Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ABOUT ME
  • JUAL PEMBALUT
DISTRIBUTOR PRODUK KK INDONESIA ASLI, Mau Ikut Gabung Bisnis? Hubungi WA 081915197153

Polip Lambung Membuatku Sensitif Terhadap Banyak Makanan

Moocen Susan | Minggu, Desember 10, 2017 |
Puji Tuhan keluhan GERD yang selama bertaun-taun kurasakan sudah tidak pernah ada lagi. Tapi efek dari muntah-muntah berkepanjangan dulu telah menorehkan luka dan radang yang berujung pada ditemukannya polip di lambungku. 


Ada rasa nyeri di deket ulu hati agak ke kanan dikit ketika salah makan. Kok bisa salah makan ya padahal kan aku sudah jaga ketat tidak makan pantangan. 

Ceritanya tuh gini, misal nih aku makan buah apel. Pas gigitan ke sekian tiba-tiba ada rasa paitnya mungkin karena kelamaan di kulkas atau gimana eh langsung mual dan muntah ga berhenti-berhenti. 

Bisa 12 jam sendiri itu muntahnya, mungkin muntah yang bikin eneg itu dah kluar tapi berbarengan dengan itu asam lambung ga berhenti kluar akhirnya meludah terus. Ekstrim dan ga percaya kan kalian? But, thats true. Padahal cm kena dikit efeknya kok sampe segitunya? 

Mungkin rasa pait itu nyenggol polipnya jadi mual muntah. Setiap hari selalu ada saja yang jadi kambing hitam, entah itu bawang merah yang ga fresh/ garing kena AC di mall atau telur yang di kulkas tapi sempet kulkas mati seharian. Beras yang ga baru kayak apa sih tau kan bedanya beras yang kutuan apek beda merk dari biasanya. 

Kayaknya masalah makan jadi momok terbesar dalam hidupku. Yah namanya juga lambung sensitif. Oleh sebab berkali-kali kecentok makan yang ga fresh aku sudah antisipasi harus rela belanja setiap hari dan butuh gojek tiap hari sampe terkenal di kalangan gojek daerah Superindo. 

Tapi aku ga selalu belanja di Superindo sih, kadang ke Nandisari kadang ke Pasar. Mau masak aja belanjanya di 3 tempat. Parah kan? Ribet kan? Beli telur di mana beli bawang merah dimana beli ikan dimana itu beda-beda semua. Itu yang bikin boros. 

Yang parah lagi aku dah ga bisa makan sayur dan buah. So, sekarang aku cuma makan ikan gurame, lele, telur dan dada ayam filet yang kugiling sendiri di rumah. Kenapa ? Karena aku parno makan ayam giling yang udah jadi yang dijual di supermaket/ toko daging pasalnya kecampur sama gajih dan aku sangat menghindari lemak. 

Bayanganku dah kemana-mana? Aku ni kenapa ya, autoimun/ kekurangan asam lambung/ lambung jamuran/ ah yang pasti biang keroknya adalah polip itu, apakah semakin membesar?

Cemilan udah ga berani buah lagi, berani sih kalau fresh. Sekarang ngemilku bubur kerut dan susu nutren dari dokter gizi. Udah habis ratusan ribu ke dokter gizi tetep aja menu makanan yang dikasih ga cocok di lambungku. Jadi mau ga mau aku sendiri yang jadi ahli gizi untuk diri sendiri. Nentuin makan mencoba makanan baru, bahkan ekstrimnya sekarang minum obat kayak sucralfate pun muntah. Gimana coba? 

Aku googling tentang polip lambung kenapa ga nemu solusi? Adanya orang jualan obat herbal. Aku butuh seseorang yang pernah alami polip lambung. But, nothing. Sampai aku nulis tentang polip lambung semoga aja ada yang baca.

Tiap hari jadi QC buat semua bahan makanan yang mau masuk ke lambungku. Kadang mau masak aja nih parno minta ampun. Biasanya orang kalau iris-iris di talenan itu kan langsung ya? Kalau aku ga. Aku harus alasi talenan dengan plastik yang baru dan benar-benar bersih dan aku boros plastik. Sama juga dengan cobek harus dialasi takut kuman/ bakteri coz aku pernah kena bakteri. Chef aja ga sampe segininya kayak aku. 

Udah hati-hati banget masih aja kena rasa yang tak diundang. Alhasil besoknya baru muntah. Emang aku tahan muntah besoknya biar ga terlalu sakit. Muntah kalau ada ampas lebih sakit daripada muntah cairan pas perut kosong. Mungkin ini adalah postingan teraneh dan teribet yang pernah kalian baca. But inilah my truly story yang penuh pergumulan dan kebingungan. No one can understand my condition. 

Kalau kita abis makan terus muntah pasti takut kan mau makan itu lagi? Jadi aku ga bisa bandel kayak teman-temanku yang sakit. Padahal polipku termasuk kecil tapi kenapa ya sensitipnya kayak gini? Bingung mau balik ke dokterku SPPD KGEH atau ke dokter gizi lain yang udah profesor. Kalau ke dokter gastro lagi harus antri lagi kamar nunggu endos kayak dulu berbulan-bulan padahal ni udah kronis penyakit harus nunggu aarrhhhgghhhh... kalau ke dokter gizi disaranin menu menu lagi yang belum tentu cocok di lambungku. Haiz... mumet aku mumet.. 


Sekarang kondisiku ga stabil. Tergantung dari apa yang barusan aku makan. Makanya aku sering batal janjian entah itu arisan PKK atau ke gereja sering banget blongnya. Ga usah gitu deh, keluar rumah aja misal mau belanja kadang suka ga jadi alhasil harus bayar lebih untuk bayar go shop atau go mart karena ga bisa kluar belanja sendiri. 

Hiks... Kemarin kejadian aku abis makan mual dan pengen muntah tapi udah terlanjur pesan gojek. Ya udah aku tahan muntahnya tapi sampe di Superindo rasanya keliyengan, perut sakit mual mana masnya yang jual ikan lama. Aku dah lemes banget. Tapi tiba-tiba ada sedikit kekuatan untuk pulang ke rumah dan aku pun selamat sampai di rumah tanpa muntah. Besok paginya baru muntah. Bangun tidur muntah dan baru bisa makan jam 8 malam. Berapa jam tu kosongnya perutku tapi anehnya ga krasa lapar karena mual.

Kemana aku harus berobat? Sebel juga kalau ketemu dokter yang remehin penyakit. Pak saya ini kena polip kenapa disuruh piknik? Buat orang lain piknik itu kebahagiaan. Tapi bagiku piknik itu penyiksaan. Mau makan di luar ga bisa. Makan harus bawa bekal. Kadang bekalnya udah habis masih belum pulang dari piknik. Mau bawa bekal banyak takut basi. Kekuatan saya cuma 2 jam. Kayak batere lowbat lah badan ini. 

Alhasil aku ga punya temen. Mana ada orang yang mau ngajak piknik dengan orang yang lemah kayak aku. Mau piknik yang deket-deket aja dan harus balik dalam waktu singkat. Piknik macam apa ituh? Yang ada malah diketawain. Akhirnya kalau mau kluar rumah ya terpaksa sewa gojek atau gocar. 

So zona nyamanku adalah dirumah. Ya di rumah. Asal aku abis makan ga muntah aja dah bersyukur kok Tuhan. Meski makanku terbatas itu itu aja menunya ga popo wes to tak trimani. Wes ga mikir lungo-lungo aku Tuhan.

2 komentar:

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...