Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Penundaan yang Bijaksana

Agustinadian Susanti | Kamis, April 03, 2014 |
   Jangan bosan baca postingan galau saya. kadang saya tidak cukup kuat jadi manusia dan galau itu singkatan dari God Always Listening And Understanding :D Bicara soal naksir menaksir cowok, kayaknya saya sudah mulai tawar hati. Ada rasa takut naksir, kalau dulu masih jamannya cinta monyet sekarang udah mulai mikir secara rasional. 
credit

   Entah kenapa tiap ada cowok yang menurut penglihatan saya cakep, pasti udah ada yang punya. Ya minimal punya pacar atau punya inceran cewek. Emang sih ada yang bilang sebelum janur kuning melengkung masih ada kesempatan. Ah tapi saya ogah kalau harus rebut-rebutan cowok gitu.  

   Dibilang putus asa, ya kemarin sempat kebesit pikiran negatif sampe keluar kata-kata penuh keputusasaan. Kalau seandainya Tuhan tidak kasih pasangan hidup, saya harus siap. Baru aja saya berpikir untuk tidak menikah dan mengakhiri semua impian saya tentang cowok. Ketika ada cowok cakep dikit nongol di depan saya, saya coba matikan perasaan suka itu. Ah paling udah ada yang punya, nah lo beneran kan? Udah ada yang punya, ah paling seleranya miss world, ah ntar saya sakit ati lagi kalau ngarepin dia, ah capek ah mulai pesimis. Siang harinya pas lagi BW ke blog teman sepertinya Tuhan kasih jawaban yang membuat saya sadar kalau saya ga boleh pake pikiran saya sendiri untuk menerjemahkan keadaan. 

   Tuhan sedang menanti-nantikan waktuNya yang tepat untuk memberi saya pasangan hidup. Kadang untuk menanti janji Tuhan itu butuh kekuatan ekstra dan beriman teguh karena yang bisa menerima janji Tuhan haruslah orang yang kuat menunggu dan tidak menjadi lemah/ putus asa. 

    Buah yang dimakan saat matang lebih enak rasanya daripada buah yang masih mentah. Ya, perasaan galau ini selalu muncul di sela-sela istirahat saya ketika sedang tidak sibuk. Pertanyaan besar yang muncul di benak saya. Apakah nantinya calon suami saya itu bisa sabar dan penuh kasih sayang seperti ayah saya? Apakah saya sudah siap menikah? Apakah saya sudah sabar dalam menjalani hidup ini? Tuhan ajari saya sabar mengurus anak orang lain dulu sebelum mengurus anak sendiri melalui pekerjaan saya sebagai guru privat dengan berbagai karakter anak-anak. 

     Entah kapan waktunya tiba, mungkin besok, lusa, minggu depan, bulan depan, tahun depan atau entah kapan lagi saya harus menunggu. Asal Tuhan beri saya kesehatan untuk kami sekeluarga dan berkat secukupnya, saya akan berhenti menuntut lagi. Hidup ini terlalu indah daripada hanya untuk merasa galau pada ujian baru yang akan datang karena menjalani biduk rumah tangga itu tidak mudah. Apalagi saya mudah stress. Terima kasih untuk penundaan ini. Ajarku beriman teguh dan kuat menanti janjiMu Tuhan.

8 komentar:

  1. sabar ya mbk,semoga segera diberi hadiah jodoh terindah amin.....

    BalasHapus
  2. Mbak susan, tulisannya juga mewakili hati saya, hehee....kita punya jalan yang kurang lebih sama. saya sedang berusaha melawan rasa putus asa itu.....semangaaat atuh, mbak....:)

    BalasHapus
  3. Nah, kalau udah yakin, tinggal menunggu saja ya, Mba. Gak perlu cakep ah. Minimal dapat yg kek won bin. Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D :D mbak idah aku pikir masih lajang, ga nyangka sudah jadi emak..hehe..

      Hapus
  4. Menarik dan pas banget ungkapannya Mbak..."saya ga boleh pake pikiran saya sendiri untuk menerjemahkan keadaan".
    Saya yakin kesabaran Mbak akan terbayar dengan menemukan seseorang yang betul-betul baik untuk Mbak...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin... bener itu mbak hehe.. btw, blognya udah ganti template blm?>

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...