Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • BELI SUPLEMEN

Masalah dan Berkat datang Bersamaan

Moocen Susan | Minggu, Maret 22, 2020 | Be the first to comment!
Pagi ini adiku mendadak mengeluh badannya demam, mungkin tersugesti pemberitaan virus corona di sosmed. Perutnya mual dan mo muntah.

Sebagai kakak aku sangat kuatir sampai sampai aku mau beli peralatan dokter sendiri buat ngobati adiku. Liat harga stetoskop, termometer dan tensi di marketplace tapi ga jadi beli. Aku baru nyadar beli pun juga ga paham makenya hehe...Kalo ke rumah sakit dia ga mau, takut ketularan corona.

Aku langsung cerewet kalo adiku sakit, dia orangnya suka makan yg tdk sehat, dan suka nyimpen makanan di kulkas untuk waktu yg cukup lama. Dipikirnya kulkas itu buat penyimpanan sepanjang masa. Beli rujak ga diabisin disimpan di kulkas sampai beku sambal dan buahnya. "Diuncalno asu kaing kaing itu buah." Saking atose kesuwen ning kulkas.Kalo aku buang dia marah tp kalo sdh membatu gitu baru nyadar. Itu kulkas sdh ikut terkontaminasi bau buah busuk.

Aku kuatir adiku sakit jadi aku seringkali crewet. Dia tdk percaya dg suplemen yg kujual tapi ketika keadaan mendesak dia sakit mau ga mau hrs minum suplemenku juga. Dan mualnya ilang.

Langsung aku buangin smua makanan2  di kulkas yg udah tdk layak makan. Pengeluaran hari ini cukup banyak. Beli makan hari ini boros banget tapi Tuhan memperhatikanku.

Lagi sibuk cuci piring adiku, aku dpt chat dari seseorang yg mau beli helmku. Udah lama banget aku nawarin org buat beli helm itu tp pada nawar ga kira kira kayak emak2  rempong. Tapi kali ini orangnya bnr2 ga pake nawar. Rumahnya kira kira 30 menitan dr kosku. Dia naik mobil.

Dia mau ambil helm itu kerumahku. Kalo dipikir pake logika ngapain beli helm jauh jauh?., tapi memang beda kalo Tuhan yg atur sejauh apapun pasti datang juga.
Makasih banyak pak E sudah mau beli helmku.

Transaksi sangat singkat dan sukses. Lumayan buat ganti beli makan hari ini. Dan adiku sudah membaik di sore hari setelah aku beri suplemen dan makan ayam bakar dg lahap.

Badannya sdh tdk demam lagi.dan aku lega.gantian aku yg agak mual gara gara pesan ayam terlalu kering. Langsung aku minum suplemen dan skarang sdh mendingan.

Buat yg mau juga bisa order ke Moocen Susan Shop di shopee.

Hari yg penuh drama tapi berkat Tuhan selalu ada.
Read More

Apa itu Triase?

Moocen Susan | Minggu, Maret 22, 2020 | Be the first to comment!
Hari ini aku iseng-iseng buka instagramnya dokter tirta dan aku menemukan sebuah postingan yang menurutku bermanfaat banget untuk aku bagi juga disini. Sedangkan gambar ini sumbernya dari detik.com.
 
sumber : detik.com


Pernahkah Anda ke IGD dan memperhatikan ada garis warna-warni di lantai? Itu namanya triase yang berguna untuk menentukan prioritas pasien berdasarkan tingkat kegawatannya. 

  1. Warna garis Merah : untuk pasien gawat darurat yang menjadi prioritas utama pelayanan. Dimana pasien tsb mengalami penurunan kesadaran, perlu resusitasi, dan jika pasien tidak segera ditolong maka mungkin saja akan kehilangan nyawanya. Contoh: pasien yang kena serangan jantung, stroke, cidera kepala berat, kejang hingga tidak sadarkan diri. 
  2. Warna garis kuning: untuk pasien darurat tapi tidak gawat dimana pelayanannya dapat ditunda --> pasien yang membutuhkan pertolongan SEGERA, Tapi tingkat kesakitan (ada stadarnyanya) sedang, tidak dalam kondisi kritis , dalam kondisi normal pasien kuning akan segera ditangani. Tapi jika ada pasien kritis, pasien kuning di tahan dahulu, dan diutamakan pasien MERAH . contoh pasien kuning > patah tulang, luka bacok, mual muntah, vertigo. 
  3. Warna garis hijau: tidak gawat dan tidak darurat/ false emergency. pasien sakit, tapi masih bisa jalan kaki, masih bisa ngobrol, pasien ini biasanya gejala infeksi virus. Bakteri. Demam. Pasien Corona masuk kategori ini. 
  4. Warna Garis hitam: pasien yang telah meninggal dunia
Read More

Pengalaman Buruk dengan Eyelash Extention

Moocen Susan | Selasa, Maret 10, 2020 | Be the first to comment!
Menjadi cantik adalah dambaan setiap wanita. Ketika aku mencoba untuk make over, justru malah kena pengalaman yang kurang menyenangkan. Bahkan aku bilang menyiksa.

Jadi ceritanya, aku dulu sempat dimake up oleh MUA, sambil belajar make up. Waktu itu aku pake bulu mata palsu dan tidak sakit di mata.

Lalu aku mencoba untuk eyelash extention di dekat kosanku. Aku tergiur harga murah. Aku pikir tidak apa-apa.  Aku sampai disana dan melihat sepi sekali, hanya ada 1 orang yang datang. 

Tarifnya 100rb. Aku menyetujuinya. Dan waktu ditanam ke mataku ada rasa sedikit perih tapi masih bisa kutahan. Mana mbak yang eyelash itu jutek pula. Ketika aku mengeluh prih dia malah bilang, ya emang gt, kamu baru pertama kali eyelash pasti. 

Setelah selesai memang rasanya agak kurang nyaman, rasanya mataku agak berat. Dan ketika aku kedipin mata langsung perih banget dan berair. Aku kipas kipas terus. 

Sampai 3 hari aku tahan, ga kena air. entah mungkin aku yang salah apa gimana. Aku ga tahan pedihnya. Aku putuskan kembali ke mbaknya dan minta dicabut aja. Tapi kena tarif 70rb untuk cabut. Oke.

Siksaan pun dimulai.. satu persatu bulu mata itu dicabut rasanya sakitttt banget. aku pikir segini amat ya demi cantik. kapokkkk,,,, mbaknya terus aja jutek ketika aku kesakitan. Sampai kelopak mataku bentol. Aku takut infeksi malah.
Cabutan terakhir bikin aku ga kuat. rasanya berdarah-darah. Meskipun akhirnya selesai juga.

Habis kejadian itu aku benar-benar trauma.. Gak lagi mau coba-coba eyelash extention. Mungkin karena dia ga berpengalaman atau murah banget. Dan saat ini salonnya tutup.
Read More