Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Pengalaman Merawat Orang Tua Sakit

Moocen Susan | Senin, April 06, 2015 |
   Saya bersyukur kepada Tuhan karena diberi kesempatan untuk merawat kedua orangtua saya saat mereka sakit hingga akhirnya meninggal dunia. Pertama ibu saya, yang sakit kanker telinga selama 1 tahun dan akhirnya meninggal di bulan Maret 1999. 16 tahun kemudian disusul bapak saya, setelah opname selama 5 hari di rumah sakit akhirnya meninggal juga di bulan Maret 2015. 16 tahun adalah beda usia pernikahan mereka berdua dan 16 tahun juga selisih kepergian mereka. Maret adalah bulan kematian bapak dan ibu saya sekaligus bulan kelahiran adik saya, dimana nama belakang adik saya adalah gabungan dari kedua nama orangtua saya, Armunanto. Armu (hARtono-MUryanti). Apakah ini sebuah kebetulan karena kejadian ini sama-sama terjadi di bulan Maret. 

   Merawat orang sakit memang harus kuat dan kita harus selalu menjaga kondisi tubuh agar tetap fit. Supaya kita tidak ikut ambruk juga. Pada saat ibu saya sakit, bapak yang menemani di rumah sakit di Semarang karena saya harus sekolah di Blora. Tetapi setelah dokter angkat tangan, dan ibu kembali ke rumah, baru saya dan bapak yang bergantian merawat. Waktu itu saya masih 16 tahun. Bapak bertugas membantu membersihkan kotoran BAB ibu sedangkan saya bertugas memandikan ibu setiap hari dan membalut luka nanah pada telinga ibu serta menyiapkan obat-obat yang harus diminum. 

   Cita-cita saya waktu kecil memang ingin menjadi dokter. Untunglah saya tidak terlalu takut dengan darah atau pada saat melihat telinga ibu bernanah dan berbau busuk, saya sering mengganti perbannya. Saat bapak sakit pun, itulah pertama kali saya membersihkan kotoran BABnya. Jadi teringat waktu masih kecil, kedua orangtua saya yang melakukannya. Saat menjaga bapak sakit, untuk masalah tidak tidur masih bisa saya tahan karena memang saya sering insomnia, tapi yang tidak kuat itu kalau sampai terlambat makan. Untunglah adik saya selalu membawakan saya makanan tepat waktu jadi saya sangat terbantu. 

    Selalu terjaga merawat orangtua yang sakit sangat diperlukan, terutama memperhatikan apakah cairan infus sudah habis dan perlu diganti. Jika terlambat, maka darah akan berbalik keluar mengalir ke selang. Memperhatikan obat-obatan yang diberikan perawat terutama dosisnya. Bukannya tidak percaya pada perawat, tapi ada kalanya salah kasih dosis obat dan itu pernah terjadi pada bapak saya. Jadi saya harus teliti masalah ini. Perhatikan reaksi setelah pengobatan dan catat kemudian laporkan segera pada perawat atau dokter jaga. 

   Memang yang namanya opname di rumah sakit jaman dulu dengan sekarang agak berbeda. Jaman dulu pasien masih dimandikan oleh perawat, tapi karena banyaknya pasien barangkali ya, keluarganya sendiri yang memandikan pasien. Betapa pentingnya punya keluarga. Sprei dan baju juga harus rajin diganti. Menjaga orang sakit dibutuhkan kesabaran ekstra apalagi yang sakit orangtua. Kadang waktu untuk me time jadi tersita, pada saat bapak saya sakit saya hampir tidak bisa meninggalkannya walau sebentar. Baru ditinggal BAK sebentar, infusnya sudah dicopoti sendiri. Tapi bisa merawat orangtua disaat-saat terakhir memang sangat membuat saya bersyukur dan saya senang melakukannya. 

   Kedua orangtua saya sudah tenang di Surga. Penderitaan mereka sudah lenyap. Kini tugas saya sudah berakhir dan saatnya melanjutkan hidup.

20 komentar:

  1. Alhamdulillah Mak masih dizinkan merawak orang tua seperti mereka merawat kita sejak kecil. Insyaallah orang tua Mak telah berbahagia di sana :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak. Sungguh bahagia bisa merawat merekA

      Hapus
  2. Bersyukur ya mba masih sempat merawat ortu...

    BalasHapus
  3. Merawat orang sakit itu ... harus pintar jaga diri sendiri, jangan sampai kita yg jadi sakit. Aku bersyukur karena dari kecil (kelas 2 SD) juga jaga Mama yg stroke smp sekarang. Semakin besar, kita semakin sibuk sama diri sendiri ya Mak, sampai kadang lupa orangtua semakin menua dan butuh perhatian ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah lama juga ya mbak Winda... betul sekali harus jaga kesehatan

      Hapus
  4. Bersyukur ya mak masih bisa merawat orangtua. Waktu bapak meninggal, aku bahkan ngga sempat ketemu dulu, huhuhu.

    BalasHapus
  5. Aku iri sama mbak susan.. waktu ibuku sakit aku ngga ada disisnya. Bahkan ketika beliau pergi pun, kerandanya saja aku ngga lihat mba.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok bs gt mbak? mbak lagi merantaukah?

      Hapus
  6. merawat orang sakit itu... terutama yang sudah bertahun-tahun... kuncinya hanyalah tentang kesabaran dan mengalahkan ego diri.... :) betapa kadang sabar terenggut dengan sikap2nya yang mulai seperti anak kecil, betapa kadang ada ego diri yang ingin dipuaskan.. dan ketika semua rasa tak sabar dan ego itu terkalahkan.... rasanya... yeay, aku menang...

    selamat ya mbak sudah tuntas melaksanakan kewajibannya, sekarang bapak dan ibu pasti sudah bahagia...

    doakan saya smoga selalu sabar dan kuat... ini tahun ke-13 merawat ibu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh ya saya jadi ingat mbak Marita sudah merawat ibundanya lama juga ya mbak.. wah semoga diberi kesabaran dan berkat kekuatan serta rejeki ya mbak

      Hapus
  7. Ada kebahagiaan tersendiri jika bisa merawat orang tua, kalau toh akhirnya harus dipanggil Tuhan kita sudah melakukan yang terbaik. Banyak yang ingin bisa melakukannya tapi tidak semua orang dapat kesempatan itu..

    BalasHapus
  8. Kita bakalan ngalamin masa masa yang kayak gini

    BalasHapus
  9. Bersyukur ya mba masih bisa merawat orangtua :)

    BalasHapus
  10. Mbak saya mau nanya, apa mbak ada email ? Saya mau nanya ttg masalah yg gajauh dari tulisan di blog mbak ini. Terima kasih

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...