Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Ketika Salah Makan

Agustinadian Susanti | Jumat, Februari 27, 2015 |
    Apa yang akan anda pikirkan atau lakukan ketika dokter menyarankan anda untuk mengurangi atau menghindari makanan tertentu karena penyakit yang anda derita, misalnya alergi atau gangguan pencernaan? 

   Tentunya pilihan menu makan anda jadi terbatas dan bagi yang sudah terbiasa makan dengan bebas jadi merasa bosan lalu kurang nafsu makan. 

    Kalau masih dilarang makan pedas sih ga begitu berpengaruh ke saya, karena memang dari kecil saya tidak suka pedas. Tapi bagi orang yang terbiasa makan pedas lalu tidak boleh makan pedas lagi, pasti rasanya hambar, contoh konkrit bapak saya akibatnya jadi ga nafsu makan. 

   Tapi ada juga orang yang walau sudah dilarang makan pedas masih aja nekad makan, karena tidak bisa meninggalkan kebiasaannya makan pedas. Katanya sih kalau ga pedas ga nikmat rasanya. 

    Saya sering mendengar keluhan teman-teman yang menderita GERD, yang jadi bingung mau makan apa ya? Salah makan sensasinya jadi macam-macam, yang sesek nafas, perut kembung, mual, dll. 

   Makan enak adalah kesukaan semua orang, termasuk saya yang dulu pecinta makanan berlemak, seperti seafood dan kulit-kulitan (kulit ayam, kulit babi). Ketika saya kena bile refluks, empedu saya jadi tidak bisa mencerna lemak lagi. Kalau saya salah makan, yang perih bukan lambung tapi empedu saya yang sakit kayak ditusuk gitu. Jadi dokter menyarankan saya untuk menghindari makanan berlemak. Saya sih nurut aja, karena saya orangnya penurut dan disiplin. 

   Okelah demi saya ga mual saya akan hindari makanan berlemak itu. Saran dokter itu toh bagus kok buat menjaga kesehatan saya. Dengan begitu saya mulai makan sayur dan buah-buahan. Kebiasaan yang baik yang dulu jarang saya lakukan. Tapi kabar buruknya adalah trauma karena salah makan itu yang bikin saya jadi paranoid kalau mau makan. 


   Demi mengurangi rasa cemas saya akan makanan, saya masak sendiri. Saya belanja sayuran segar di pasar pagi hari. Tapi kalau pas apes kadang penjualnya agak malas belanja di pasar induk akhirnya dia jual lagi sayuran kemarin, itu kadang bikin saya tambah parno. Semisal beli sawi lah kok bolong-bolong bekas gigitan ulet? Itu saya takutnya setengah mati. Padahal sayuran yang dimakan ulet justru yang ga pake pestisida. Setelah paham akan hal itu saya ga takut lagi. 

   Setiap pagi saya sarapan oatmeal. Kalau beli di swalayan, saya pasti nyari tanggal kadaluwarsa yang paling lama meski beda sebulan. Ini gangguan kecemasan paling akut kayaknya. Sampe sebegitunya milih-milih makanan dan mikir dulu kalau mau makan. Itu yang bikin hidup tambah stress. 


   Dulu, saya pernah makan di warung sama adik saya. Pas warung itu sepi pembeli, kami makan sepertinya warungnya sudah mau tutup. Ketika sudah pesan makanan dan dihidangkan ternyata baru nyicip sesendok sayurnya basi.  Ketika saya sadar kalau makanan itu basi saya berhenti makan karena mual. Sedangkan adik saya makan dengan lahap dia ga tau kalau itu basi. Setelah saya beritahu kalau itu basi, dia malah cuek aja karena sudah dimakan.

   Pikiran saya mulai macam-macam, sedangkan adik saya tenang-tenang saja. Paling-paling dia cuma mencret. Kalau saya langsung muntah. Lambung saya memang sangat sensi. Sejak saat itu saya kalau mau makan apa pun saya cium dulu baunya ini basi kagak ya?  


    Parahnya lagi kalau beli buah ga di toko buah yang laris, tapi di swalayan yang masuk lemari pendingin itu. Apel misalnya, sudah ga seger lagi itu juga ngefek ke perut saya yang sensi. Jadi ribet makan terbatas gitu. Ini cerita saya yang ekstra ribet soal makan. Meski sudah ekstra hati-hati dalam makanpun kadang masih bisa kecentok makan yang bikin lambung makin demo. 

    Seringkali bapak saya bilang, "Sudah to wong sudah dimakan ya jangan dipikiri lagi." 

   Duh tadi kok buahnya ga seger ya, boleng-boleng, baunya kok agak gimana gitu. Kalau orang mikir simple ya jangan dimakan. Kalau sudah pikiran negative, perut mual, kepala pusing, langsung muntah ga berhenti-berhenti. 

   Bagaimana dengan teman-teman yang menderita GERD? Yang kadang nekat makan makanan yang dipantang? Ah sekali sekali gapapa dilanggar makan itu. sekali ga ada sensasinya aman, besoknya diulang lagi sudah mulai kembung-kembung dikit ah gapapa lambung super ini. Sampai sudah over baru kerasa sensasinya, pas kumat bilangnya kapok ah ga mau makan itu lagi. Tapi lain waktu dicoba lagi ya memang ga salah mencoba tapi jangan langsung hajar sekaligus, karena memang tubuh kita ini butuh nutrisi, makan makanan yang seimbang. 

   Kira-kira makan kalau diatur atur gitu kita jadi bebas gak sih? Oh tentu tidak.Ternyata kita baru nyadar kalau bisa makan makanan tanpa pantangan makan itu nikmatnya luar biasa ya? Kadang bisa beli makan tapi ga bisa nikmati. Tapi jarang disyukuri. Disisi lain ada orang ga bisa beli makan tapi bisa makan makanan kita, karena pencernaanya masih bagus. Ini saatnya buat berbagi. 

   Waktu saya sakit diopname di rumah sakit, setiap temen saya bawa roti yang makan rotinya itu pasien lain. Karena saya ga bisa makan roti jadi rotine tak berikan pasien sebelah saya. Sering kayak gitu, dapat berkat makanan dari hajatan, lihat wah ada opor ayam, kering kentang, daging lapis, wah enak-enak nih, tapi saya ga bisa makan, akhirnya tak kasih ke orang lain. 

   Yang paling sorrow itu waktu saya ada acara kebaktian padang diluar kota dulu. Makan siangnya ayam goreng bumbu rujak. Semua pada makan dengan nikmat, saya cuma berani makan nasi putihnya doang. Lapar iya, tapi daripada muntah? Saya cari amannya aja makan nasi putih. Dalam hati rasanya pengen nangis. 

   Ini ada makanan yang seharusnya enak dimulut enak diperut, di saya malah cuma enak di mulut saja tapi perut demo. Tapi meskipun saya sudah kehilangan satu kenikmatan hidup yaitu nikmatnya makan enak, tapi ada hikmah dibalik kelemahan saya. Saya jadi bisa berbagi makanan dengan orang yang membutuhkan. Saya tetap bersyukur masih bisa makan meski makanannya banyak pantangannya. Demi menjaga kesehatan, saya ga mau ceroboh lagi. Saya makan tepat waktu, makan teratur, dan makanan saya jadi lebih higienis.

7 komentar:

  1. aku susaaah banget ga makan pedas mba. pernah sampe diare atau panas dalam karena makan pedas terus. tapi yaa gimana, selagi si pedas tersedia di meja makan mah aku pasti bakalan makan walaupun pantrangan. mungkin solusi tercerdasnya, orang2 rumah jangan nyediain yg pedas2. haha *ngerepotin dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga dimasakin yang ga pedas mbak? ibunya tahu kan kalau mbak ga bs makan pedas?

      Hapus
  2. susah ya san kalau ada pantangan, tapi hikmahnya jadi lebih sehat Inshaa Allah, kayak temanku pantang msg, begitu makan, langsung mual pusing..tapi tubuhnya lebih sehat jadinya hanya repot..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya memang eheheh.. repot demi kesehatan ya oke lah hehe

      Hapus
  3. Sampai saat ini saya tidak ada masalah dengan makanan, apa saja masih bisa masuk di mulutku ini, masih bisa makan bebas, walau saya tahu mungkin suatu hari nanti akan ada saatnya saya harus milih-milih makanan juga. Tidak bebas memang merepotkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. YA betul mbak Siti... lebih baik mencegah daripada mengobati pilih makan sehat mulai sekarang

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Categories

Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...