yang sering saya lakukan saat down adalah mengsugesti diri sendiri dan memotivasi diri agar lebih tegar dan berbesar hati. 

    Ini doa dan motivasi diri sendiri saat saya galau karena sulit cari kerjaan. Saat itu saya bertanya kepada diri sendiri. 

    "Mengapa masih menganggur? Please taken easy…, easy going aja lah. Kalau udah saatnya mesti Tuhan sediakan. Don’t worry! Yesus memandangmu dari tempat KudusNya dan Ia melihat segala kekuatiranmu, Ia mendengar keluh kesahmu dan Ia sedang bekerja, menunggu saat yang paling tepat untuk memberikanmu pekerjaan terbaik. Tetap sabar dan berdoa sambil terus berusaha saatnya kau akan melihat pelangi kasihNya. 

   Mungkin kamu berkata, “Tuhan, aku sudah gagal.” Namun ternyata Tuhan berkata, “Belum tuh?” 

    Kadang hal yang buruk yang terjadi padamu itu juga bisa menjadi bagian dari rencana Tuhan untuk maksud yang baik. Tetap percaya dan bersandar padaNya. 

    Saya pikir saya telah gagal, mencari pekerjaan di luar kota dengan penuh perjuangan. Akhirnya saya mendapat pekerjaan di sebuah gereja. Namun hanya berlangsung 4 tahun, Saya resign karena sakit dan kembali pulang ke Blora mulai dari nol. "Saya gagal lagi?" Pikir saya. 

   Saya marah dan rasanya tidak bisa menerima kenyataan kalau saya harus kembali pulang tapi apa daya tubuh saya sudah lemah dan tidak bisa bekerja ikut orang lagi. 

   Namun rencana Tuhan tidak terpengaruh dengan kondisi yang ada saat itu. Ia punya rencana lebih indah. Pelan-pelan saya sembuh dan mulai bekerja di rumah menawarkan jasa desain blog dan menjadi guru les privat sambil merawat bapak saya yang sakit. 

   Bagi anda yang sedang galau mencari pekerjaan, jangan patah semangat. Mungkin tak ada satu perusahaan pun yang mau menerimamu, mungkin karena pendidikanmu yang kurang tinggi, tapi jangan putus asa. Yang penting Anda punya ketrampilan, asah dan lakukan dengan maksimal. Pasti Tuhan akan datangkan rejeki untukmu. 

   Tetap Ora Et Labora ya… tak selamanya penganguran akan tetap jadi pengangguran asal mau berusaha disertai doa. Pengangguran bukan akhir tapi awal untuk menjadi seorang pengusaha sukses! Amini, imani dan lakukan yang terbaik.
Read More

Tulisan Sederhana Penuh Syukur

Agustinadian Susanti | Sabtu, Februari 07, 2015 | 5 Comments so far
      Hari ini niatnya mau bersih-bersih rumah, lihat barang-barang bekas daripada numpuk berantakan dan bikin sumpek pikir saya mau saya loakin aja. Tapi rasanya kok semuanya kayak masih ada gunanya jadi bingung mulai darimana bersihinnya. 

    Saya menemukan buku catatan harian saya 12 tahun yang lalu (lama banget yak? Udah bledugen kena debu). Saya baca-baca tulisan saya waktu itu tulisan yang sederhana tapi ketika dibaca kembali membuat saya teringat akan kasih setia dan anugrah Tuhan dalam hidup kami sekeluarga. Berikut ini tulisan saya : 

Blora, 10 Oktober 2003 
Bapakku kehilangan uang Rp. 300.000,-. Kami panic, lalu aku berdoa kepada Tuhan Yesus, aku berharap, Tuhan berkata bahwa uang bapak tidak hilang. Dan memang benar, uang itu tidak jadi hilang seperti dugaan kami karena ternyata bapak tidak teliti waktu meletakkannya, uang itu ada di tumpukan buku-buku bapak. Puji Tuhan, seandainya uang itu hilang, mungkin kami tidak bisa makan 1 bulan. Terima kasih Tuhan Yesus. Amin. 

   Kadang kita terlalu mudah menjadi cemas akan sesuatu, tapi ketika kita sudah melewatinya kita mendapat hikmahnya. Ga selalu yang kita pikir dan cemaskan itu benar-benar terjadi. Tetap tenang.
Read More

Sharing Motivasi Agoraphobia

Agustinadian Susanti | Senin, Februari 02, 2015 | 11 Comments so far
     Hai, kali ini aku lagi iseng bikin video sambil belajar ngomong di depan kamera hehe trus diupload deh ke youtube. Temanya tentang sharing motivasi aja semoga bermanfaat ya. 


atau bisa nonton via youtube langsung disini https://www.youtube.com/watch?v=e6NCyWgnqqk
Read More

Categories

Komentar