Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ABOUT ME
  • JUAL PEMBALUT
DISTRIBUTOR PRODUK KK INDONESIA ASLI, Mau Ikut Gabung Bisnis? Hubungi WA 081915197153

Akhirnya Beli Food Processor Philips

Moocen Susan | Jumat, Oktober 06, 2017 |
Dasar lambung sensitif makan pun jadi selektif. Beli ayam serba salah. Masak kurang empuk, perut demo. Udah direbus berkali-kali, eh masih aja berkaldu dan perut juga demo. 

Udah milih beli ayam cincang di toko yang khusus jual daging fresh pun, masih aja ga kebeneran, kecampur gajih/ berlemak. Ada warna putih-putih gitu jadi parno apalagi melihat cara giling ayam di youtube ternyata cara bikin ayam giling itu ayam utuh dimasukkin mesin penggiling..hiiii...padahal ada 3 bagian ayam yang paling aku hindari, yaitu sayap, kepala dan ceker. 

Awalnya nekat beli ayam cincang itu karena udah belenger makan telur. Eh alhasil aku muntah-muntah, mual ga enak banget perut ini. Akhirnya aku putuskan beli penggiling daging. Tertarik harga murah, ternyata gilingnya kurang sempurna, bahan dari plastik dan rapuh harus ektra tenaga buat giling. 

Percobaan pertama perutku jadi korban lagi. Emang sih cm 80rb-an. Tapi dengan terpaksa harus kurelakan uang segitu untuk beli yang ga berguna. 

Aku masih butuh gilingan, aku cari yang pake listrik, aku pilih chopper. Baru dicoba 1x kabel kebakar, hasil gilingan ikut bau kabel. Hiks pengen nangis rasanya kali ini harus buang uang Rp.250.000. Nasib chopperku kini pergi bersama tukang rosokan dan cuma dapat ganti 5ribu perak. Hiks.

Sedih campur bingung, masa sih aku harus makan telur mulu, aku coba nanya ke temen tentang gilingan yang mereka pakai. Eh disaranin Food processor philip, tapi harganya bo’mencekik leher.. mahal banget buat aku. 

Aku sempet maju mundur mau beli. Mau nabung, keburu belenger. Aku berulangkali lihat saldo tabunganku, mau coba nabung tapi gagal. Akhirnya malam itu aku doa sama Tuhan. Paginya aku dapat jawaban, kalau emang butuh ambil aja lah. Pasti Tuhan ganti. 

Aku browsing di internet dan ada harga lebih murah selisih 100rb. Mayan juga. Langsung deh aku beli meskipun utang dulu ma Tabunganku dan baru dapat separo. Prosesnya cepat, packing baik, eits tapi tunggu dulu setelah diteliti lagi eh ada cacat, hm pantesan murah ada sedikit lecet di salah satu bagian alatnya. 

Aku ragu mau kembaliin ga? Tapi masa beli mahal-mahal dapatnya gini? Akhirnya aku kembaliin tuh barang. Untungnya sih proses retur berjalan mulus dan cepat juga. Dalam seminggu aku dah dapat barang yang baru. Langsung aku cek lagi eh kok sama lecet kayak bekas ditambal gitu. Tapi ya okelah gpp masih mending yang ini. 

Beberapa hari kemudian aku ditelepon sama Csnya nanyain soal barang apa sudah diterima? Sekalian aja aku nanya emang gitu ya lecet semua di salah 1 produknya? Dia bilang iya. Oh pantesan didiskon. Ya sudah lah ya. Ada harga ada rupa yang penting masih bisa dipake dan ga bau plastik kayak kemarin kemarin. 

Sekarang aku bisa nambah menu makan lagi, ayam cincang giling sendiri. Lebih fresh dan no lemak. Karena aku belinya dada ayam filet. Sampe rumah aku masih cek tu kalau ada lemaknya aku buangin dulu baru kugiling. Aku juga sedang list menu yang bisa kumakan sampai hari ini : Ati ayam kecap, Telur orak-arik, ayam cincang, kentang kecap, nasi goreng, dan lele. Hm, tak ada sayurnya. Masih trial dan eror soal nyoba makan lain.

2 komentar:

  1. Waaah lambungnya agak susah diajak kerjasama yah... Makannya pilah pilih.
    Memang kalau yg harganga murah, alatnya gampang rusak. Yah...ada harha ada rupa
    Moga lambungnya gak bikin ulah lagi, yah? Sehat2..

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin, makasi mbak Artha. ini bikin saya bingung juga krn ga bebas makan.

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...