Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Tidur di Toilet Gereja

Agustinadian Susanti | Rabu, April 16, 2014 |
    Waktu pertama kali saya dapat panggilan kerja di Semarang, saya hanya bawa sedikit uang pemberian bapak. Jujur ini pengalaman pertama saya pergi sendirian keluar kota. Karena saya ini pemabok sejati kalau naik bus, makanya saya pilih travel sebagai sarana transportasi kesana. 

   Duduk di depan dan pilih bangku samping pak sopir biar ga mabok. Perjalanan dari Blora ke Semarang sekitar 3-4 jam. Sampai disana aku cari kos yang dekat dengan gereja. Dapatlah sebuah kos yang kecil. Sekamar diisi 6 orang, ga ada AC adanya AB (angin brobos). 

    Tapi tahu sendirilah yang namanya Semarang puanase ga kayak di Blora. Mungkin karena aku terbiasa di Blora jadi agak kaget ketika harus beradapatasi dengan suhu di sana. Emang sih kosku itu murah banget, tapi sesuai sama tempatnya. Lingkungannya agak kumuh dan jalan di depan kosku itu sempit banget. Kalau malam di kamar itu kayak direbus rasanya. Keringat gemrobyos, ini kamar apa display neraka? Mana temen-temennya kalau tidur sudah kayak ikan asin dijemur. 

    Saking ga betahnya, aku keluar kamar dan milih tidur di sofa ruang tamu. Ternyata muncul gangguan baru. Di sofa itu kakiku digigit tikus. Banyak juga coro di sekitar ruangan itu yang tiba-tiba nggremet di kaki. Ya mau bagaimana lagi uang juga ngepas, belum gajian. Jadi mau tak mau harus bersabar. Di kos itu kebanyakan anak SMF dari berbagai kota, ada yang dari Jakarta, Solo, Medan, Surabaya, dll. Tapi aku heran kok mereka betah tinggal di kamar itu. Kamarku tadinya di loteng dengan tangga kayu. 

    Karena aku tidur di sofa, teman-teman kosku merasa aku ini aneh, “Mbak Susan kok bobo e di sofa to, bayar e podo kok tidur di sofa.” 

    “Ah, gapapa mbak saya lebih nyaman di sini daripada di dalam. Asli.. panas,” sahutku.

    Suatu ketika saya kena tifus dan butuh istirahat. Badan rasanya capek semua tapi ga bisa tidur, karena sofanya dipakai pacaran sama temenku sampai larut malam. Sedih dan hanya bisa berdoa. 

    Malam itu aku pergi ke gereja bawa jaket buat alas tidur. Di gerejaku banyak toilet dan toiletnya itu bersih sekali. Jadi aku putuskan malam itu aku menginap di toilet gereja. Aku naik ke lantai 3 gereja dan tidur di toiletnya sambil berdoa, “Ya Tuhan, biarpun aku tidur di toilet rumahMu rasanya lebih nyaman daripada di kos. Aku pengen pindah kos. Tolong ah Tuhan carike kos kosan yang sekamar sendirian dan bersih agar aku nyaman tidurnya. Amin.” 

     Setelah aku berdoa, aku mendengar suara koster gereja mulai naik ke lantai 3 dan mengunci seluruh ruangan, kecuali toilet ga dikunci. Aku agak takut kalau ketahuan dan diusir. Untunglah ga ketahuan dan malam itu aku benar-benar tidur di toilet beralasakan koran dan jaket sebagai bantal. Dingin gak? Sejuk daripada kepanasan. 

    Kira-kira jam 3 pagi aku bangun dan turun kebawah, ada doa pagi disana. Aku tunggu sampai doa nya selesai dan banyak orang keluar gereja aku nyelonong ikut-ikutan keluar agar disangka abis doa pagi. Fiuh, lumayan menegangkan karena curi-curi kesempatan seperti ini.

    Sebulan kemudian, saat aku mengantar undangan rapat gereja ke rumah salah seorang jemaat, Tuhan menjawab doaku. Di rumahnya ternyata buka kos-kosan. Rumahnya bersih dan ada 1 kamar yang lumayan kecil buat kusewa. Harganya juga terjangkau dengan gajiku. Meskipun dekat dengan toilet tapi itu tidak masalah buatku. Terima kasih Tuhan, Kau telah menjawab doa yang kupanjatkan meski di dalam toilet. Tak ada yang tahu kisah ini sampai aku menulisnya di blog :)

17 komentar:

  1. di Bekasi panas tapi kalau aku ke Semarang kok ya lebih panas sana ya mbak. Doa kita selalu di dengar oleh Tuhan ya mbak. Oh ya mbak adik iparku juga gak kuat perjalanan darat tuh suka mabok, suamiku juga dulunya gitu katanya tapi sudah di sugesti sejak ke Jakarta jadi udah tahan naik mobil deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya? Amin mbak :D iya memang kalau sudah terbiasa nggak mabok mbak. sekarang saya juga udah ga mabok hihi

      Hapus
  2. Ya Ampuunn...ceritamu seru2 lucu, tapi haru juga,karna doamu terkabul.
    Itulah kelebihannya yang pernah merantau...Berani dan lebih bisa merasakan pertolongan-pertolongan-Nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh makasi mbak mutia :) doa orang benar bila dengan yakin di doakan besar kuasanya lho (y)

      Hapus
  3. Kalau ingat pengalaman dulu yang menyedihkan rasanya pengen ketawa gimana gitu ya mbak.. tapi apapun itu tetap harus disyukuri ya selama kita masih bisa bernafas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya bener mbak kadang aku jg gt hehe. selalu bersyukur mba

      Hapus
  4. Membaca pengalamannya mengingatkan diriku juga akan pengalaman pahit tidur menggelandang ketika kuliah. Tapi semua ada hikmahnya, dan hidup memang penuh perjuangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kuliah di Singapore ya mas? wow hebat (y)

      Hapus
  5. itu namanya sengsara membawa nikmat ya, mis...hehehe maksutnya melewati kesusahan dulu baru mendapatkan kemudahan :)

    BalasHapus
  6. Puji Tuhan, Mbak Susan berkali-kali dijamah Tuhan. Dengan caraNya yang kadang tak kita mengerti, ia menempa kita, tetapi kemudian memberi kenikmatan tiada tara. Bersyukurlah dengan apa yang kita dapat. Sekecil apa pun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya makasi mbak Ratri :D oh ya mbak kristen juga ya?

      Hapus
  7. Ya ampuuun..mba..untung smua udah berlalu ya.kalo saya pas kuliah itu pernah makan beras berkutu. Dibersihin dulu sih tapi kadang satu dua masih ada di nasinya.mau gimana lagi, kuliah mahal harus berhemat.bersyukur aja itu sudah dilalui:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kok sama, saya juga kadang makan beras ada kutunya haha... benar semua telah berlalu :)

      Hapus
  8. HAH?
    kaki digigit tikus???
    berdarah dong Tante??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak sampe berdarah si, cuma geli aja langsung kutendang tikusnya :D :D xixixix

      Hapus
  9. kecoa... daku jd ingat b**gon semprot. soalny dulu sering nguber2 kecoa pk semprotan itu.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...