Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Cara Mengatasi Panic Attack

Agustinadian Susanti | Senin, November 11, 2013 |
Cara Mengatasi Panic Attack - Sesuai janji saya kemarin, hari ini saya akan membahas cara mengatasi panick attack yang pernah menyerang saya beberapa tahun yang lalu. Panic Attack atau gangguan kecemasan yang kita alami mungkin serupa tapi tak plek sama. Saya menyebutnya itu panic attack versi saya. Waktu itu saya sedang antri membayar di kasir swalayan. Tiba-tiba saya merasa tidak nyaman, cemas karena terlalu lama mengantri. Badan sudah mulai lemas, keringat dingin keluar, jantung deg-degan kayak ketakutan luar biasa, kaki hawane pengen lari saja. Pikiran saya cuma pengen cepat pulang dan meninggalkan kerumunan orang banyak itu. 

pinjam gambar
Serangan yang kedua, saya rasakan waktu diajak teman jalan-jalan ke mall, begitu sampai di parkiran kendaraan, saya melihat gedung mall itu saja sudah cemas, apalagi ditambah melihat banyak orang berlalu lalang, kepala saya mulai pusing, pas masuk pintu utama mall, saya makin pusing melihat banyak barang berjajar di mall itu. Apalagi lampu mall yang terang benderang membuat saya silau dan hampir pingsan. Perasaan saya waktu itu semua mata tertuju kepada saya. Pikiran saya takut, dan sekali lagi pengen cepat pulang. Dan tiba-tiba pikiran negatif saya menyerang, seakan ada yang berkata kepada saya “Sudahlah kamu pulang saja, ngapain kamu disini, nanti kalau kamu jatuh lho, sudah mendingan pulang.” 

Hingga beberapa saat kemudian saya benar-benar tak kuat, akhirnya saya bilang kepada teman saya, “Eh, tulung aku terke muleh wae ya aku meh semaput rasane. (=Eh, tolong antar aku pulang aja ya, aku mau pingsan rasanya). Akhirnya teman saya pun mengantar saya pulang sebelum sempat berbelanja. Pernah juga ada kejadian begini: Pada waktu saya naik sepeda sendirian dan sedang ada di jalan raya, tiba-tiba kaki saya gemeteran, dan mulai cemas, lemas dan hampir pingsan. Tetapi anehnya sewaktu saya mengayuh sepeda berbalik arah menuju jalan pulang, hati saya makin tenang. 

Sepertinya, itu gangguan psikologis. Rumah memang adalah zona nyaman saya ketika saya sedang merasa lemah. Demikianlah gangguan kecemasan yang saya alami beberapa kali yang sempat membuat saya merasa lemah dan aneh sendiri. Tidak seperti kebanyakan orang yang demikian bebasnya jalan-jalan, piknik di dalam maupun luar negeri. Wes ga pernah kebayang di benakku piknik atau jalan-jalan keluar negeri bahkan luar kota sekalipun. Kalau orang pada suka piknik bagi saya itu penyiksaan, aneh kan? Nah, tapi itu yang saya alami. 

Hingga suatu kali bagaimana saya berjuang melawan rasa takut di dalam diri itu. Setiap saya mau pergi ke suatu tempat, saya minta ditemani bapak, dan itu membuat bapak saya merasa aneh, "lha wong sudah besar kok takut pergi sendiri?" Sebenarnya, bukan masalah takut apa, tapi sulit dijelaskan rasa takutnya itu, hanya orang yang pernah alami hal ini yang mengerti betul bagaimana rasanya. Saya juga berjuang memerangi di dalam hati sambil berdoa dan memberikan sugesti positif dalam pikiran saya. Saya tanya kepada diri saya sendiri, saya analisa ketakutan saya, “Saya takut apa? Kenapa saya takut? Apa akibatnya jika saya terus nekat pergi?” Dan kemudian saya coba sugesti diri saya, saya kuat, saya normal, saya sehat, saya berani, tidak akan terjadi apa-apa, semuanya baik-baik saja. Itulah yang saya sering katakan pada diri saya sendiri. Tidak mudah untuk bisa normal lagi seperti dulu, setiap hari perlu latihan, pertama dikawal, kedua coba jalan sendiri beberapa meter dari rumah, baru meningkat-meningkat lagi, dan seterusnya. 

Hal positif dari pengalaman saya ini adalah, saya jadi mengerti dan menyadari bahwa tanpa Tuhan, saya ini bukan apa-apa. Setiap detik kita butuh Tuhan. Tanpa seijin Tuhan, saya ga mungkin bisa sampai ke tempat itu, misalnya berangkat dari rumah ke gereja dengan selamat, habis makan jadi kenyang dalam arti makanan yang sudah dimakan tidak dimuntahkan lagi karena lambungnya mau terima, Hal sepele menurut kita yang terkadang lupa untuk kita sadari ini akan jadi berarti jika Anda mengalami hal yang saya alami. 

Seiring waktu berlalu saat kondisi fisik saya mulai pulih didukung dengan ketenangan jiwa saya, akhirnya lambat laun saya makin berani dan bisa menikmati hidup, Sekarang kalau saya ada di mall saya nikmati saja suasananya, saat ada di jalan raya saya pun demikian, ternyata hidup ini indah saat kita mampu menikmati segala sesuatu dengan rasa ucapan syukur. Pesan saya buat saudara semua, jangan pernah ijinkan kecemasan menguasai hidupmu yang mengakibatkan saudara menjadi lemah dan kurang percaya. Nikmati saja segala sesuatu yang Tuhan sudah berikan dengan penuh syukur karena hidup ini indah bagi yang bisa menikmatinya. Salam sehat dan sejahtera buat semua. Kiranya pengalaman saya ini dapat menjadi cermin bagi masing-masing kita dan bermanfaat bagi yang pernah mengalaminya.

26 komentar:

  1. Panik? aku panik kalau waktu masa kuliah dulu di suruh presentasi alat, soalnya dosennya wow hehehe

    BalasHapus
  2. apa bisa panic disorder terjadi karena trauma terus menerus ??

    BalasHapus
  3. Kalau saya malah di dalam rumah terkena serangan panik, diluar rumah malah ngga...

    BalasHapus
  4. sya juga kalo di rumah jahat pikirannya

    BalasHapus
  5. tapi klo keluar hati jd senang.. sy menderita sdh 3 thn ... ya itu td krn ketakutan2 sendiri tentang hidup sy yg badan lg g sehat anak 3 msh kecil2 suami di phk dan skrg kerja jauh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya bisa mengerti keadaan anda.. memang sulit tapi kalau kita menyandarkan hidup kita kepada Tuhan pasti lebih tenang.

      Hapus
  6. Aku juga pernah..tapi itu semua ada hikmah nya yaitu syukur dan bisa diatasi ďengan mendekatkan diri kepada ALLAH SWT dan tanamkan diri bahwa everything gonna be alright ...thank for sharing mbak ...

    BalasHapus
  7. wah sekarang saya masih dalam proses ngilangin rasa kaya gt nih.. cara ampuh nya gimana sih biar rileks kalo pergi kmana2, gk takut mau keluar rumah?

    BalasHapus
  8. wah sekarang saya masih dalam proses ngilangin rasa kaya gt nih.. cara ampuh nya gimana sih biar rileks kalo pergi kmana2, gk takut mau keluar rumah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar ga takut sembuhkan dulu sakit fisiknya. kalau sudah sehat pasti berani. atau anda perlu ke hypnoterapi?

      Hapus
  9. Saya awal.nya ketakutan dengan kondisi saya... Ternyata banyak yg ngalamin.... Hehehe....

    BalasHapus
  10. Saya awal.nya ketakutan dengan kondisi saya... Ternyata banyak yg ngalamin.... Hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya betul mas Yani.. semua orang kalau sakit pasti ada rasa ketakutan

      Hapus
  11. Sekarang saya sedang merasakan apa yang Anda sudah rasakan. Sangat sulit melawan perasaan cemas yang datang tiba tiba dan tidak diharapkan. Sekarang saya konsumsi anti depresan terus menerus namun kadang juga tidak bereaksi. :(

    BalasHapus
  12. Sekarang saya sedang merasakan apa yang Anda sudah rasakan. Sangat sulit melawan perasaan cemas yang datang tiba tiba dan tidak diharapkan. Sekarang saya konsumsi anti depresan terus menerus namun kadang juga tidak bereaksi. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kok kayak saya dulu meski sudah minum penenang masih aja stres dan takut mungkin sudah tingkat tinggi stressnya. saya lepas penenang setelah minum 2 minggu saya rasa boros di kantong dan tidak ada kemajuan saya ga mau ketergantungan obat. solusinya hanya berserah kepada Tuhan dan banyak ibadah.

      Hapus
  13. Mba susan sy ngalamin hal yg sama kyk mba.......sdh brobat ksana kmari tetep aja....sdh memberanikan diri tetep aja kambuh penyakitnya dikeramaian.jlnnya aku sekarang berserah diri dan mau blajar lebih mendekatkan diri dgn ilmu agama.

    BalasHapus
  14. Saya jg ngalamin Panic Disorder terutama waktu lg ibadah di gereja lg duduk tiba2 aja jantung tuh berdebar2,takut,sesak nafas,tangan dingin,leher pegal adi mikirnya kyk kena serangan jantung gitu.
    Susah kendalikan. Semakin takut semakin sesak rasanya pgn menghindar keluar dr ruangan itu
    Saya skrg lbh sering mendekatkan diri sama Tuhan,berdoa jg
    Saya sering berpikir panic disorder ini mungkin ada pengaruhnya dengan kuasa gelap .
    Saya kena panic disorder sejak saya di diagnosa terkena gerd. Skrg gerd nya udah sembuh panicnya masih sering datang
    Saya masih belum berani kluar jauh apalagi naik bus sendiri. :(

    BalasHapus
  15. Saya juga mengalami panick attack seperti yang sampean alami juga mbak. Sampai keluar rumah pun takut. Apalagi ada hal yang mengharuskan saya pergi ke luar kota. Sampai sekarang kalau mau mulai berkegiatan, saya terus mensugesti positif diri saya & terapi rileksasi. Jangan lupa untuk minum vitamin B kompleks untuk terapi saraf otak supaya bisa tenang. (saran dari dokter)
    Dan sekarang saya sedang berusaha sembuh dari penyakit ini. Karena saya tidak ingin masa depan saya hancur karena panic attack/ panic disorder yang. Semoga saya & pembaca sekalian bisa cepat sembuh untuk ke depannya. Amien :)

    BalasHapus
  16. Aku juga ngalami mba.. Berharap bisa di normalkan kembali,

    BalasHapus
  17. selltiket.com menyediakan tiket pesawat, tiket kereta api dan voucher hotel dengan harga paling terjangkau
    dan jangan lupa di http://selltiket.com

    mau berbisnis dengan keuntungan tiket full langsung aja di http://selltiket.com

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Categories

Komentar

Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...