Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Siapa Aku di Matanya?

Agustinadian Susanti | Sabtu, Desember 14, 2013 |
Sebuah pengakuan akan membuat seseorang merasa dihargai dan dicintai. Namun ketika apa yang kita harapkan itu tidak kita terima maka yang ada hanya kekecewaan semata. Ya, aku memang bukan siapa-siapa, dan sangat salah memilih orang yang seharusnya ku beri cinta karena aku ga tanya Tuhan dulu apakah dia emang baik buatku?

Maunya langsung to the point dan instant. Ya mungkin karena factor U mengejar. Banyak yang bilang lebih baik terlambat menikah daripada menyesal seumur hidup. Ya si, Tuhan lebih tahu kapan waktu yang tepat untuk memberi kita jodoh. Sekarang logikanya gini aja. Adam itu kan tercipta lebih dulu daripada Hawa kan? Nah, Hawa dibuat dari tulang rusuk Adam. Seumpama ni aku Hawa, berarti aku dibuat dari tulang rusuknya Adamku kan? Ga mungkin ada aku kalau ga ada tulang rusuk. Hehe bingung kan? Yang nulis aja bingung. Cuma masalahnya si empunya tulang rusuk ini entah lagi ngapain dan dimana ya? Apa dia ga kesakitan gitu ilang satu tulang rusuknya? Apa dia ga nyari gitu? Mana ada tulang jalan-jalan sendiri nyari yang punya tulang rusuk? Bisa si, ngglundung.. Haha.. tapi kan ga nyampe-nyampe. 

Aduh, kenapa postingan hari ini super galau ya? Biasanya si aku kalau udah banyak kerjaan ga mikirin tu si Adam mau ngapain. Yang penting bisa makan, cari uang, hidup sehat bareng bapakku dan adikku, happy all the time. Penting banget sih mikir cinta? Masalahnya sampe sekarang nemunya cinta yang salah mulu. Jadi males sendiri paling-paling ntar ujung-ujungnya ditolak. Daripada sakit ati mendingan ngeblog sampe pagi. Punya kesibukan itu worthy banget lho.

Kadang lihat cowok cakep dikit emang si suka, cuma aku mikir lagi, ya kalau dia mau sama aku? Kalau cuma dikepret doang? Makin sakit ati kan aku? Pasalnya aku ni sensitive banget jadi aku ga mau pikiranku kacau mikirin orang yang sama sekali ga sayang sama aku. Kalau mikir panjang si emang seharusnya menikah itu perlu. Ya buat masa tua lah, masa masa tua mau lonely. Aku jujur paling takut sendiri. Apalagi saat sakit di rumah sakit. Tiba-tiba ditagih uang administrasi, ditanya keluarganya. Nah kalau ga punya keluarga? Ditanggung sendiri gitu? Ih,…takut… 

Ya, menikah itu perlu. Dengan siapa kita nikah juga menentukan masa depan kita dan anak-anak kita. Aku ga mau ah punya keluarga yang brokenhome. Jadi mulai sekarang aku hanya akan berharap sama Tuhan saja. Percuma juga naksir yang ditaksir kagak respon. Buang waktu dan tenaga, pikiran, perasaan tersakiti. Duh, menikah si emang indah kalau nemu yang tepat. Kadang ketemu cowok yang kurang cakep aja bisa bilang, “Siape lu berani naksir gw?” kalau sama yang kurang cakep aja ga laku, masa ngarep sama yang cakep? Ditendang bisa bisa.. duh… 

Intinya kalau bukan Tuhan yang gerakkan orang itu pasti susah dapetin cintanya. Ampuni aku Tuhan, pake kekuatanku sendiri lagi. Duh kemarin kemarin aku tegar lho, kenapa sekarang jadi lemah gini ya? Jadi curhat nih hehe.. gpp ya guys, mungkin ini syndrome malam minggu.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Categories

Komentar

Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...