Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Cara Mengatasi Anxiety

Moocen Susan | Selasa, Mei 21, 2013 |

ALLAHKU YANG KUPERCAYA 

F        C/E    Dm
Di saat a-ku takut
Bb        Am      Gm  C
Ku percaya  pada-Mu
Bb     Am          Dm
S'gala kekuatiranku
   C        Bb    Csus  C
Di tangan-Mu  kuserah - kan

F        C/E     Dm  C
Di saat a-ku lemah
Bb          Am      Gm  C
Ku bersandar  pada-Mu
Bb     Am         Dm
S'gala kesesakanku
          Eb       Bb/D  Csus  C  Gm7
Telah Kau tanggung bagiku

Reff:
C        F     F   Gm   Am  Bb     /A
S'bab Engkau Allah yang ku  percaya
Gm        F    C/E   Bb/D
Di dalam hatiku
C     Am                    Dm
hanya Engkau Yesus yang sanggup
           Gm       C
memb'rikanku  kelegaan
C     F     F   Gm   Am  Bb     /A
Ya Engkau Allah yang ku  percaya
Gm        F    C/E   Bb/D
Di dalam hidupku
C     Am                    Dm
hanya Engkau Yesus yang sanggup
           Bb Gm    C           F
memb'rikanku  kekuatan yang baru


Setiap orang pasti punya rasa takut dalam dirinya, rasa takut itu bisa bermacam-macam. Takut gagal, takut mati, takut ditolak, takut pada binatang, dan lain-lain. Kali ini saya ingin berbagi tentang cara mengatasi rasa takut pasca pemulihan dari GERD. Apa pula itu GERD? Hehe, GERD singkatan dari Gastroesophageal Refluxes Disease artinya peristiwa berbaliknya asam lambung dari perut ke kerongkongan yang bisa menyebabkan seseorang jadi sesak nafas, berasa ganjel di tenggorokan dan sensasi-sensasi lainnya. Dulu aku berpikir apa cuma aku ya yang mengalami sakit kayak gini di seluruh dunia ? Hm… parah banget …
    Sampai akhirnya aku menemukan sebuah grup GIHM Indonesia. Ini linknya https://www.facebook.com/groups/gihm.indonesia/. Disini banyak teman yang mengalami sakit GERD cuma bedanya aku mungkin lebih parah. Sejak sakit sampai akhirnya sembuh ada suatu keanehan dalam diriku yaitu sering takut. Takut jika keluar rumah sendirian, nah loh… udah gede masa takut sih? Padahal selama aku hidup hingga umur 25 an belum pernah ngrasain takut keluar rumah sendiri. Tapi ini benar-benar terjadi. Apa ini pengaruh obat penenang yang dulu pernah kuminum? Hm..entahlah… tapi rata-rata teman-temanku di GIHM juga mengalaminya. Oke lanjut cerita lagi ya, jadi waktu aku  udah sembuh pun rasa takut itu masih ada dikit dikit. Sampai-sampai ayahku marah loh karena kemana-mana aku minta diantar…wkwkw… hari ini aku bisa cerita sambil tertawa tapi jika sedang mengalami ketakutan itu rasa mual datang, mulai deh eneg-eneg gimana gitu, badan mulai lemes, mendingan ga usah pergi aja deh, sering tuh membatalkan rencana keluar mendadak karena ga siap mental. Kemana-mana aku ini kan naik sepeda ya… (sepeda=asep e ga ada) hihi… jadi rasanya tu takut banget. Nah kalo ditanya takut kenapa? Aku cuma takut kumat di jalan, trus nanti dirubung orang banyak, jadi tontonan public gara-gara pingsan di jalan. Oh no… mendingan ga usah keluar deh…! Aku sering batalin tuh rencana ke gereja, mulai pikiran takut menguasai. “Nanti kalo aku ke gereja terus aku pingsan atau muntah gimana? Aku sendirian hiks hiks… aku malu dilihat orang banyak,” dan akhirnya cari zona nyaman. Di rumah. Yes, my safety zone is my home. Jadi kuper deh ga tau dunia luar. Banyak tuh teman yang nyaranin supaya aku memerangi ketakutanku, tapi ya namanya orang, yang ngerti diri kita kan diri sendiri ya? Orang lain mah cuma bisa memberi saran. Padahal kalo rasa itu datang rasanya tak mau pergi.
   Pernah nih ada suatu kejadian, aku dari rumah udah percaya diri tu mau berangkat ke gereja, nah nyampe di depan gereja lihat gedungnya yang menjulang tinggi besar aduh mulai deh kaki ni gemeteran luar biasa, keringat dingin keluar, mual banget brasa mau muntah. Yah pulang deh, ga jadi ke gereja. Yang kedua, waktu diajak temanku ke mall, baru nyampe parkiran motor, dia udah bayar tuh parkirnya begitu masuk pintu mall, lihat barang dipajang disana mulai pusing berkunang-kunang, keringet dingin, mual lagi aduhhhh….. ayo pulang aja deh, ajakku. Jadi temenku kalau ngajak aku pergi pasti bete, mendingan ga usah ngajak susan deh kayak anak kecil merepotkan. Jadinya saya ga punya temen lagi d dunia nyata . pada bosen kali hiks..hiks….
Nah pertanyaannya gimana cara saya untuk berani? Awalnya memang takut, tapi kemudian belajar berani dengan ditemani dulu. Ya, dikawal gitu kalo kemana mana nih aku kalo mau keluar ngajak ayahku, tak boncengin naik sepeda . Tiap hari dilatih begitu, kadang ayahku tu capek ga mau nganterin, ya mau ga mau harus berani sendiri deh, latihan dari jarak deket dulu dan aku selalu menganggap dan berpikir ..”Hm tenang ada ayah di boncenganku. (padahal ga ada!) hiks hiks.. itu cara mensugesti diri sendiri  hehe…
Tapi syaratnya untuk latihan ini kalo udah berasa sembuh lo ya, kalo masih berasa sensasi macam-macam ya jangan dulu deh. Aku butuh waktu 3 tahun buat belajar berani. Meskipun sampe sekarang belum berani keluar kota sendiri kayak dulu ya, tapi mendingan lah udah berani naik sepeda sendiri asal makan dulu. Aku ni penuh keterbatasan, aku cuma kuat diluar rumah 2-3 jam setelah makan. Hiks..berasa kayak batere lowbat ya? Haha… tapi aku bersyukur walaupun cuma kuat beberapa jam diluar asal ga muntah-muntah lagi kayak dulu ya diterima sajalah. Masalahnya kalau keluar kota aku belum bisa makan di warung sembarangan gitu, karena meski sudah sembuh masih jaga makan. Kalau memang harus keluar lebih dari 3 jam seperti waktu mengantar ayah check up ke rumah sakit kan antrinya lama banget tuh, dari jam 9 pagi bisa sampe jam 2 siang,  biasanya aku bawa bekal sendiri dari rumah entah itu air putih setengah liter atau bawa nasi atau bawa pisang raja.. tiap hari makan pisang raja udah kayak si monky aja hehe.. monyet imut. Hihi…
Hm kadang iri juga lihat foto teman-temanku bisa keluar kota, piknik, bahkan keluar negeri… Hm kayak apa ya Pulau Jeju di Korea itu, kayak apa ya bunga sakura? Bandara Narita? Nonton TV aja kali. Oh duniaku sungguh terbatas. Beruntung punya teman dumay, meski dirumah terus tapi teman dumayku banyak banget loh.. jadi aku terhibur, bisa dibilang jumlah temen dumayku lebih banyak daripada teman dunia nyata. Hahaha…. :D
Yah, gitu cara mengatasinya jadi intinya syarat utama harus sembuh dulu. Siapapun kalau lagi sakit dan masih merasa sakit pasti malas ya mau kemana-mana, nah sekarang kalau udah merasa sembuh coba dilatih, bawa teman dulu nanti pelan-pelan sendirian pasti berani karena sumber semuanya itu dari pikiran kog. Percaya deh, kalau pikiran kita PD (percaya diri) pasti berani. “Oh aku sehat, aku kuat, aku berani, tidak akan terjadi sesuatu yang akan menimpaku kog. Ada Tuhan yang akan menolongku. Yakin aja pasti berani.” Ok guys? Hidup ini indah so nikmatilah :)

4 komentar:

  1. Yessss hidup ini memang sangat indah.... :)

    Tetap semangat ya mba Susan!

    BalasHapus
  2. terima kasih mbaj Nindya..betul sangat indah:)

    BalasHapus
  3. kapan2 pingin bisa ketemu dirimu yang asli :) semoga badan ini bisa kuat dan tahan lama di luar rumah, mau bawa bekal banyak biar nda kyk hp bisa drop batrenya. semangat ya mbak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh ya? i hope so..tapi aku yakin kok del, km kan sakitnya masih tahap biasa. ga separah aku. kalau aku bisa pulih pasti km juga lebih bs cepet sembuhnya daripada aku.

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...