Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Pola Pikir Awal Perubahan

Agustinadian Susanti | Senin, Juni 29, 2015 |
   Ketika masih dalam pemulihan dari sakit GERD dan bile refluks, berat badanku hanya 30 kg karena waktu itu aku sering muntah-muntah sehingga aku cuma makan nasi 1x dalam sehari yaitu saat malam hari setelah muntah selesai, karena makan pagi dan siangku selalu keluar bersama cairan asam lambung yang berlebihan. Jadi untuk menu makan pagi dan siang aku hanya makan oatmeal 1x dan biscuit setiap 1 jam sekali. Bukan karena ga bisa makan nasi, tapi demi tidak sakit waktu muntah jadi aku makan yang lunak-lunak. 

   Dan setiap aku keluar rumah bersama alm. bapakku, orang-orang di sekitarku pada ngelihatin terus. Dasarnya aku rada-rada sensitif kalau ada orang ngeliatin aku terus bawaannya sensi. 

     Kadang aku ngeluh sama bapakku. “Pak, aku ga suka diliatin kayak gitu. Itu kenapa to orang kok ngeliatinnya sampe kayak gitu? Emang aku aneh ya pak?” 

    Dengan bijaksananya alm. bapak saya berkata, “Udah ga usah dipikir nemen-nemen, mungkin dia pengen ngajak ngomong, atau mungkin kamu mirip temennya, atau bisa jadi mesake melihat badanmu kurus kering.” 

    "Ya. Tapi aku ga suka diliatin kayak gitu, sinis." Keluhku lagi. 

    Atau ketika ada orang ngomongin aku di belakang ngerumpi bisik bisik terus ngeliatin aku lagi itu juga jadi masalah buatku. 

    Dan lagi-lagi alm. bapakku selalu bilang, “Jangan diperhatikan dan jangan dimasukin hati. Nanti kamu malah jadi stress dan sakit lagi. Coba belajar jangan terlalu memikirkan hal-hal yang sepele yang merusak tubuhmu sendiri. Diliatin ya biarkan.diomongin ya biarkan, asal ga nyenggol kamu. Maksudnya ga moro tangan atau mukul ga usah dianggep. Nek mukul yo tangkis. Nek ga wani ya tinggal pergi. Ntar kalau bosen ngrasani kan ya berhenti sendiri. Kalau sudah curhat begitu sama beliau, aku jadi lebih tenang. (Rata-rata temen-temen penderita GERD yang curhat padaku juga sering sensitive atau memikirkan hal-hal membuat diri mereka cemas berlebihan) 

     Nah, untuk menjaga kesehatanku biar ga kumat lagi sakitnya, maka aku memasak semua makananku sendiri, so aku harus belanja ke pasar tiap hari karena aku ga punya kulkas. Untungnya pasarnya dekat dengan rumahku jadi hanya dibutuhkan keberanian dan kekuatan untuk pergi ke pasar tiap hari. Mungkin aneh kedengerannya kok pake keberanian dan kekuatan mo ke pasar aja loh. Iya karena paska sembuh dari sakit GERD itu aku masih parno kalau mau keluar rumah sendirian. 

    Setiap hari saat aku sedang memilih-milih sayuran, orang-orang di pasar pada ngeliatin aku terus ngrasani atau ada yang nyinyir juga. “Beli sayur kok dikit amat? kamu masak apa itu? kamu ga bosen ya tiap hari makan sayuran itu-itu aja? kamu ga bisa masak yang lain ya?” bla blab la.. 


    Hm, ya si emang aku tiap belanja selalu ada daun bawang dan seledri dalam daftar belanjaanku disamping sayur-sayuran lainnya. Ketika aku belanja, penjual sayurnya nanya, “Apa kamu ga bosen makan gitu-gitu terus. Badanmu kok kurus banget. Makannya ganti-ganti to. Biar sehat. 

    Trus penjual lain pada komen (kayak pas blogwalking aja ya-komen) 

Bakul pitik: “Ya nih, mbake ini kalau beli sayur kok itu itu terus mesti ada daun bawang sama seledri kenapa to mbak, ga pernah masak ayam ga bisa masak ayam ya. 

Bakul kelapa nanya, Ga pernah beli kelapaku juga, apa ga pernah masak pake santen ya? 

Bakul daging (nimpali) : Ga pernah beli daging juga nih mbak e. ga mayoni daganganku! 


Bakul jajan pasar : ga pernah makan jajan juga ya mbak?

(wedew sak pasar komen semua.Positif thingkingnya aku diperhatikan banyak orang) Aku jadi mikir lagi, ini orang kenapa ya nyinyir tahap kronis. Aku sadar aku ga bisa bungkam orang atau mengendalikan orang mau bilang apa tentang aku. Aku mulai ga nyaman, rasanya mau belanja aja diawasi kayak CCTV lu.. sewot. (hm negative thinking again) 

    Lagi-lagi aku pulang dengan sedih dan mengadu pada bapakku tentang suasana di pasar. Karena trauma diperlakukan begitu, bahkan mau pergi ke pasar itu kepalaku pusing duluan, sehingga aku minta tolong alm bapakku buat nganter aku ke pasar. Anak bokap banget ya ? hm.. sampe tak gandeng tangan bapakku kalau ke pasar karena aku takut pingsan karena pusing. Anehnya ketika aku ke pasar bersama beliau ada rasa aman dan nyaman sehingga pusingnya sembuh seketika. (penderita GERD juga butuh rasa aman dan nyaman itu agar lebih percaya diri) 

   Dan ketika sampai di pasar, orang-orang yang tadinya ngeliatin aku, nggak ngeliatin lagi karena aku datang bersama bapakku dan yang tadi nggrombol ngerumpi pada bubar semua. Aku melihat sikap bapakku ketika bertemu dengan orang di pasar, beliau menyapa dengan ramah. Aku jadi heran, kenapa aku ga nurun sikap bapakku ya? Oh teguran dari atas kalau aku sombong. Terus aku nurun sifatnya siapa ya? *mikir lagi. 

   Lama-lama aku cuek saja, kalau dinyinyirin aku senyum aja terus tak tinggal pergi. Dan benar juga mereka lama-lama capek sendiri dan tiap aku ke pasar ga dikomenin lagi. Hm aman. Seiring berjalannya waktu, saat bapakku sudah tiada. Tak ada lagi yang menemaniku ke pasar. Suasana mulai berubah. Aku makan makanan yang sehat dan berat badanku jadi 39 kg. orang-orang di pasar yang tadinya sinis sama aku, mulai kagum dan memujiku, wah kamu sekarang agak gemuk ya. Dalam hati aku berkata, hm berhasil! 


   Aku bisa buktikan ke mereka meskipun aku makannya itu itu aja ga makan ayam, daging, kelapa, hanya sayuran dan buah aku bisa nambah berat badanku. Dan aku mulai merubah sikapku. Aku mulai suka menyapa orang dengan tersenyum setiap bertemu mereka. 

   Benar juga, kalau kita mau keadaan berubah jadi lebih baik, maka kita sendiri yang harus memulainya. Jangan mau dikendalikan oleh keadaan tapi kendalikanlah keadaan. Dari diri kita sendiri sumber perubahan itu dan belajar untuk mengendalikan pikiran kita tetap positif agar sel-sel tubuh kita sehat walafiat.

12 komentar:

  1. gewelsun kembali ke berat semula.
    takjub saya bacanya sampai 30kg gitu :O

    jangan lupa tersenyum setiap hari ya, mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh ya mak.. always senyum meski hati sakit!!

      Hapus
  2. Yap. Pola pikir kitalah yang harus dirubah sehingga output (tingkah laku dan persepsi) kita dalam hidup bisa lebih baik.

    BalasHapus
  3. saya juga suka bertanya2 mba, ko orangn nanya ini nanya itu jadi kepikiran. tp kalo udah di rumah sibuk sama anak kadang jadi lupa. terus sehat ya

    BalasHapus
  4. sehat terus mbak...keren, ngga pernah menyerah berusaha...
    Stay positif..meskipun di lingkungan yang memandang kita negatif...salut sama mbaknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasi mbak Anita, salam kenal ya,. btw saya suka taqline blognya lo

      Hapus
  5. makasih ya mba susan masukannya... nanti tak coba mungkin kita emang ga bisa nutup mulutnya orang lain tapi kita bisa menutup telinga kita sendiri...

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Categories

Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...