Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Penyebab Terjadinya Anxiety dan Psikosomatis Pada Saya

Agustinadian Susanti | Minggu, Agustus 16, 2015 | | 25 Comments so far
    Pertama kalinya saya mengalami anxiety (kecemasan) adalah ketika saya dalam masa pemulihan sakit bile refluks beberapa tahun yang lalu. Tapi yang ingin saya ceritakan kembali adalah bagaimana anxiety saya kambuh setelah belajar pulih. 

    Sejak sembuh dari sakit memang saya sangat selektif memilih menu makanan tentunya yang cocok diterima oleh pencernaan saya yang sensitive pada bau dan rasa. Seperti biasa saya memasak makan malam saya sendiri dan entah kenapa ada yang aneh dengan nasi goreng bikinan saya itu. rasanya keasinan hingga dahi saya pusing dan mulailah terjadi kecemasan yang sangat karena saya sendirian dirumah dan harus segera mencari makanan pengganti agar bisa kuat bertahan hingga besok pagi. 

    Namun karena saya udah terlanjur panic dan lemas akhirnya hanya bisa pasrah pada pertolongan tetangga. Kebetulan tetangga saya pas baca sms langsung datang kerumah dan berkat bantuannya saya bisa makan malam. Sejak hari itu saya mulai takut sendirian lagi di rumah. Takut kumat ,takut salah makan, takut kelaparan dan takut pingsan. Gimana kalau saya pingsan di dalam dan tak ada seorang pun yang tahu tiba tiba masuk koran halaman utama karena ditemukan…? Hadeh hadeh pikirannya mulai kemana mana. Tapi itu pemikiran negative saya. 

    Oleh sebab itu ketika badan saya ngedrop, saya tak pernah kunci pintu rumah, tak pernah lepas dari genggaman HP. Saat itu saya merasa takut sendirian. Tak hanya takut sendirian, saya juga takut keramaian. Susah ya? Serba takut. Saya butuh teman. Tapi siapa? Bayar pembantu? Mahal banget. Sodara? Jauh. minta tolong tetangga hanya saat darurat dan saya ga bisa terus minta tolong. Saya benar benar berada dalam situasi kepepet. Mau tak mau saya harus bisa melawan kecemasan saya ini. Beberapa waktu lalu, air seni saya ada endapannya. Lalu saya periksa ke dokter dan dokter bilang kalau saya kena ISK (Infeksi Saluran Kencing). Kemudian Ketika bangun tidur pagi, saya merasakan nyeri di dekat lipatan paha. Pikiran saya kemana mana lagi. Jangan-jangan ada batu di urine saya. Saya kembali ke puskesmas dan periksa urin untuk kedua kalinya. Hasilnya Kristal ca oksalat bertambah 1 lagi. Saya makin takut. 

   Nyeri yang awalnya hilang timbul tiba tiba terasa nyeri kembali dan menetap. Saking paniknya saya rujuk ke rumah sakit dan USG. Anehnya setelah di USG ternyata hasilnya normal tidak ada batu hanya ketegangan otot kurang olahraga begitu kata dokter. 

   Soal pusing di dahi setelah makan keasinan dan jemari tangan terasa nyeri pun saya cek ke puskesmas kali ini cek kolesterol, trigliserid dan asam urat. Lagi lagi hasilnya normal. Saat keliyengan lemas hampir rubuh saya juga periksa tekanan darah sampe 2x, satu pake alat yang biasanya dan pake elektronik. Lagi lagi hasilnya normal. Apa lagi yang jadi kecemasan saya? 

    Semua sensasi yang saya rasakan semuanya karena stress trauma karena pernah hampir pingsan gara-gara salah makan. Saya jadi demikian takut sendirian. Hingga ketika adik saya pulang ke rumah, saya seperti anak kecil yang manja takut ditinggal sendirian. Saya merasa butuh seseorang di samping saya, andai saya punya seorang pacar/ bahkan suami tapi Tuhan sepertinya belum mengijinkan. Saya benar benar dibuat sendirian menghadapi hal ini. 
    Tuhan ingin saya hanya mengandalkan Tuhan bukan manusia. Saya sadar selama ini saya kurang berdoa, kurang berserah. Semua harus sesuai dengan pikiran saya. Saya punya schedule yang paten yang harus diikuti jika tidak… saya terlalu perfeksionis saya membuat diri saya tertekan dengan pikiran saya sendiri. kadang saya sulit menerima pendapat/ masukan orang lain. Saya begitu angkuh dan tidak rendah hati karena saya pikir saya tahu saya pikir orang lain ga mengerti lebih daripada apa yang saya alami. Saya menjadi orang yang sulit menerima kenyataan. Akhirnya tertekan dalam depresi. 

    Trauma yang saya alami membuat saya kedinginan di siang hari yang terik. Tak hanya itu saja rasa nyeri menusuk di dua tangan saya membuat saya semakin takut, jangan –jangan.. jangan jangan… Rencana adik saya pulang hari Kamis yang lalu saya undur karena saya kembali mengalami psikosomatis. Setelah cek ke dokter dan normal. Akhirnya saya cuekin saja rasa itu. saya normal, saya sehat, saya cuma sakit di pikiran, saya cuma takut aja, badan saya baik baik saja. Pikiran saya emang yang lagi ada masalah. 

    Akhirnya kemarin saya coba refreshing dan memang dengan refreshing pikiran jadi lebih rileks. Hari ini saya di rumah sendiri lagi namun saya lebih percaya diri. Anxiety yang berlebihan bisa menimbulkan psikosomatis (sakit karena psikis). Karena itu penting sekali mengamati apa yang jadi kecemasan kita dan jangan sampai kecemasan itu menyebabkan psikosomatis dengan mencari tahu solusi atasi kecemasan itu sehingga tidak menyerang organ-organ tubuh kita yang lemah.
Read More