Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Ujian Lambungku

Agustinadian Susanti | Sabtu, Agustus 23, 2014 |
   Ga cuma perasaan yang bisa sensi, lambungku juga bisa sensi lho. Bagaimana dengan lambung kalian? Sensi apa cuek? Haha.. Entah kenapa ya sejak aku bermasalah dengan lambung, perhatianku sepenuhnya ke lambung mulu daripada ke muka. (ups buka kartu). 

   So, kayaknya masalah makan lebih penting dan aku paling tersiksa kalau telat makan. Apalagi saran dokter harus makan 3 jam sekali sedangkan tempat kerjaku sebelum-sebelumnya dilarang ngemil di depan komputer. Soalnya bosnya takut ntar komputernya kesemutan (:P) Sampai-sampai aku bela belain masuk toilet buat ngemil biscuit sedangkan kerjanya ga bisa disambi ngemil juga duh ribet kan? 

   Bos di tempat kerja berikutnya, kalau marah ga brenti brenti jam kerja bisa abis buat ngomel dan alhasil aku kerja lembur saat teman-teman kantorku udah pada pulang semua dan repotnya lagi aku tidak boleh makan siang kalau kerjaannya salah. Itulah pertama kalinya aku merasa apa dunia kerja kayak kerja rodi begini sih? Malam jam 23.00 WIB aku baru balik kos dan muntah-muntah di jalan karena telat makan (hiks penyiksaan)

   Tempat kerja terakhir enak sih, bisa ngemil tapi penyakit gangguan pencernaan akut udah terlanjur menggerogoti dan mengikis lambungku jadi aku tidak sanggup bertahan lagi setelah dalam sebulan bisa opname sampe 3x dan aku harus resign. Untung sekarang dah ga kerja ikut orang lagi jadi bebas mau makan kapan aja. 

   Nah, kebiasaanku nih kalau pagi aku tuh sarapan oatmeal sebelum makan pagi. Ya niatnya cuma buat ngganjal perut sih, karena kalau pas pagi bangun tidur apalagi udaranya dingin langsung mual banget perutku jadi harus diisi dengan yang hangat-hangat dan mengenyangkan dan agar bisa punya tenaga buat belanja ke pasar. 

    Ada salah seorang temen yang menganjurkan food combining dimana makan buah sebagai menu sarapan pagi. Udah lama sih nyaraninnya tapi baru punya keberanian kemarin pagi mumpung di rumah ada pepaya dan kemarin pas makan oatmeal ga tau kenapa perutku agak eneg. Mungkin kebanyakan kali ya, soalnya udah hampir 6 tahun ni kalau pagi aku pasti sarapan oatmeal. 

   Namanya juga kebiasaan tuh emang paling sulit buat diubah, lambungku ga biasa diisi buah sebelum makan (keadaan perut kosong apalagi pagi hari) nah kalau FC kan pagi musti minum air anget + jeruk nipis. Lha ini perutku juga blm bisa nerima jeniper. So aku minum air angetnya doang lalu makan pepaya. Lumayan kenyang sih, tapi abis itu kepalaku agak gelieng-gelieng, pusing plus lemes. Oh mungkin masih penyesuaian kali ya. Ya udah aku mencoba nahan pusingnya sampai pas mau ke pasar harus dituntun sama bapakku. Untung ada bapakku. 

   Aku makan pepaya sepiring besar jam 7 pagi niatnya mau sampe jam 12 baru makan eh ternyata jam 10.30 laper bukan main. Ya udah akhirnya aku makan nasi jam segitu karena ga kuat dan kebetulan stock buahnya udah habis. (maklum belinya dikit-dikit karena ga ada kulkas) Emang dasar perutku nih kalau belum makan nasi belum makan rasanya. 

   Setelah makan nasi rasanya tenagaku pulih kembali, bagai HP lowbat abis dicharge full dan tiba tiba kepercayaan diriku buat pergi keluar rumah sendirian pun bertambah. Berasa hidup kembali rasanya, haha.pusingnya ilang karena perut sudah kenyang bener. 

   Nah, tadi malam nih ada ujian lambung mendadak. Aku beli bakmie. Biasanya kalau aku beli bakmie disitu rasanya manis, tapi entah kenapa tadi bakmienya pedes banget. Padahal aku tuh kalau kena yang namanya cabe dikit aja langsung mual dan muntah. Ditambah lagi bakmienya dicampur yang baru dengan yang lama. 

   Wah bener-bener nih penjualnya ngetes lambungku. Soalnya aku nih ga bisa makan yang ga fresh. Ribet kan? Pas makan lidahku udah berasa kepedesan banget, ga bisa bayangin gimana masuk ke lambung. Sambil makan sambil berdoa semoga ga mual dan muntah. Aku terus berkata dalam hatiku ini paling cuma merica dan what happened after that? Aku baru ngeliat kulit cabe merah di dalam bakmie langsung kepikiran macem macem. Ini bukan merica lagi tapi kena sambal. Hwaa,,,,Aku langsung ketakutan luar biasa. Aku hidupin dispenser rebus air langsung kucuci bersih itu bakmienya. 

   Sampe segitunya ya. Parnoku sama sambel emang parah banget ga bisa bayangin gimana dengan orang yang makan bakmie masih pake saus sambal + sambalnya wah kuat bener tuh lambung. Aku udah mulai takut muntah, tapi anehnya perutku rasanya kuat banget dang a mual sama sekali walaupun lidahku sudah kepedesan banget. 

   Oh ujian lambung bener bener terjadi tadi malam dan untungnya lulus. Mungkin dengan kejadian ini Tuhan mau bilang ke aku, Susan lambungmu sudah sembuh so jangan takut ya..(*sujud syukur).

8 komentar:

  1. di fc makan buah kalau lapar mbk,jadi kalo jam 10 perut lapar,sarapan buah lagi,kunyah pelan2 hehe...semoga sehat selalu ya mbk :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak saya makan nasi karena buahnya udah habis haha

      Hapus
  2. smg sehat terus mak..lambungnya jg sehat slalu..;)

    BalasHapus
  3. sensitif banget itu lambung hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya memang sensi banget mak, makanya bersyukur mak kalau pny lambung sehat ya hehe

      Hapus
  4. mbak ada pin BB?
    saya ingin tanya2 tentang lambung.

    Alya - sukoharjo

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mbak alya, wah maaf saya ga pny BB. kalau mau tanya bisa inbox chat fb saya aja ya moocensusan. :D

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Categories

Komentar

Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...