Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Curhat Pasien BPJS

Moocen Susan | Jumat, November 06, 2015 |
   Udah hampir setahun aku pake BPJS. Bayar rutin per bulan kelas 3- Rutin ga pernah nunggak karena autodebet-langsung dipotong dari tabunganku dan aku juga sangat paham prosedur BPJS. 

   Hingga hari ini aku dirujuk ke Rumah sakit yang cukup bagus di kota Semarang yang tidak bisa kusebut namanya. Cukup sulit dapat nomor antriannya harus pagi pagi bener biar kebagian. Jam 3 pagi bo! padahal rumah sakitnya baru buka jam 8. Itu aja dapat nomer 5. Jam 3 dan nomer 5. Oh oke. Besar harapanku buat sembuh karena denger-denger ini dokter yang cukup teliti dalam memeriksa pasiennya. Tapi ketika sampai disana, bener-bener diluar dugaan. 

   Aku masuk dan dokter tanya-tanya kronologiku sakit dan riwayat sakitku. Aku memang pernah berobat ke dokter yang mahal dan minum obat yang mahal juga tapi itupun dibayari temen. kayaknya nih dokter tersinggung dulu bisa berobat ga pake bpjs kok sekarang malah berobat pake bpjs. ya iyalah jaman itu belum ada bpjs dan saya dibayarin gimana sih.

   Dan ketika dia tahu aku juga pernah endoskopi dengan hasil diagnosa bile refluks jawabannya sungguh membuatku tercengang. Jadi dia itu belum meriksa aku nih tapi udah jelasin prosedur BPJS dulu kalau obat BPJS itu ga mempan buat penyakit kronisku ini karena aku pernah minum obat yang mahal. 

   Dan ketika aku minta endoskopi ulang dia bilang ntar hasilnya pasti sama aja. Ha? Sama aja? Kan endosnya udah bertahun tahun yang lalu.Waktu aku tanya nih soal obat yang harus diminum rutin atau boleh putus. Dia kok tersinggung gitu ya, berkali kali dia jelasin prosedur bpjs kalau obatnya cuma boleh diresepin untuk seminggu. Jadi saya sebagai pasien BPJS musti sadar diri. Beda ceritanya kalau saya berobatnya itu MBAYAR. Loh emangnya BPJS ga bayar apa gimana? Ya okelah, tapi nggak usah pake ngotot gitu kan kita Cuma nanya sebagai pasien. 

   Jadi dia bilang kalau penyakitku ini harus berobat bukan dengan BPJS biar dapat obat yang non generic selama maksimal 2 bulan. Seandainya ga sembuh akan dilakukan endoskopi ulang tapi ga dirumah sakit tipe B, tipe A. mudeng ya mbak prosedurnya. Gitu tandasnya. ini belum meriksa nih masih ceramah soal obat BPJS. Jadi kebayang kan aku disana kayak apa, jadi tertunduk kayak orang disetrap. Denger ceramah soal BPJS. Hello saya kesini ini berobat dok ga butuh prosedur saya ngerti kalau BPJS itu dikasih nya obat generic kok dokternya  gt sih. 

    Terus berulangkali dokter itu nawari saya masih mau berobat pake BPJS atau bayar? Kalau pake BPJS sama aja ga berobat katanya karena ga mempan. Ini jujur aja ya mbak biar mbak ga nyalahin kita kalau ga sembuh tak kasih obat generic.. Pikirku, ini dokter pasti lagi ada masalah dirumah deh dibawa ke rumah sakit. Aku berasa banget dia ngomong dengan nada agak tinggi dan ekspresi orang kesel. 

   Baru setelah itu dia meriksa aku kayak formalitas aja. Nimbang, nensi, periksa perut. Ya dia bilang ini ada bile refluksnya. Iya karena saya tadi sebelumnya udah bilang pernah bile refluks. Makanya dokternya mengiyakan. Pusiang!! tau gak sih.. aku ga puas banget sama dokter ini, rasanya ga pengen balik situ lagi kapok. Datang ke dokter udah sakit jadi tambah sakit ngrasain sikap dokternya.

33 komentar:

  1. sabar Mbak, emang sebagai pasien BPJS ya seringkali gitu. Dokter keluargaku malah bilangnya ke temenku, "Oh ini yg dari perusahaan XX sering telat bayar BPJS ya" hahaha coba gitu.. jadinya aku bela2in pindah aja demi keselamatan eh kenyamanan. Padahal sebelumnya aku pernah berobat tanpa BPJS tanggapannya juga baik walaupun obatnya sama2 generik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah dalemmm tuh nyindirnya si dokter...knp bpjs kyk gini ya dampake

      Hapus
  2. Sangat tidak beretika tu dokter. Andai bisa ke RSK ngesti Waluyo di Parakan mbak, pasti lebih nyaman.

    BalasHapus
  3. oalaahh mbk susan, iya wes, cari tempat laen aja, gk ush kesitu lg deh, bikin kapok

    BalasHapus
  4. ko gitu ya bilangnya...bpjs juga kan bayarr pa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya berarti kalo sakit kronis ga boleh pk bpjs donk.bpjs brati buat sakit yg biasa2 aja gt kali

      Hapus
  5. kemaren juga sempet baca tentang bpjs yang dialami seorang dokter bedah...... miris !!
    bpjs main-main dengan hati nurani

    BalasHapus
  6. kok semakin banyak aja berita ttg carut marut bpjs ini ya San. Padahal masyarakat juga bayar, dan dipakasa lagi masuk bpjs sementara layanannya kayak begini. Kesel pastinya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak mgk karena iurannya murah kali jadi disepelekan...

      Hapus
  7. Haduuhhhh kok gitu ya, Mbak. Dokternya nyebelin bangettt. Kalo sy pengalaman pake BPJS alhamdulillah baik, tapi sdh setahunan lalu, sih.

    BalasHapus
  8. oh..Indonesia. maksud baik tapi masih carut marut

    BalasHapus
  9. kok dokternya begitu amat ya.... jadi ikutan kesel

    BalasHapus
  10. Dokternya bikin kesel ya. Untunglah mertuaku selama ini pake BPJS pelayanannya baik-baik saja, cuma memang obatnya biasanya generik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dokter di daerahku ga pernah ngomong kayak gt.. kebetulan aja ngepasi dokter ceplas ceplos

      Hapus
  11. Ih dokternya ..... kok gitu??
    Sama kayak Mbak Santi, jadi ikutan kesal

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak... eh saya Susan.. bukan santi hehe

      Hapus
  12. Seharus sikap dokter itu profesional. Mereka kan sudah disumpah sebelum menjadi dokter dan wajib memberikan pelayanan terbaik buat pasiennya. Miris saya membaca tulisan ini. Tuh dokter kudu belajar ilmu psikologi kayaknya, bukan ilmu ekonomi yang barometernya adalah duit. Duit..duit..duit...

    Bagaimana ya nasib pasien Jamkesmas? Pelayanan rumah sakit/klinik terhadap pasien Jamkesmas? Duh maybe dokternya lagi PMS -_-

    Mbaknya udah sembuh belum? Semoga selalu diberi kesehatan ya Mbak. Amin
    Salam kenal Mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin dia ga sadar kali kalau kata katanya yang menurutnya bener itu nyakiti pasiennya

      Hapus
  13. sehat itu mahal. itu lah di negri kita sekarang

    BalasHapus
  14. Coba ganti dokter aja mbak, karena anakku rutin periksa dan dapat obat untuk sebulan seharga 1jt lebih loh. Dokternya juga kooperatif, baik banget malah menyarankan pakai bpjs aja biar enggak keberatan biaya. Beliau malah menjelaskan kalo treatment utk anak saya bakal berlangsung 2 tahun.

    BalasHapus
  15. sebenrnya akupun gak pake BPJS beberapa kali nemu dokter yang suka sekenanya gt. iya beneran jd sebel kita yaa. kalau kayak gitu mendingan cari dokter lain aja mbak, dokter yang bs nyaman kita konsultasi. walopun BPJS sebetulnya kan gak gratis, laah kan bayar iuran bulanan.

    BalasHapus
  16. sebenrnya akupun gak pake BPJS beberapa kali nemu dokter yang suka sekenanya gt. iya beneran jd sebel kita yaa. kalau kayak gitu mendingan cari dokter lain aja mbak, dokter yang bs nyaman kita konsultasi. walopun BPJS sebetulnya kan gak gratis, laah kan bayar iuran bulanan.

    BalasHapus
  17. Haduh, bacanya ikutan kesel ya, Mbak. Mungkin dokternya lagi bermasalah juga, jadi Mbak Susan kena dijadiin pelampiasan, deh. Mudah-mudahan nggak kapok pake BPJS ya, Mbak. Programnya sih bagus, tapi di lapangan emang ada aja pengalaman-pengalaman buruk yang diterima pasien :)

    BalasHapus
  18. program bpjs itu bagus hny sayang kadang dirusak sama system dan attitude dokter dan karyawan dr rs setempat yg kadang kita sbg pasien yg membutuhkan kesembuhan merasa kesal dan tersinggung....maklum yg sakit kita bukan mereka...hehhehehe

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...