Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Pengalamanku Mengurus BPJS untuk rawat jalan & inap di luar kota

Moocen Susan | Kamis, Juni 19, 2014 |
   Hari ini aku ke kantor BPJS untuk mendaftar sebagai peserta BPJS (non-PBI : bukan-Penerima Bantuan Iuran-red). Setelah kemarin sempat maju mundur untuk bikin BPJS. Yah, beginilah kalau kurang informasi :( 

   Untuk mendaftar 1 formulir untuk sekeluarga minimal yang didaftarkan harus 2 orang. Jika akan menambahkan anggota keluarga lagi, pakai formulir baru lagi dilengkapi dengan fotokopi berkas seperti diatas. Tapi kemarin waktu datang ke kantornya untuk kedua kalinya daftar 1 orang juga boleh. Alurnya sebagai berikut : 
  1. Mengisi formulir pendaftaran dilengkapi dengan fotokopi KK, KTP, dan pas foto berwarna 3x4 = 1 lembar. 
  2. Setelah itu serahkan pada petugasnya → dapat catatan nomor rekening BPJS untuk kita transfer biaya ke Bank. Iuran wajib dibayarkan sebelum tanggal 10 setiap bulannya. Lewat tanggal itu bisa kena denda. Untuk kelas 1: Rp. 59.500, kelas 2: Rp.42.500, kelas 3: Rp.25.500,- 
  3. Sampai di bank kita dapat slip bukti setoran → kembali lagi ke kantor BPJS menyerahkan bukti setoran tadi 
  4. Kita mendapat kartu BPJS dari kantor. 
Untuk prosedur rawat jalan ke rumah sakit luar kota: 

  1. Setelah kita mendapat kartu BPJS datanglah ke dokter keluarga Anda/ kalau aku ke puskesmas. 
  2. Daftar ke loket pendaftaran di puskesmas dan serahkan kartu BPJS dan kartu berobat 
  3. Setelah dipanggil masuk ke ruang dokter, minta rujukan ke rumah sakit setempat 
  4. Dari ruang dokter, kembali ke loket pendaftaran menyerahkan surat dari dokter tadi 
  5. Masuk ke ruang sekretariatnya untuk mendapat rujukan puskesmasnya. 
  6. Surat rujukan dari puskesmas dibawa ke rumah sakit umum
  7. Ambil nomer antrian
  8. Jika sudah dipanggil, serahkan kartu BPJS asli + fotokopinya, surat rujukan puskesmas asli, kartu berobat RS
  9.  Masuk ke ruang dokter dan minta surat rujukan dari rumah sakit ke rs yang dituju
  10. Ke bagian informasi untuk mendapat nomer surat rujukan.
  11. Pergi ke kantor BPJS lagi untuk mendapat stempel.
untuk prosedur rawat inapnya:
cukup bawa surat rujukan dokter keluarga, rujukan rumah sakit setempat (yang sudah di stempel di kantor BPJS ) dan fotokopi kartu BPJS.

24 komentar:

  1. kalau aku malah sama sekali gak ngerti mbak, kalau gak baca2 blog gak tau apa itu BPJS. dari postingan ini semoga banyak membantu ya

    BalasHapus
  2. menunggu kelanjutannya, saya lagi pengen meyakinkan keluarga untuk ikutan BPJS cuma suka pada alesan katanya ribet kalo ke RS-nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. awalnya saya jg mikir begitu malah sempet malas ngurus, tp mengingat manfaatnya jadi ga malas lagi

      Hapus
  3. bookmark, kali mo daptar bpjs juga suatu saat nanti :)

    BalasHapus
  4. Ya..bersambung :p Memang agak ribet ya dibanding kita berobat tanpa BPJS, tapi kan gak ribet harus bolak-balik ngeluarin uang, hehe..

    BalasHapus
  5. hai mak susan... klo liat iklan di tv kan bpjs itu dulunya jamsostek,nah klo udh mnjadi peserta jamsostek itu otomatis mnjdi peserta bpjs ga?atau hrs daftar lgi?mdh2n cpt balik ya ditggu sambungan postingan'y :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya daftar lagi deh mak :D aku juga dulu pny jamsostek tapi ga kepake sekarang daftar BPJS malah

      Hapus
  6. Mba aku di kantor masuk jamsostek, tp mnry info jamsosteknya gak include buat tunjangan kesehatan jd kantor pake asuransi komersil dgn cover yg rendah skali limitnya. So aku coba daftar BPJS, utk Penanganan yg tdk di cover asuransi kantor, contoh kelahiran... semoga aku gak menemui kesulitan...krn emang c byk yg blg pake BPJS ribet,

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mbak dulu saya pikir BPJS itu ribet tapi setelah dijalani dan tahu prosedurnya ga terlalu ribet malah menguntungkan :D rajin2 bayar perbulannya jangan sampai telat biar ga didenda hehe

      Hapus
  7. Kok saya bacanya rumit amat ya?

    lalu kalo si pasien itu kritis, dan perlu ke UGD RS. Apa masih perlu ke puskesmas untuk

    minta surat rujukan?
    a
    Namnaya Kritis itu bisa bermacam-macam lo.

    tadinya mau daftar kok malah jadi enggan daftarnya. #Bingung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang kalau hanya dibaca sekilas agak rumit karena saya ceritanya detail. tapi jika dilakukan step by step tidak terlalu rumit. hanya butuh tindakan saja. kalau pasien kritis, pasiennya dibawa dulu ke UGD, soal surat rujukan dari puskesmas bisa menyusul.

      Hapus
  8. Hi mba,
    Mau tanya dong itu dr puskesmas dirujuk ke rmh skt umum, trus kok dirujuk lagi ya ke rmh sakit tujuan? Utk ke rmh skt tujuan hrs ke rmh skt umum dulu kah? Ga bisa lgs dr puskesmas? Trus harus ke ktr bpjs jg minta stempel ya?

    Mohon pencerahannya, sorry banyak nanya heheh baru daftar nih soalnya lg mendalamo proses2nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf mbak namanya siapa ya? hehe kok pake anonim? maksudnya itu rumah sakit di luar kota mbak jadi harus minta surat dari rumah sakit setempat dulu dan dokter keluarga/puskesmas. Ga bisa langsung dari puskesmas karena prosedurnya harus seperti itu.stempel dari BPJS juga diperlukan.

      Hapus
  9. Dear Mbak Susi,
    Artikel yang sangat berguna sekali, memang sepertinya panjang untuk pengurusannya tapi setelah dijalani mudah kok dan Non PBI (individu) pelayanan pada rumah sakit juga bagus, ini sudah saya alami sendiri ketika saya mengantar Istri ke rumah sakit, istriku audah lebih dulu membuat BPJS mandiri jadi ketika sakit dan harus dirujuk ke tingkat yang lebih lanjut sangaat berguna sekali mbak.....salam Sehat (Andy R) jakarta

    BalasHapus
    Balasan
    1. what>???? Susi?? Saya bukan Susi pak... T_T terima kasih sudah berkunjung

      Hapus
  10. Ya. Harus ikut BPJS.. belajar utk mensukseskan program negara.. tdk usah takut ribet. Yg penting kita slalu siapkan fotokopi kartu bpjs dan ktp dan kk.. so klo hrs berobat sdh tdk pusing lagi...utk nyiapin berkasnya..jgn lupa.. bayar premi nya tepat waktu...

    BalasHapus
  11. Dear M Susan,
    Mo nanya, sy domisili di kediri - jatim, klo posisi waktu sakit sedang diluar pulau misal banjarmasin - kalsel, apakah untuk rawat jalan tetap memerlukan rujukan dr faskes tk l kemudian rujukan RS setempat (kediri) baru bisa priksa di RS banjarmasin - kalsel ?
    Atau ada perlakuan khusus untuk jika case spt itu mengingat jarak yang cukup jauh. Krn istri kebetulan asli banjarmasin - kalsel tp terdaftar bpjs di kediri - jatim
    Salam Sehat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dilayani pak meski tdk hrs pk rujukan dr faskes 1 kediri. Tp kykya cm boleh 1x aja

      Hapus
  12. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  13. mending ikut aja ngurusnya gampang kok, tinggal bawa persyaratan trus pilih dokter keluarga atau puskesmasnya.

    BalasHapus
  14. mending ikut aja ngurusnya gampang kok, tinggal bawa persyaratan trus pilih dokter keluarga atau puskesmasnya.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...