Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Bersyukur Masih Bisa Makan

Agustinadian Susanti | Kamis, April 10, 2014 |
    Bukan cuma perasaan aja yang sensitif, lambung pun bisa sensitif. Contohnya lambung saya :D Ya, saya harus selektif memilih makanan yang bisa diterima lambung saya. Bukan karena ga doyan, tapi karena memang ada makanan tertentu yang saya hindari. Apakah itu? Yang enak-enak tentunya, misalnya yang berlemak tinggi. 
pinjam gbr

    Padahal dulu saya ini sangat suka yang namanya kulit ayam dan cumi-cumi. Sekarang ga bisa makan itu :( daripada saya mual dan muntah-muntah lagi, saya memilih untuk menjaga lambung saya agar tetap sehat. 

   Waktu kecil saya memang suka pilih-pilih makan dan ga suka sayur. Kalau gak makan ayam ga mau. Yang paling saya suka ya kepala ayam. Kalau saya masih milih-milih makan seperti dulu, alamat ga makan saya ini karena lambungnya bermasalah. 

   Saya sudah mulai doyan sayur itu baru umur 20 tahun. Kalau saya ga pernah sakit parah mungkin sampe sekarang saya ga doyan sayur. Sekarang saya malah ga doyan kepala ayam lagi..over blenger :P 

   Kebetulan rumah saya dekat pasar. Tapi pasar dekat rumah saya itu bukanya siang, paling pagi jam 8. Saya tiap hari ke pasar karena tidak punya kulkas buat simpan bahan makanan. Selain itu banyak tikus berkeliaran. 

    Kadang suka disindir orang-orang di pasar, kok belinya dikit-dikit amat? Ya karena saya dirumah cuma berdua sama bapak, beda sama ibu-ibu yang punya keluarga besar, pantes kalau belinya banyak bisa buat persediaan setahun kali hahah.. eh seminggu. Kalau beli banyak ga habis nanti. 

    Jadi kalau tiap ke pasar itu rasanya underpressured saya ini serasa dihakimi ibu-ibu penggosip di pasar. Itulah bedanya di pasar kecil sama di pasar induk. Terlalu banyak yang reseh kalau di pasar kecil, di kampung pula. Mending ke pasar, lha kalau ga bisa masak terus suka beli masakan jadi? Sekali dua kali dibiarin aja, tapi kalau tiap hari beli,  penjualnya langsung nyindir, “Mbak emang ga bisa masak ya? Kok beli mulu? Perawan kok ga bisa masak, apa kata dunia?” (idih... nyesek banget rasanya. Nasib nasib.... di kampung ya beginilah) 

   Kemarin waktu akan berangkat nyoblos di TPS, paginya saya ke pasar seperti biasa. Tapi ternyata tak satupun yang jualan. Saya pergi ke warung langganan saya yang masak khusus buat saya, eh ga jual pula. Lengkap sudah kebingungan saya. Akhirnya saya pulang dengan tangan hampa. Saya harus makan pagi supaya kuat pergi ke TPS. Di rumah cuma sedia beras, bawang merah, bawang putih, garam, gula, telur, kecap, dan minyak goreng saja. Akhirnya saya buat nasi goreng. Saya sengaja bikin yang banyak agar tahan lama ga laper-laper lagi. Dan ternyata di TPS antrinya lama sekali. Untung saya sudah sarapan tadi. Meski ga ada sayuran nasi gorengpun jadi. 

    Nah, keesokan harinya saya kembali ke pasar. Ternyata saya cuma dapat 1 ikat sawi seharga Rp.1000,- . Apa boleh buat, saya harus masak sawi saja hari ini buat makan kami berdua. Bawang merah saya habis, hanya ada bawang putih, telur 2 butir, sedikit sisa lengkuas. Mau dimasak apa nih? Entah apa namanya tapi saya menyebutnya ca sawi. Saya cemplung-cemplungin aja tuh telur, bawang putih, lengkuas, garam, gula, lada bubuk terus dikasih air yang banyak. Jadi deh. Ca sawi buatanku. Seikat sawi ini menyelamatkanku dari kelaparan. Saya bersyukur masih bisa makan di tengah keterbatasan fungsi pencernaan ini.

2 komentar:

  1. bersyukur ya mbk masih bisa menikmati cah sawi.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, iya mbak HM Zwan :) btw, maaf lo belum sempat BW balik ke blognya haha..

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...