Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Trauma Psikis hingga Psikosomatis yang kualami

Agustinadian Susanti | Selasa, Juli 14, 2015 | |
    Entah kapan pertama kali saya merasakan ini saya sudah agak lupa. Tapi yang paling saya ingat suatu hari saya diajak jalan-jalan ke pasar Johar, Semarang bersama dua teman kantor saya. 

    Hari itu hari Minggu, seusai pelayanan sekretariat minggu di gereja, saya diajak ke Johar.  Btw, saya punya jam makan yang sangat teratur semenjak kena sakit maag akut. Dan siang itu tepat jam 12.00 WIB teman saya rupanya masih asyik milih-milih baju di Johar biasalah cewek kalau belanja lama banget dan itu bertentangan dengan nurani saya meski sama-sama cewek. 

    Rasa panas terik matahari, suasana pengap di pasar dan perut keroncongan membuat saya makin lama makin lemas. Saya sudah meminta mereka untuk berhenti sejenak dan makan siang, namun mereka sedang asyik belanja dan tidak menghiraukan saya. Saya mencoba bertahan dengan makan biscuit yang sengaja saya bawa dari kos. Namun itu tetap tidak membantu karena saya terbiasa makan sangat sangat teratur. Jam 12 teng harus makan nasi. 

    Dua teman saya jalannya cepat sekali saya dibelakang mereka. tubuh saya mulai melemah dan mata saya berkunang-kunang hingga akhirnya saya nyerah dengan sedikit tenaga saya mencoba memanggil mereka untuk berhenti dan menolong saya. Namun mereka tidak terlalu dengar, yang mengetahui hal itu adalah tukang becak yang saya lewati dan ia membantu saya memanggil kedua teman saya yang sudah berjalan jauh di depan saya. Semuanya gelap dan saya merasakan rasa pahit (cairan empedu) naik dari lambung ke kerongkongan. Keringat dingin dan singkatnya Saya pingsan!

   Saya setengah sadar merasa tubuh saya diangkat ke becak menuju ke kos. Sejak saat itu saya tidak mau lagi jalan-jalan bareng temen cewek yang suka shopping, karena apa? Lama kalau belanja. 

     Peristiwa berikutnya ketika saya sedang ada di gereja dan waktu itu  pelayanan jadi singer. Meski berdiri hanya di depan 50 orang jemaat waktu itu entah kenapa saya takut jatuh. Sepertinya semuanya memandang ke arah saya dan saya merasa "malu" kalau saya sampai pingsan di depan. meski itu cuma perasaan saya sendiri. Apalagi saat perut kosong, paniknya lebih lagi. 

   Tiba-tiba di gereja itu saya merasa sendirian meski di tengah keramaian. Saya tengok ke samping kanan kiri bawa pasangan dan ada yang datang bersama keluarga masing-masing sedangkan saya sendirian, pikiran negatif saya muncul, duh kalau saya pingsan gimana ya. Meskipun di gereja itu banyak orang, tapi saya rasa kalau saya datang bersama keluarga mungkin lebih aman. Saya duduk di bangku paling belakang, dekat pintu keluar supaya kalau saya kumat lemes saya bisa kabur meski kebaktian belum selesai. Atau saya cari tempat duduk yang dekat toilet supaya jika saya muntah bisa cepet ke toilet. 

   Suatu hari ada pelayanan singer lagi tapi di pos PI lain diluar wilayah. Saya hanya sarapan biscuit karena belum ada warung buka pagi pagi. Posisi di kos ga boleh masak juga. Saya berangkat jam 6 pagi naik mobil temen rame-rame udah kerasa pusing karena Cuma ngemil biscuit. Sampai di tempat pelayanan saya coba rileks dan ngemil biscuit lagi. Tiba tiba rasa panic menyerang kembali ketika giliran maju ke depan untuk nyanyi. Kami semua maju, music baru aja dimainkan dan semua menyanyi namun kepala saya tambah berat dan semua rasanya berputar. Saya tidak bisa menyanyi hanya lipsing tangan saya mencengkeram kuat baju teman di sebelah saya. Wah gawat aku mau pingsan lagi rasanya. Untung temanku kuat, kalau ga udah jatuh bareng aku karena aku ganduli. 5 menit nyanyi rasanya 5 tahun tersiksa banget. (lebai ya)

    Udah selesai nyanyi turun panggung saya tambah lemes akhirnya saya ga sabar lari ke kantin dan minum air mineral sebanyak-banyaknya. Ruang gerak saya makin lama makin terbatas. Perjalanan jauh juga bikin stress. Semua berawal dari telat makan bisa stress. Parnonya makin dashyat telat makan kumat, salah makan kumat, akibatnya jaga makan. Sudah ga beli makan diluar tapi masak sendiri masih aja parno. Saat milih bahan makanan/ sayuran atau telur. Hampir semua bahan makanan yang mau saya masak saya teliti dulu dari bau, warna, tekstur. Berasa jadi QC, Semua yang masuk ke perut saya harus dicek aman ga. Ribet bener hidup gw. 

   Ada lagi, saya terbiasa makan teratur dan waktu itu saya minum obat penenang. Saya minum obat penenang biar rileks. Tapi ternyata itu membuat saya tidur nyenyak banget, dan lemes di sekujur badan saya. Saya di kos di kamar sendiri dan yang kos ada 2 orang. Waktu itu saya tidur jam 2 siang sepulang kantor dan pikir saya mau tidur bentar aja, eh kebablasan sampai kira kira jam 8 malam. Padahal saya biasanya harus makan jam 5 sore tapi saya ga bangun bangun saking nyenyaknya. Saya terbangun karena mendengar teman saya naik tangga pulang kerja. Waktu saya lihat jam itu sudah jam 8 malam, panic sekali. Saya belum beli makan rupanya, saya coba keluar kamar eh tapi langsung lemes dan mau pingsan. Saya ketuk pintu kamar kos temen saya. Saya tergeletak di depan pintu kamarnya. Temen saya yang tadinya baru capek pulang kerja tiba-tiba harus kumpulin tenaga ekstra buat gotong saya masuk kamar dan lari keluar kos untuk beli nasi bungkus (kalau di semarang nasi kucing) buat saya. Setelah itu dia telepon pendeta saya. Setelah makan 3 bungkus nasi kucing ditambah makanan dari pendeta saya akhirnya saya tidak lemes lagi. Sejak saat itu saya takut tidur nyenyak, kenyenyaken sampe ga bangun-bangun. sampai sekarang saya insomnia.

    Kejadian terulang lagi, kali ini saya harus rutin konsumsi obat penenang, tapi hari itu saya salah makan. Padahal itu sudah malam, makanan terakhir saya harus saya muntahin lagi karena lambung saya ga kuat. Sudah malam, ga ada makanan ganti padahal harus minum obat, akhirnya saya cuma makan 3 keping biscuit setelah muntah berjam-jam. Kemudian minum obat penenang namanya Zoloft, yang sebutir nya dulu 50rb waktu itu. Lalu saya tidur. Jam 3 pagi saya terbangun rasanya mau end. Mati. Rasanya kepala saya pusing banget, dada saya mengkap mengkap. Tiba-tiba saya merasa ketakutan luar biasa. Nafas saya sesak, dan saya mencoba sms teman saya agar bawa saya ke rumah sakit. Beberapa waktu kemudian, pendeta saya bagian ngurusi pemakaman datang. Waduh kenapa yang dipanggil pendeta bagian ini, dikiranya saya mau end beneran. Untung segera dibawa kerumah sakit dan mendapat perawatan dokter dan sejak saat itu saya mulai hati hati dalam makan sesuatu apalagi harus minum obat yang sifatnya tidak boleh putus tanpa konsultasi dokter. 

    Trauma kembali muncul lagi di lain waktu. Saya pindah kos dan obat penenang saya tinggal 2 butir. Uang saya hampir habis buat berobat padahal harus kontrol lagi. Hari itu saya coba untuk ke gereja lagi dan minum obatnya ntar aja kalau pulang pikir saya. Di tengah kebaktian saya mulai gelisah. Cemasnya kembali datang tanpa sebab yang jelas, jantung saya berdetak kencang, saya kenapa ya? Saya naik sepeda pulang ke kos. Di perjalanan rasanya saya mau end lagi. Tapi coba saya kuatin sampe kos. Saya coba makan dulu dan minum obat lagi tapi karena tinggal 2 saya Cuma minum separonya. 

   Malam itu biasanya saya berani tidur sendiri tiba tiba saya kayak orang ketakutan. Saya ga berani di kamar sendirian, saya ketok kamar temen saya, saya mengeluh takut dan teman saya bilang, itu karena kamu terbiasa minum penenangnya. Kalau mau lepas ga boleh tanpa petunjuk dokter. Tapi mau bagaimana lagi uang sudah mulai habis dan saya terpaksa harus mencoba tidak bergantung lagi pada obat. Malam berikutnya saya mulai aksi nekat saya. Saya ga minum penenang itu lagi. Badan saya rasanya sakit semua, ketakutan, jantung berdegub kencang tapi saya iklasin aja. Saya berdoa. Obat penenang tinggal 1 ½ butir Cuma saya pandangi aja, kalau saya ga kuat saya minum tapi puji Tuhan bisa lepas, meski harus terkapar di kos 3 hari. Sejak hari itu saya ga pernah lagi minum penenang.

    Kejadian serupa kembali datang, saat saya pelayanan di gereja lain kali ini ga cuma menyanyi aja tapi ada gerakan tariannya. Waktu latihan fine-fine aja, begitu di depan umum panic attack muncul lagi, tiba-tiba saya lesu, lemes tidak bertenaga, gerakan tariannya udah kayak senam taichi bukan breakdance. Sampe temen saya yang merhatiin saya bilang, “Susan lemes tuh” Kejadian beruntun itu membuat saya takut berdiri di depan umum lagi dan parahnya lagi saya takut ke gereja sendirian meski sudah bawa amunisi rasa takut itu terus menghantui saya. Akhirnya sering minta dispensasi. Bolos dulu besok minggu depan aja, tapi ketika minggu datang, diulang lagi akhirnya ga pernah ke gereja. Mundur dari pelayanan sampai akhirnya kehilangan pekerjaan. Inilah rentetan trauma psikis yang saya alami. Apakah kamu juga punya trauma psikis yang membuatmu jadi psikosomatis? Tulis dan amati apa saja yang bisa bikin kamu trauma, lalu cari solusinya. To be continued…

13 komentar:

  1. Maag akut itu biasanya karena kecemasan yang berlebih ya, mba. Bikin asam lambung meningkat. Dulu aku maag, sekarang udah sembuh. Dibanyakin positif thinking aja. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mak ila. Betul sekali. Memang hrs + thinking dan mkn teratur

      Hapus
  2. ada cerita teman saya mbak, dia katanya bosan makan, jadi 2 hari gak makan apapun, saat itu kami bertiga jalan2 ke pusat grosir dan naik tangga, langsung jatuh dia dan pingsan saat itu, padahal kondisi ramenya minta ampun, untung ada satpam yg nolongin dia. pas bangun ditanya kenapa gak makan karena males padahal punya maag.

    BalasHapus
  3. semangat ya mba Inshaa Allah ada jalan keluarnya, aku doaiin :*

    BalasHapus
  4. Semangat mbak, susah memang ounya maag akut, mknan dan minuman serta oerasaan kita kudu benar2 terjg tapi kl. Kita telaten. Bs sembuh kok, semangat terus yaa mbak

    BalasHapus
  5. harus siap sedia promaag hehehe

    BalasHapus
  6. sy juga pya maag mak susan,tpi jarang kambuh... smg mak susan sehat2 aja ya n bisa mengatasi insomnia dan traumanya dgn baik :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Categories

Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...