Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Bersyukur dan Mencukupkan Diri

Agustinadian Susanti | Selasa, November 15, 2016 |
lemas tak berdaya
Penyakitku makin memburuk. Aku muntah asam lambung dari jam 4 pagi hingga jam 3 sore. Seakan tidak ada lagi solusi buatku. Aku terus berobat ke dokter spesialis pencernaan namun belum ada perubahan yang signifikan. Aku ke psikiater itu pun juga tidak menolongku. Aku hanya mengantuk minum obat penenang namun muntahku tidak terhindarkan. 

     Badanku lemas, tubuhku makin kurus. Penurunan berat badan yang drastis. Dalam 1 minggu turun 1 kg. muntahku sering disertai bercak darah karena aku sudah ekstrim muntah dengan mencolok pakai 2 jari. mirip bulimia ya, cuma bedanya kalau bulimia muntahin sesudah makan, kalau aku muntahnya sebelum makan. Sebegitu parahkah depresiku hingga aku kehilangan kenikmatan hidup?

     Namun aku tetap bersyukur, meski aku muntah selama hampir 11 jam tiap hari dan masa sehatku hanya 9 jam yaitu di petang - malam hari dtambah 4 jam untuk tidur, sungguh waktu yang sangat kurang untuk istirahat. Namun aku harus tetap produktif dalam 9 jam. Aku gunakan waktu 9 jam itu untuk memasak makananku sendiri, mencuci baju, bekerja di depan PC, dan aktivitas lainnya. Terima kasih Tuhan untuk 9 jam masa sehat yang masih bisa kunikmati. 

    Penyakitku memang aneh, ini bukan GERD lagi, tapi sudah depresi tingkat tinggi. Penyebabnya pengalaman traumatis yang sulit kuhilangkan yaitu kebiasaan muntah. Entah kenapa setiap aku terbangun di jam 4 aku sungguh kaget. Jika aku tidak bangun segera maka muntahku bisa sampai malam, oleh sebab itu aku mulai mencolokkan 2 jari ke dalam mulutku agar bisa muntah lagi dan lagi. 

   Hanya air dan sedikit asam lambung yang kumuntahin. Namun sulit sekali untuk memuntahkannya. Rasa tidak nyaman di tenggorokan membuatku sangat terobsesi untuk mencolokan jariku. Leherku serasa tercekik, asam lambung menyumbat kerongkonganku rasanya. Bahkan untuk minum air pun tidak bisa turun, selalu muntah lagi apalagi saat aku sendawa, airpun ikut tersembur keluar. Jika sedang tidak beruntung, ayam cincang yang kumakan tadi malam besoknya ikut keluar lagi masih dalam bentuk makanan yang tidak tercerna, itu sakit banget. 

    Sempat muncul keputusasaan, kenapa rutinitas muntah ini selalu kulakukan. Aku sulit melupakan untuk tidak membiasakan muntah. Dokter bilang jangan dimuntahin, tapi aku tidak bisa bernapas. Jika sudah muntah terasa lega meski harus berjam-jam bolak balik kamar mandi. Aku lelah, lelah dengan sakit aneh ini.

    Aku ingin endoskopi ulang tapi karena dokter berkata kalau tidak ada symptom baru berupa BAB menghitam tidak diendoskopi lagi. Dipandang masih sama diagnosanya dengan endoskopi yang pertama. Gastritis erosive. Ya elah dok, aku sudah turun BB drastic, muntah disertai bercak darah tiap hari, suara serak dan kadang susah menelan makan, masih harus nunggu BAB hitam baru endos ulang???? 

   Aku berserah kepada Tuhan. Jika Tuhan masih memberikan napas kehidupan buatku IA pasti akan menyembuhkan aku, namun jika tidak aku tetap percaya jalan Tuhan adalah jalan terbaik bagiku. Nafsu makanku berkurang, setiap hari aku hanya makan 1 ons ayam cincang, bubur nasi dan putih telur. Buah dan sayur tidak bisa lagi diterima pencernaanku. Sedih ya sedih, waktuku hanya di kamar sepanjang hari karena lemas. 

   Aku belajar mencukupkan diri dengan apa yang ada padaku. Setidaknya aku masih bisa makan, dan masih punya 9 jam yang sangat berharga. Setidaknya muntahanku hanya berupa cairan dan bukan makanan yang kumakan itu tidak terlalu sakit. Oleh sebab itu aku jarang update blog, hanya kalau ada lomba saja aku kuat-kuatin buat nulis karena aku harus berusaha. Malam ini kebetulan aku sedang fit dan habis makan sambil menunggu mencuci piring yang masih kurendam air jadi bisa ngeblog lagi. 

    Aku tidak tahu bagaimana hari esok, aku tidak mau kuatir dan memikirkannya. Aku hanya tahu malam ini Tuhan masih memberiku kehidupan dan kekuatan.

69 komentar:

  1. Halo Mba susan...

    Salam kenal ya, saya Devia. saya mampir kesini dari link di postingan saya di grup #KEB.

    saya ga punya pengalaman serupa jadi tdk bisa sharing apa2. Tapi kalau mba susan perlu teman ngobrol agar tidak kesepian, kita ngobrol lewat japri yuuk.
    Semoga keadaan mba susan segera membaik.Selalu semangat untuk sembuh ya mba Susan. Cheers

    BalasHapus
  2. Mba susaan, tetap semangat yaa .. Saya jg termasuk orang yg g tahan mual. Butuh sekian trik supaya ga dimuntahin, smg.mba susan segera menemukan caranya ^^

    BalasHapus
  3. Mba susaan, tetap semangat yaa .. Saya jg termasuk orang yg g tahan mual. Butuh sekian trik supaya ga dimuntahin, smg.mba susan segera menemukan caranya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mba...lagi blajar yoga tp masih blm brasil

      Hapus
  4. Semangat, mb Susan. Moga lekas sembuh. Asam lambung meningkat itu berawal dari pikiran mb. Jd kontrol aja pikirannya. Jgn cemas berlebihan. Krn aku ngrasain maag aja ga enak. Hehe

    BalasHapus
  5. berarti itu lebih ke psikologis kah aku mba?
    semangat ya mbak, semoga semuanya membaik... maaf ga bisa ngasi solusi..

    BalasHapus
  6. Tetap.semangat mba... semoga lekas diberi kesembuhan...

    BalasHapus
  7. Cepat sembuh ya mbak Susan...aku juga pernah depresi tapi dengan sebab yang berbeda. Aku ngerasain yang mbak Susan rasakan. Betul mbak, hanya pasrah dan percaya pada keajaiban dari Tuhan yang akan menguatkan..

    BalasHapus
  8. Jiwa Sehat, Tubuh pun Kuat16 November 2016 14.47

    Mba susan psikisnya yg sakit, namun secara fisik sehat.
    Pemyakit psikis memang lebih sulit diobati.
    Mensana in corpore sano.

    Sabar dan tetap jujur pada diri sendiri. Kalau terluka ya bilang saja, saya sedang terluka. Kalau sakit bilang sakit. Kadang kita sering membongi diri dengan pikiran2 positif yg kerap dipaksakan.

    Jujur pada diri sendiri akan membuka akar permasalahan kita selama ini.

    GBU

    BalasHapus
  9. Mungkin lebih baik konsoltasi intens ke psycholog mbak. Nampaknya lebih banyak ke gangguan fikiran. Sambil banyak doa...Semoga cepat sembuh ya.

    BalasHapus
  10. Mudah2an ketemu sama obat yg cocok ya mbak, dan bisa sehat kembali.

    BalasHapus
  11. Maaak kangen ih, semoga sehat selau ya mbak. Tetap positif thinking dan yakinlah mbak, masih banyak yg datang dan peduli sama mbak Susan.

    BalasHapus
  12. Susaan.. tetep semangaat ya, insyaallah yang terbaik selalu menyertaimu ;)

    BalasHapus
  13. Dear Moochen Susan,

    Aku masih ingat dirimu yang selalu ceria itu... Ada apa gerangan kok sekarang tambah parah :(

    Mungkin berdoa dengan cara membalik pola pikir seperti yang pernah kita obrolkan berdua adalah solusinya. Aku keluar dari kesakitanku dengan cara itu 4 tahun yll...ingat kan?

    Deeply sad for ur condition Susan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb tanti aku ingat. Masih ada catatannya

      Hapus
  14. Peluk Mbak Susan, semangat ya Mbak. Semoga sakitnya segera berlalu

    BalasHapus
  15. tetap semangat ya mba susan..semoga ketemu obat yang cocok dan bisa sembuh ya

    BalasHapus
  16. moga baik-baik saja....
    semangat, semangat, dan semangat!

    BalasHapus
  17. Halo mbak Susan, slam kenal.. Aku ikut sedih baca cerita mbak Susan diatas, semoga Tuhan segera memberikan kesembuhan untuk mbak Susan ya.. Semoga segera ketemu jalan keluarnya ya mbak.. Semangat terus ya mbak Susan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Slm knl jg mb adriana. Amin.mksh doanya y

      Hapus
  18. Hai mbak...

    Sudah lama kita kenal lewat blog, dulu dirimu ceria sekali. Hayooo kemana semangat dan keceriaanmu dulu.

    Tetap berdoa dan ringankan pikiran jg perasaan ya mba. Semua hal ada yg mengatur...pasrahkan pada Tuhan ya. Jgn lupa senyum dan bergembira mba... sungguh hidup saja sebuah anugerah *peluk mba susan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hug too mb irma.. mba inspirasi buat saya...mksh y

      Hapus
  19. Mbak Susan, salam kenal.. :D
    Mungkin itu memang lebih kepada psikologis ya mbak. Aku punya semacam pikiran seperti itu meski bukan obsesi muntah.
    Karena badanku kurus, ketika aku maag, aku bisa bener-bener depresi berat karena maag ganggu nafsu makan ku. Di mana aku susah sekali bisa menelan makanan ketika maag. Rasanya mual. Bau dikit mual. Cuma bisa minum aja.
    Tapi aku bersyukur sudah nemu obat maag yang bisa atasin. Ketika aku bisa makan, aku bahagia sekali. Tapi ketika maag, aku bisa sedih sesedih-sedihnya. Karena aku bakal kekurangan bobot lagi. Kurus lagi. Dan orang akan mengolok-olokku lagi. :( Padahal kalau kupikir, itu masalah ada di pikiran kita.

    Tetap semangat untuk Mbak Susan.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba minum obat apa? Mksh ya mb vindy

      Hapus
    2. Aku minum Obat Mag bentuk sirup, namanya Plantacid. Aku minumnya 2 sendok makan setelah makan meski makannya dikit.

      Dan obat sirupnya diminum abis makan 2x biasanya aku. Abis sarapan sama makan malam.

      Promag gak mempan udah di aku hehe...
      Belinya ya di apotek apa saja ada. Aku bosan minum tabletan, enak sirup...

      Hapus
  20. Mbak mocen susan..aku sempat baca tulisan yg dulu masuk ugd itu. Pas tau dirimu makin membaik jadi ikut lega. Kok sekarang sakit lagi jadi ikut sedih bacanya. Semangat ya mbak. Klo maag itu memang kuncinya ada di pikiran kita sendiri. Aku pernah juga kena maag parah krn pernah punya masalah hidup yg berat bgt. Tp skrg udah ga pernah kambuh lagi krn udah bisa ndableg dan nggak baperan. Aku yakin mbak mocen jg bs sembuh dan kembali ceria spt sedia kali. Aktif ikut lomba blog lagi. Peluk mbak susan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya nih mb arifah..aku emang baperan dan sensi..ceritain pengalaman mb donk..pgn baca

      Hapus
  21. Semangat mbak susan, lawan rasa sakit dan penyakit i know you can do it

    BalasHapus
  22. Aku cuma bisa ngedoain supaya mbak bisa sembuh, sehat dan hilang semua penyebab depresi yg berakibat k asam lambungnya :(. Niatin yg kuat utk sembuh ya mbak.. :)..

    BalasHapus
  23. Semangat Mbak Susan, positive thingking, positive feeling, positive motivation. Saya dulu juga pernah sakit hingga separah ini, karena terganggunya pikiran dan perasaan. Hayuk Mbak Susan, diistirahatkan dulu pikiran dan perasaannya. Semangat Mbak. Doa terbaik untukmu. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah quotenya bagus...mksh mb nurin... gmn ceritanya mb dulu?

      Hapus
  24. tetap semangat ya mbak, aduh aku gak bisa ngoming apa2 baca postingan ini. tetap semangat dan janagn banyak pikiran

    BalasHapus
  25. Semangat dan sehat selalu, Mbak Susan.... dijam yg mau muntah, sudah coba dikasih sesuatu? Misal makan permen
    Aku kok jd ngeri sendiri krn kdg pengen muntah saat pagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya blm pernah nyobain permen mb. Ga doyan soale.btw mksh y. Muntah nya mba knp

      Hapus
  26. Mbak Susan, salam kenal ;)
    Saya baru kali ini baca blog mbak dan kaget ada kasus malam ini. Saya sendiri kenal infeksi lambung dan itu udah bikin saya stress. Gimana mbak Susan coba? Segera sembuh mbak. Kasih tubuh nya affirmasi positif terus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mb rinda.iya mb saya selalu brusaha positif thinking. Mksh y

      Hapus
  27. Salam kenal ya Mba Susan.. Aku speechless baca cerita mba, semoga segera sembuh ya mba, semoga muntah2nya berhenti.. Salut buat mba Susan yg masih bisa memanfaatkan wktu 9 jam itu.. Semangaaaat mba..

    BalasHapus
  28. Semangaat mb...seorang kawan pernah cerita, minum perasan jeruk nipis dicampur air anget n sedikit garam dapat menurunkan asam lambung..mungkin bisa dicoba. Gws ya mb.. Salam kenal..

    BalasHapus
  29. Mba Susan, aku pikir sekarang udah baikan.. Karena beberapa kali Mba Susan upload kefir dan terlihat makin sehat setelah konsumsi itu. Duh, semoga dikuatkan ya Mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb krn keterbatasan dana jd saya ga rutin minumnya

      Hapus
  30. Semangat susan.... Percayalah obat terbaiik adalah hati kita... Semoga dengan rasa syukurnya sabarnya tuhan kasih obatnya amiiin

    BalasHapus
  31. Menarik nih baca artikelnya mba susan..masih inget nga sama saya yg punya penyakit sama.entah apa nama penyakitnya buat saya,tp PUJI TUHAN saya sudah sehat bahkan lupa sama penyakit ini...klo mba susan berkenan kita share apa sebenernya apa yg mba susan alami.sekalipun saya bukan psikolog,psikiater atau dokter sekalipun,mudah2an bisa membantu dan berbagi pengalaman.kenapa saya bisa,mba susan nga bisa..semoga cepet sembuh ya....JBU

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo pak Robby,,
      saya puji Tuhan juga sudah membaik. hanya masih pemulihan. Boleh pak. WA saya aja 081915197153

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Categories

Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...