Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Belajar Mencoba Makanan Pasca GERD

Agustinadian Susanti | Kamis, Agustus 07, 2014 |
   Mungkin saya telat posting tentang hal ini, sejak 6 tahun yang lalu sembuh dari muntah-muntah berkepanjangan karena cairan empedu saya mengalir masuk ke lambung. Bahkan akhir-akhir ini saya lagi males nulis di blog, tetapi kemudian ada sang motivator teman baru di facebook yang sakit GERD yang membuat saya ingin posting lagi soal penyakit GERD gara-gara baca tulisan saya di blog. Terima kasih ya guys, saya jadi punya bahan menulis hihi. 

   Secara spesifik dulu saya memang pernah merasakan gejala-gejala sakit tersebut meskipun dokter bilang saya terkena bile refluks. Apa sih yang saya rasakan? Ya seperti tenggorokan mengganjal di pagi hari setiap bangun tidur, susah menelan makan, sampai-sampai karena rasanya makanan itu ga bisa turun-turun kebawah, makan siangku tak bisa kutelan dan akhirnya muntah sampai malam. Kalau anak kecil kayak gumoh gitu ya, mungkin rasanya pengen meludah mulu, karena ga nyaman jadi aku muntahin aja. Kadang kedinginan, gangguan kecemasan bila ada diluar rumah/ di tempat umum (agoraphobia). 

   Kalau masalah agoraphobia ini saya rasa wajar ya, kalau orang dengan kondisi ngedrop pasti males keluar rumah, kalau aku malesnya karena cemas aja takut muntah di jalan/ pingsan di jalan. 

   Ok, sehubungan dengan judul yang saya tulis di atas, mungkin Anda bertanya, makan kok belajar sih kayak anak kecil aja? Hehe, Coba kita bayangkan sejenak, bila makanan kita makan tidak bisa diterima dengan baik oleh pencernaan kita - misalnya nih, aku suka sate ayam wah tapi kan sate ayam itu ada bumbu kacangnya, sakit GERD tidak boleh makan makanan yang berbumbu kacang macam sate ini. Enak di mulut tapi ga enak di perut. Mau makan was was, duh kalau muntah gimana ya? Itu pikiran yang selalu menghantui saya tiap nyoba makanan setelah sembuh. 
  
  Percaya tak percaya, waktu kos dulu, saya setiap hari makan bubur abon selama 3 bulan. Bukan blenger lagi sudah sangat tidak tahu apa yang harus saya makan karena semua makanan yang saya makan tidak bisa diterima dengan baik oleh lambung saya. Namanya juga kos, terbatas mau keluar makan jauh dari warung makan, saya kemana-mana naik mersi (mersikil alias on foot/ jalan kaki) jadi kalau mau beli makan ya cari seadanya yang deket-deket situ tapi kan karena yang deket ga ada yang bisa diterima lambungku jadi amannya aku bubur sendiri pake magic com dan beli abon. 

   Betapa lemesnya makan seperti itu apalagi harus kerja juga. Di kantor bawaannya ngantuk, lemes, dan tidak bertenaga, apalagi saat itu saya juga terikat obat penenang. Sampe-sampe temen kosku bilang gini, “Emang kamu seumur hidup mau makan bubur abon mulu? Nyoba yang lain kek.” 

   Awalnya aku agak takut mencoba, pas ada soto ayam lewat depan kos, aku pun memberanikan diri makan soto. Ga pake ayam, Cuma kuahnya doang ya namanya juga percobaan. Dan saudara tahu? Saya waktu mau makan soto itu berdoanya kenceng banget. 

   “ Tuhan Yesus, aku takut makan ini, takut muntah Tuhan. Ya Tuhan berkatilah soto ini biar perutku ga demo. Dalam nama Tuhan Yesus, Amin.” 

   Saat itu saya baru menyadari bahwa bisa makan segala macam makanan itu anugrah Tuhan yang tiada taranya. Kadang kita sudah bisa makan aja masih suka milih-milih, milih yang enak dan doanya tu cepet banget kayak laporan sama komandan perang. Terima kasih Tuhan atas makanan ini. Amin. Dah selesai. 

   Tapi kalau sudah mengalami seperti saya ini, rasanya baru bisa mengucap syukur. Setiap saya habis makan reaksinya muncul setengah jam kemudian. Saya makan soto itu sampe gemeteran karena takut muntah meski sudah berdoa. Sebelum makan soto sampe saya pikir dulu, itu soto bumbunya apa aja ya, bisa gak diterima lambungku. Paranoidku benar-benar sudah diluar batas kewajaran manusia. Dan setengah jam kemudian jika memang lambungku menolak biasanya muncul pusing di dahi depan dan empeduku perih lalu muntah berjam-jam. Itu reaksiku kalau salah makan. Tetapi untungnya Kasih Tuhan masih memberkatiku. Aku lolos makan soto meski kuahnya doang. Esok harinya nyoba lagi dikit-dikit pake ayamnya meski hanya 1-2 suwir. 

   Setelah benar-benar tidak pernah muntah lagi, aku masih juga takut mencoba makan.Dulu aku tidak bisa makan sawi. Kemudian setelah bertahun-tahun baru berani nyoba meski hanya selembar, lambat laun mulai nyoba makan taoge, makanan gorengan meski aku batasi minyaknya. Tapi asli tersiksa banget kalau makan banyak pantangan dan kalau Anda model bosenan sama makanan yang itu itu aja, jangan sampe kena GERD. Tersiksa !!! Tapi saya berusaha menerima keadaan dan tetap bersyukur masih bisa makan. 

   Saya geli waktu baca status teman saya di facebook yang baru saja menikah dan harus pindah ke kota kelahiran suaminya. Dimana dia bosen dengan makanan yang ada di kota tersebut. Pikir saya, lha baru gitu aja bosen, masih bisa makan berbagai macam makanan kan bisa diatasi dengan masak sendiri atau ganti menu yang lain, kalau sudah sakit kita ga bisa milih-milih makan yang kita suka lagi. Lha mau gimana lambungnya ga mau terima. Jujur dibanding teman-teman lain yang nekad soal makan, saya lebih takut mencoba. Mengingat reaksi seperti itu siapapun dalam kapasitas saya pasti akan berpikir yang sama. 

   Bapak saya selalu bilang, kalau sudah dimakan ya jangan dipikir. Penting banget doa sebelum makan itu. Puji Tuhan setelah melewati semua hal dan percobaan bagai bayi yang baru belajar merangkak, kondisi saya sudah lebih baik daripada sebelumnya. Apa kuncinya? 

Make your life so happy although your life not so happy,
 because healthy is worthy. 

    Semoga teman-teman yang masih bergumul dengan sakit GERD lekas sembuh ya. Amin.

13 komentar:

  1. Apakah GERD itu seperti sakit maag ya Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. GERD itu klep lambung atas kendor. lebih parah dari maag biasa menurutku

      Hapus
  2. bilu refluks iki apa mbk??beda lg sama GERD ya..saya baru tahu GERD ya dari mbk susan lo,terus menulis pengalaman ini mbk,sangat bermanfaat sekali.....
    semoga sehat selalu ya mbk :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau bile refluks itu cairan empedu saya masuk ke lambung karena klep lambung bawah saya yang kendor, kalau GERD klep atas yang kendor

      Hapus
  3. Astagaaa tersiksa sekali yaaaa ... Aku skrg merasakan apa yg kamu rasakan meskipun syukurnya bukan GERD *ketok meja* soalnya hamil, mau makan susaaah banget, semuanya lewat berlalu doank 😔 , btw brrti km kurus dunk kl susah makan gt 😔?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mbak sangat tersiksa rasanya sudah bosan hdp waktu itu. memang rasanya hampir mirip orang hamil cm ya itu ga berkesudahan haha. saya kurus 30kg waktu itu

      Hapus
  4. Mbk apa asam lambung itu mesti disertai ketakutan/cemas?
    Nyeri dada?
    Trima ksih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung, asam lambung muncul biasanya karena cemas berlebihan. kalau asam lambungnya sendiri kan memang setiap orang punya karena fungsinya untuk membantu mencerna makanan?

      Hapus
  5. inilah yg sy rasakan penderitaan skrg mba.aku gk bisa urus anak dan suami.bnyk wkt d habiskan dit4 tidur.mau mandi aja butuh perjuangan kuatkan hati dan doa.gerd sangat menyiksa.sy sdh hampir 10bln menderita gerd.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak kena anxiety ya kalau mandi sendiri? lalu yang urus anak dan suami siapa mbak.. sabar ya mbak memang semua butuh perjuangan. saya juga sendirian waktu sakit.

      Hapus
  6. Sungguh luar biasa penderitaan gerd.mba bagi tips dong makanan apa aja yg harus d makan dan d hindari.sy msh suka makan ayam,juga msh suka minum susu lowfat untuk kekuatan sih.sy msh suka makan kacang.makanan berbumbu kacang.sy sedih loh gk bisa urus anak dan suami.gerd brp lama bisa sembuh setidaknya bisa beraktifitas lg dgn tdk panikan.nuhun mba smga berkat ya qt bisa curhat dsini.t

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayam boleh asal tidak pake kulitnya. kalau kena GERD jangan minum susu jenis apapun.bumbu kacang juga tidak boleh. mbak belum bs sembuh2 karena makanannya kurang dijaga. kalau masih parah hindari makanan gorengan dan berlemak tinggi. seperti ikan laut/ seafood. kalau boleh tau keluhannya gmn? apa yang dirasain ? sempet muntah2 atau cuma parno?

      Hapus
  7. Terima kasih, artikelnya bagus banget. walaupun saya belum kena GERD tapi ini cukup memotifasi saya. setidaknya, ada pesan yang harus dibawahi disini yaitu semangat dalam melawan sakit itu sangat perlu dan orang2 dekatlah yang paling diperlukan.

    Artikel tips kesehatan dan Kecantikan

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Categories

Komentar

Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...