Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Jangan Sepelekan Masalah Makan

Agustinadian Susanti | Rabu, September 10, 2014 |
   Manakah yang benar? Hidup untuk makan atau makan untuk hidup? Kalau hidup untuk makan maka setiap hari yang dilakukannya hanya makan melulu. Kalau makan untuk hidup itu baru bener, karena untuk menunjang kehidupan kita harus makan makanan yang bergizi. Tapi terkadang kita sering menyepelekan masalah makan ini dengan alasan, "Ah nanti aja makannya belum laper bener sih padahal sudah jamnya makan." Wow,, lambungnya kuat bener yak? 

   Dulu sebelum aku kena sakit maag, makan nasi sepiring bisa tahan lama antara7-8 jam, dan kalau lapar terus diabaikan kadang perihnya ilang sendiri jadi ga terlalu dihiraukan. Namun, setelah sakit maag dari ringan sampai akut, merembet sampai kena bile refluks (cairan empedu masuk ke lambung) baru 2 jam makan eh laper lagi laper lagi. Dan setelah ngalami ini rasanya aku hidup untuk makan. Dikit dikit makan dikit dikit makan, capek nguyahnya… 

   Nah, pernah gak denger slogan, awal hidup sehat dimulai dari pencernaan yang sehat? Jadi kalau orang dengan lambung yang sehat, ga ada pantangan makan maka makan apa aja ga ada efek mual, yang ada kenyang dan sehat. Jika lambungnya bermasalah, dan mulai milih-milih makan karena demi kesehatan lambungnya maka badannya pun jadi ikut kurang sehat atau kurus, kayak aku. Kurus banget, paling gemuk maksimal 35kg. 

    Aku salut sama orang yang masih bisa minum kopi. Selamat anda masih bisa minum kopi berarti lambung Anda sangat sehat. Karena orang yang kena gangguan pencernaan biasanya pantang minum kopi. Kalau masih ada yang bisa minum kopi berarti ga terlalu parah sakit maagnya atau mungkin nekat? hehe 


    Masalah makan ini paling menyita pikiranku padahal Tuhan berfirman, jangan kuatir tentang apapun juga, jangan kuatir soal makanan… dst.. Bukannya kuatir ga bisa makan atau beli makan tapi kuatirnya kalau makanan yang kumakan itu ga bisa diterima sama lambung. Meski udah hati hati makannya tetep aja bisa salah makan. 

     Sejak sakit emang aku terlalu paranoid sama makanan. Bahkan mau masak sendiri aja itu diperhatiin banget bahan-bahannya sampai detail banget. Misalnya nih pas beli sayuran di pasar, dimakan ulet kupikir itu berbahaya karena ada uletnya, tapi ternyata yang begitu justru aman dari pestisida. Kalau beli oatmeal di swalayan juga sangat memperhatikan tanggal kadaluwarsa nya , beda sehari aja aku pilih yang lebih lama exp date nya. Padahal makanan yang lebih lama exp datenya itu malah yang ada bahan pengawetnya. Jadi ribet sendiri kadangkala. 

     Jam 4 pagi tadi, bapakku terbangun mengeluh lapar. Ternyata semalam makan malamnya terlalu sore yaitu jam 5 sore. Sedangkan malam harinya udah males makan katanya jadi ditinggal tidur. Pagi-pagi aku buatkan oatmeal dan the manis hangat. Mungkin karena sudah nahan lapar terlalu lama sejak semalam maka kepalanya jadi pusing dan setelah makan eh malah muntah, mungkin jadi masuk angin. Setelah muntah aku pijitin dan jadi lega dan tidur lagi. Setelah bangun baru deh makan nasi dan jadi fit lagi. 


   Ini membuktikan bahwa kita tidak boleh melewatkan atau menyepelekan masalah makan. Tubuh kita ini dirancang untuk punya tenaga jika makan. Sama dengan kendaraan, kalau ga ada bensin ga bisa jalan/mogok. Apalagi kalau bensinnya kurang full ngisinya karena kenaikan harga BBM hihi atau bagaikan batere low bat sedangkan chargernya rusak, Kebayang kan ? 


    Selagi masih sehat, jangan mengabaikan makan. Makan harus dibiasakan secara teratur meski belum lapar. Menurutku sih kalau malas makan itu hanya pengaruh mood aja, atau diburu deadline banyak kerjaan. Tapi pernahkah kita memikirkan bagaimana asam lambung kita sudah meronta pengen cepat mencerna makan? Akibatnya asam lambung mulai over produksi. Kalau ga ada makanan yang harus dicerna saat itu juga asam lambung akan mengikis dinding lambung kita. Pertama sih ga terlalu berasa, tapi lama lama? Tiba tiba kepala berputar dan lemes selanjutnya ping? Ping…. San! 

    So, apakah Anda sudah makan hari ini? Jangan telat makan ya guys..

17 komentar:

  1. sudah mbk,sarapn ronde pertama pepaya sama jeruk kalo laper sarapan lagiiii hehe

    BalasHapus
  2. tapi kalau kebanyakan kopi, kadang jadi gak berselera makan loh. jadi hati2 juga bagi mereka yang doyan sarapan kopi :)

    saya sudah sarapan dooong. acara wajib tuh di rumah^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. That's Why jangan kebanyakan kopi dunk!! :P

      Hapus
  3. saya nyiapin sarapan buat anak-anak mak, tapi seringkali sendirinya malah gak mood makan..kenapa ya..apalagi sudah keburu harus berangkat

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh mungkin karena kebiasaan tanpa sarapan pagi :D

      Hapus
  4. aku suka kopi berarti maagku gak parah ya mbak,,,,ato jgan2 aku gak punya maag,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. syukurlah eh maag itu kan= lambung kalau ga pny maag berartii...???? hahahaha ga pny sakit maag

      Hapus
  5. pastinya bu saya ga pernah telat makan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bu??? astaga... saya blm nikah.. jangan dipanggil buuuu T_T :D :D

      Hapus
  6. kadang kalau kita keasikan masaka untuk keluarga malah diri sendiri jadi ga nafsu makan

    BalasHapus
  7. iya ya bu, makan itu harus teratur jadi jauh dari penyakit maag ^_^ salam perkenalan bu, ditunggu kunjungan baliknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya pak borobudur.. wah...bu bu melulu hihi

      Hapus
  8. Hai mbak susan. nice writing anw. saya termasuk yang gak pernah telat makan. Maklum busui euy. laperaaan ajah bawaannya. ^^

    BalasHapus
  9. pekerja kasar kaya saya, mendapatkan pola makan yang baik dan sehat sangat tergantung pada isi kantong. jadi...sering banget deh menyepelekan soal makan.

    BalasHapus
  10. sejak kena maag disiplin bgt makannya aku mba...kalo telat dikit langsung migren ...

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...