Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Sungkan yang Merugikan

Moocen Susan | Selasa, Januari 21, 2014 |
Mungkin lebih tepatnya jika judul diatas diganti dengan "Berani Berkata Jujur." Tapi biar lebih eyecatchy maka judulnya saya ganti itu. Maksudnya sama aja sih, intinya kalau kita ga berani menolak atau jujur, ya kita sendiri yang rugi. 

Apa contohnya sungkan yang merugikan? 

Sederhananya begini, si A menawari Anda makanan padahal Anda sudah kenyang banget. Mau nolak makanan kok ya sungkan takut mengecewakan yang ngasih, mau dimakan kok ya udah kenyang. Jadi dilemma donk. 

Nah, kalau Anda tegas menolak bilang “Sory ya aku sudah makan tadi.” Dengan begitu mungkin saja ga akan ada masalah. Cuma karena Anda sungkan bilang tidak/ menolak akhirnya ya udah diterima aja meski perut sakit karena kekenyangan. Kalau sudah begitu siapa yang rugi? Hayoo… 

Orang tipe sungkan-an ini repotnya kalau ketemu sama orang saklek plus samin (alias apa adanya/ leterlegh (opo meneh ya) Ya pokoknya gitu lah. Jadi apa adanya yang Anda katakan ya itu yang dipegang teguh. 

Misalnya, Anda lapar banget. Terus ada teman nawari makan di warung. “Yuk tak traktir makan.” Mungkin kalau Anda tipe GRG (maaf * gragas/ rakus) langsung deh mau mau aja ya sapa coba yang ga mau ditraktir? GRATIS..enak to? 

Nah kalau Anda tipe sungkan alias gengsi "Ah masa ditraktir sama cewek?" Makan aja tuh gengsi biar kenyang hahaha.. ga dink becanda → kembali ke topic. 

Akibatnya demi sungkan tadi, Anda rela menahan lapar dan dahaga padahal ada teman yang mengajak Anda makan. Karena teman Anda itu saklek, maka ia percaya kalau Anda udah kenyang jadi ga perlu ditraktir. Trus dia bilang “Oh ya udah kalau begitu, aku makan dulu ya?” 

Kebayang gak?  Anda cuma ngiler lihat dia makan. Rugi apa untung? Penyesalan emang selalu datang terlambat. Ya iyaalah kalau datang di awal namanya pembukaan hahaha.. . Trus kita mikir, "Wah coba aja tadi aku bilang mau ya?..Pasti aku udah kenyang sekarang,” sambil menunduk lemas plus mata berkunang-kunang mau pingsan (hahah lebay.com) 

Banyak orang karena sungkan jadi mempersulit dan merugikan dirinya sendiri. Sebenarnya sungkan itu sih bagus dengan catatan kalau pas sama timingnya. Contohnya sungkan untuk menjaga etika pergaulan. Jadi mungkin emang harus pandai pandai membaca situasi ya . Intinya jujurlah pada diri sendiri, kalau ngomong ya apa adanya saja. Jujur itu mempermudah diri kita sendiri. Coba aja bohong kayak tadi sungkan-an. Itu mempersulit diri sendiri. Be your self aja deh. Tapi tetap sopan. Ya Anda sendiri lah yang tahu bagaimana harus bersikap. Hendaklah kamu cerdik seperti ular dan tulus seperti merpati.

24 komentar:

  1. bener kaa, kalau terus2n sungkan tp merugikan diri sendiri, buat apa jg yaaa, hhe

    BalasHapus
  2. Hehehe, simpel nya sih malu tapi mau, atau mau tapi malu.. #Heeehh?

    BalasHapus
  3. Jadi intinya malu berkata sesat di perut eh laper dirasa gitu ya ka.. Hehehe... Bnr2 Mkanya jd org itu ya apa adanya aja laper ya blg laper, kenyang yq kenyang.. Ga ush gengsi or sungkan :)

    BalasHapus
  4. kalau usngkan di tawari makanan enak, ya rugi sendiri. tapi memelihara sungkan menurutku untuk beberapa hal tertentu, masih perlu. tapi jangan sungkan berbagi ilmu dengan kita-kita ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang harus pandai pandai membaca situasi ya hehe.. ok ;)

      Hapus
  5. saya termasuk orang sungkanan yg sering menyusahkan diri sendiri. harus berubah! tulisan ini jd reminder, makasih ya mbak

    BalasHapus
  6. klo urusan makanan sih aku termasuk nggragas.. hahaha.. mo kenyang mo laper, ga mgkn nolak kalo ditraktir.. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha..... bener banget.. keliatan kok haha (ups becanda)

      Hapus
  7. Biasanya sih gak sungkanan kok..liat2 sikon tetap deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iye bener memang harus lihat sikon.. :)

      Hapus
  8. bener mak susan, judulnya "Sungkan yang Merugikan" saja. Kalau mak susan jadi make judul "berani berkata jujur" nanti saingan sama KPK. "Berani Jujur Itu Hebat".. hehe.. mirip kan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Komisi Pemberantasan Kesungkanan xixixi.

      Hapus
  9. mau engga mau engga*sambil ngitung kelopak mawar ehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kok kayak mau nembak lawan jenis aja nih pake itung kelopak mawar segala hahaha

      Hapus
  10. Sayangnya, saya orang yang banyak sungkan dan kadang saya rela sungkan walau harus merugikan diri sendiri. Kadang ada beberapa pertimbangan pribadi yang mengharuskan seperti itu di masing2 kondisi yg berbeda . Jadi yaa... Not 100% I'm with your writings :) Hehehe.. Gapapa kan. Namanya hidup.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, it's ok. Bebas kok mengutarakan pendapat. Makasi ya..

      Hapus
  11. Saya kadang sungkan terkadang g,,, tergantung sikon sih mba... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya bener memang harus lht sikon mbak :)

      Hapus
  12. kalau gitu sungkannya sesuai kebutuhan aaja ya mbak :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...