Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Menjadi Saluran Berkat Melalui GERD

Moocen Susan | Kamis, Juni 04, 2015 | |
    Waktu saya alami gejala GERD dan kemudian menjadi bile refluks sedangkan posisi masih ngekos dulu, saya tidak bisa makan diluar/ jajan di warung sembarangan sedangkan di kos tidak boleh memasak sendiri maka saya mencari catering yang mau memasakkan menu khusus buat saya. 

   Akhirnya setelah telepon kesana kemari, sampailah saya pada sebuah tempat kos cowok yang mana menyediakan catering buat anak kosnya. Yang punya kos sepasang suami istri yang sudah lansia.

   Saya ceritakan keadaan saya dimana saya ga bisa makan makanan yang mengandung lemak dan minyak goreng lalu saya minta dimasakin menu yang sama setiap harinya. Sayur bening dan sop dengan lauk telur rebus hingga 2 bulan saya makannya begitu terus. Masak sopnya pun bumbunya ga ditumis tapi cuma dicemplungin aja bareng sayurnya. 

   Setiap saya ambil catering dan menunggu masakannya mateng, saya diajak ngobrol sama suami tante catering itu. Saya dikotbahi diceritain kalau omnya dulu sering sakit macem macem. Kemudian omnya cerita kalau badannya sering pegel pegel, sakit semua, tapi kalau dicek ke dokter katanya normal. Ini kan aneh, badan rasane sakit semua kok dibilang sehat. 

    Lalu omnya mulai rajin baca alkitab, dari kejadian sampe wahyu. Kalau udah selesai sampe wahyu ngulang lagi dari kejadian terus setiap hari seperti itu. dan anehnya sejak dia rutin baca Alkitab, sensasi rasa tidak nyaman, dan badan sakit semua yang dirasakan selama ini ga ada lagi. 

    Rupanya ketika kita membaca firman Tuhan, ada ketenangan dan damai sejahtera di hati kita. Jika pikiran kita damai, tenang, maka badan kita pun bisa jadi lebih sehat. Ingat, Tuhan pernah berfirman, di dalam tinggal tenang terletak kekuatanmu dan hati yang gembira adalah obat yang manjur. Itulah kuasa firman Tuhan. 

    Saya juga praktekkan hal itu tapi karena saya pemalas saya bacanya tak jlong-jlong. Susah sekali buat tekun baca kitab suci urut dari kejadian sampe wahyu. Kadang saya bernegosiasi sama Tuhan, 1 pasal ga kuat, 1 ayat perhari aja ya Tuhan. 

   Ya wes 1 ayat, sehari, dua hari rajin, seminggu, sampe akhirnya sebulan udah agak lupa, akhirnya batal lagi. Tak pikir, "wah ome catering hebat tenan, bisa tekun gitu mbacanya." 

   Akhirnya saya nyerah, ga baca kitab tapi dengerin kotbahnya Pdt. Gilbert Lumoindong tiap jam 6 pagi di radio rohani lokal di kota saya. Tak cateti di buku apa aja KATA HARI INI, firmannya singkat tapi sangat mengena. Kalau itu rutin saya lakukan. Hingga akhirnya perlahan-lahan fisik saya mulai dipulihkan Tuhan. 

   Setiap saya merasa lemas, Tuhan ingatkan saya untuk baca firman Tuhan, berdoa, berserah, bersyukur. Kadang saya merasa bersalah juga, saya saat teduh sama disambi makan cemilan. Serasa baca firman kayak baca koran. 

   Tapi Tuhan itu tetep baik sama saya. Kalau saya nakal dikit aja "dislentik" sama Tuhan, diingatkan supaya dekat Tuhan lagi. Apalagi kalau pikiran lagi kacau, asam lambung saya mudah over produksi dan naik ke kerongkongan. GERDnya serasa kambuh, tenggorokanku sampe ngganjel lagi, disitu Tuhan ingetin lagi. "Nah lho, mulai pake kekuatanmu sendiri. mulai pake pikiranmu sendiri, ga berserah sama AKU (TUHAN) to! Rileks, tenang, belajar santai. Ndak usah buru-buru, ndak usah tergesa-gesa. Ayo berdoa!"
  
   Dibangunin terus, tiap jam 3 pagi suruh doa. "Doa nak, doa minta kekuatan". 

   Tapi kadang males bangun. Doa kayak laporan sama komandan perang. "Tuhan, Susan mau bobok. Amin. Tuhan, Susan mau makan, Amin."

    Tapi kalau pas ada masalah berat yang menekan perasaan, doanya nangis nangis. Tuhan “sengaja” buat saya “sementara” hidup sendiri dengan segala kelemahan yang saya miliki agar saya terus mengandalkan Tuhan, deket sama Tuhan. Ndak ngandalin manusia. Semua dikasih dengan caraNya yang luar biasa. Dalam kelemahan kuasa Tuhan menjadi sempurna di dalamku. 

   Adakah saudara mengalami hal serupa? Masalah memang akan selalu ada, tapi orang yang menanti-nantikan Tuhan diberi kekuatan baru untuk menghadapinya. Asam lambung yang mudah over produksi saat stress adalah self reminder saya untuk selalu tenang dan rileks dalam menjalani hidup ini. 

    Tuhan memang ijinkan kamu pernah sakit supaya kamu bisa berempati terhadap orang sakit lainnya, supaya kamu bisa menjadi berkat buat mereka yang sedang berjuang dalam menghadapi sakitnya. 

    Sama seperti waktu itu, saat tulisan saya masuk koran, ada seorang bapak yang tidak mau menyebutkan namanya, setiap hari telepon saya, nanya keadaan saya, saya dikasih firman Tuhan tiap hari, padahal ndak kenal, Cuma baca kisah saya di koran. Saya dimotivasi tiap hari supaya cepat sembuh, berani dan kuat dan ia berpesan, kelak kalau saya sudah sembuh, saya harus melakukan hal yang sama. Memotivasi orang yang senasib dengan saya. 

   Dan melalui blog yang saya tulis, Tuhan kirimkan orang-orang tersebut. Luar biasa Tuhan itu. Setelah saya sembuh, bapak yang menelepon saya itu tidak pernah lagi menelepon saya. Nomernya sudah dihapus. Saya tidak tahu siapa dia sampai hari ini. Tapi satu hal yang pasti Tuhanlah yang menggerakkan hatinya untuk menolong saya. 

9 komentar:

  1. Mudah2an Allah memberi balasan terbaik untuk bapak yang rajin menelponmu, mbak. Aamiin.

    BalasHapus
  2. Mendapat tambahan semangat jadinya ya, Mbak. Ada yg memperhatikan.

    BalasHapus
  3. wah.. luar biasa ya bapak itu.
    Tuhan memang maha baik ya mbak :)

    BalasHapus
  4. semoga allah memberikan balasan terbaik buat bpk itu ya mbak :)

    BalasHapus
  5. Saya jg mengalami asam lambung, semoga cepat sembuh mbak, Tuhan YESUS memberkati

    BalasHapus
  6. Saya jg mengalami asam lambung, semoga cepat sembuh mbak, Tuhan YESUS memberkati

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...