Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Penyertaan Tuhan di Rumah Sakit

Agustinadian Susanti | Jumat, September 11, 2015 |
   Rabu, 2 September 2015 kemarin saya masuk UGD dan diopname selama 3 hari di rumah sakit akibat salah makan. Padahal udah hati-hati banget makan, masih aja bisa kecentok makan. Akhirnya maag saya kumat karena tiap abis makan selalu muntah dari sore ampe malam. Pagi bangun tidur muntah lagi. Karena lemas akhirnya saya kontak teman untuk bawa saya ke UGD. Sebelum berangkat saya kuat-kuatin buat siapkan baju, kartu BPJS dan keperluan lainnya sendiri. Beberapa saat kemudian teman saya datang dengan suaminya dan mengantar saya naik mobil.

    Berhubung adik saya belum datang dari luar kota jadinya saya sendirian di rumah sakit, sedangkan teman saya tadi ada harus pergi keluar kota. Ini bukan pertama kalinya saya opname sendirian, jadi ga masalah buat saya. Saya diperiksa dan diinfus di UGD lalu dibawa masuk ke kamar pasien. 

   Di bangsal itu ada 3 orang pasien lainnya. Ada yang sakit asma, typus, dan GERD. Semua pasien itu ada yang menemani kecuali saya. Di pojok sendiri ada ibu muda yang sering batuk-batuk dan muntah cairan asam lambung yang ditemani ibu dan ayahnya. Di sebelahnya lagi ada ibu muda juga yang sakit typus ditemani ibu, ayah, suami, bibi, paman, nimbrung disitu rame banget. Pasien sebelah saya ada seorang bapak-bapak yang sakit asma, dia juga sering muntah, tidak ada keluarga yang menemani tapi ada 1 orang penjaga bayaran yang dibayar 100rb perhari untuk menemaninya. 

    Di depan tempat tidurku ada jendela dimana dibaliknya aku bisa melihat salib lonceng greja di samping rumah sakit. Tuhan tidak meninggalkanku, meski aku sendirian tanpa keluargaku tapi Ia tetap ada buatku. Terbukti saat aku terkapar dan merasakan nyeri luar biasa pada perutku, justru orang orang di sekitarku datang menghampiriku mungkin karena kasihan melihatku sendirian. Ada yang mengolesi perutku dengan minyak kayu putih, ada yang mijitin aku, ada yang ngipasin aku karena kepanasan. Bahkan ada yang mendoakanku. Aku jadi terharu melihatnya hingga aku menangis bukan karena merasa kesakitan tapi benar benar aku merasakan bahwa kasih Tuhan itu luar biasa buatku melalui tangan-tangan orang yang tidak kukenal, mereka seperti malaikat buatku. 

    Teman yang tadi mengantarku ke UGD sudah di Surabaya, tapi dia masih memperhatikanku dengan mengirimkan pesan BBM menanyakan keadaanku dan menyuruh karyawannya untuk mengantarkan selimut dan makanan karena aku ga bisa makan makanan rumah sakit. Kenapa ga bisa? Entah kenapa ada tempe dan tahu yang tidak bisa kumakan, alhasil Cuma makan bubur nasinya doank sama sayur. Tapi sejam kemudian laper lagi. Jadinya aku tetep makan makanan luar. 

    Siang harinya ibu komselku datang dan membawakanku beberapa buah pir hijau, piring, sendok, bantal, air minum, dan makanan. Barulah malam harinya adikku sampai dan menemaniku selama 3 hari di rumah sakit. 

    Di saat aku berbaring lemas terdengar suara batuk-batuk yang keras, muntah-muntah, dan ramainya pengunjung pasien. Tapi aku tidak merasa terganggu, aku sudah biasa mendengar suara-suara muntah karena aku sendiri pernah seperti itu. Jadi ketika mendengar itu ya biasa aja kayak backsound. Adikku yang ga betah pengen cepet pulang ke rumah disuruh rawat jalan aja.

   Sempat terbesit rasa iri dengan pasien yang ditemani hampir semua anggota keluarganya disitu. Pentingnya sebuah keluarga. Ya setidaknya aku masih punya adik yang menjagaku. Teringat kembali masa dimana aku kos diluar kota dulu, meski adikku jauh Tuhan masih bisa utus orang lain untuk menemaniku di rumah sakit setiap hari. Bukan pacar lo, temen, hanya temen cowok kenalan di koran.Ya setiap hari, aku sampai heran kalau Tuhan yang suruh, tidak ada yang bisa menolaknya.

   Tapi aku ga iri sama sakitnya pasien sebelahku yang ditemeni sak keluarga besarnya lho hehe. Aku harus bersyukur karena masih bisa bangun dan jalan sendiri bawa infus ke kamar mandi tapi dia tidak bisa bangun, pernah nyoba jalan ke kamar mandi dibantu ibunya eh pingsan di kamar mandi. Tuhan itu tahu batas kekuatan kita.
  

   Kata dokter si hasil labku bagus semua, Cuma karena ga kuat makan tempe tahu jadinya muntah melulu. Awalnya dikasih injeksi omeprazol sama piralen tapi badanku malah sakit semua, lemes dan mengantuk berat. Aku minta distop obatnya dan pulang paksa, meski di rumah masih mual-mual. Sekarang lagi belajar sarapan pagi dengan mengganti cemilan biscuit jadi makan buah kayak food combining gitu cuma masih belum konsisten karena susah banget dapat buah yang fresh. Entah kenapa saya sering ga kebeneran kalau beli buah/ bahan makanan jadinya paranoid sendiri pas masaknya.

13 komentar:

  1. sekarang gimana kabarnya mbak udah baikan?? kita tdak pernah sendiri..smoga selalu sehat ya mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah mendingan mba.mksh ya.tinggal atur pola mkn lg aja

      Hapus
  2. Tuhan tetap baik ya mba, percaya juga nanti pasti sembuh, kan ada Tuhan yang nyembuhin...

    BalasHapus
  3. duh San, kebayang deh saat itu kamu gimana. aku kemaren kumat asam lambungnya, muntah sampai terkuras habis isi perut, sampai nyeri lambung ini. untungnya sekarang gpp. Bersyukur selalu ada orang-orang yang peduli dengan kita. Kalau bukan karena Tuhan yang menggerakkan hati mereka, tentu tak akan terjadi bukan.GBU ya..., get well soon

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh mbak Passy juga sakit maag? diobati apa mbak?

      Hapus
  4. Lekas sehat ya Mba Susan. iya mba, Tuhan selalu tau kemampuan kita. Semangat mbaaa.. :)

    BalasHapus
  5. Tukak lambung ya bu.. saya juga penggemar omeprazole, tapi untuk alasan dampak samping obat lain yang selalu saya minum.. Semoga sehat selalu...

    BalasHapus
  6. Mbaaa... doaku semoga ga sakit2 lagi yah.. sehat trs.. nanti ke rs lagi buat lahiran baby ajah.. hehehe

    BalasHapus
  7. cepet sehat mbak
    *hugs
    gpp... aku kalo dirumah sakit juga sendiri dulu mbak ^^ kasian yang nungguin...kalo skrg ada suami anak...jadi dia yg nemani...namanya juga perantauan

    BalasHapus
  8. Mbak termasuk kuat lho,Semoga Tuhan selalu menemani dan memberi kekuatan yaa mbak,diijaga makannya ya biar selalu sehat

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...