Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Latihan Makan Mantan Penderita Bile Refluks

Agustinadian Susanti | Sabtu, Maret 22, 2014 | |
   Apa yang akan anda lakukan jika dokter tidak memberikan pantangan makan apapun tapi tubuh anda yang menolak makanan itu. Kata dokter makan aja yang bisa dimakan, tapi lambungnya bilang, ga boleh, aku ga mau ntar kalau kamu bandel tak muntahin lagi lho. stres gak? Mau ga mau harus inget-inget kira kira makanan apa aja yang ga bisa diterima lambung saya ya itu dihindari sementara daripada muntah. Kalau aku udah muntah beda sama orang lain, muntahnya ga brenti-brenti kecampur stres soalnya. Jadi untuk nyoba makan sesuatu yang ga biasanya itu musti berdoa sungguh-sungguh. Sampe segitunya sih? 

    Aku inget betul waktu di kosan, abis makan muntah. Abis muntah makan lagi eh muntah lagi. Saking parnonya aku makan bubur nasi + abon. Sampe 3 bulan makan bubur abon mulu. Temen kosku sampe blenger lihatnya. Yang lihat aja blenger apalagi yang makan? Terus temenku ini bilang, apa seumur hidup aku mau makan bubur abon? Akhirnya aku nyoba makan soto yang lewat di depan kosan. Berdoanya sungguh sungguh, aku makan sambil agak parno kalau muntah. Setelah setengah jam kemudian, ketika ga ada reaksi negatif langsung besoknya nyoba makan lagi. Itulah sekelumit perjuangan saya latihan makan.

    Dokter bilang makan tiap 3 jam sekali sedikit-sedikit tapi sering. Sedangkan di tempat kerja ga bisa disambi makan. Resign deh jadinya. Mending kalau bosnya pengertian dan temen-temennya juga. Yang ga tau dikira ini orang kerja kok makan mulu dari tadi. Itulah sebabnya saya kerja di rumah. lebih bebas, bebas kerja sambil makan, ga ada yang nglarang dan ga nyiksa lambung.
   
    Menurutku sakit gangguan pencernaan dengan jadwal makan tiap 3 jam sekali itu malah bikin stress, kenapa? Karena biasanya orang yang sehat bebas mau makan kapan aja dan ga perlu di jam-in kalau mau makan. Bete banget deh kalau tiap 3 jam sekali musti makan, rasanya hidup cuma buat makan aja. Ganggu aktivitas banget. Kok malah jadi beban gini ya? 

     Paling berasa tuh waktu ngekos. Lagi pengen enak-enakan tidur atau bermalas malasan eh perutnya demo. (ayo bangun bangun, laper nih…krucuk krucuk krucuk !!!!) Mau gak mau musti bangun dan cari makan. Ya kalau tempat jual makannya deket~cuma lima langkah~ lha kalau tempatnya jauh? Udah kelaperan akut mau keluar kos malas, tau tau lemes di jalan belum nyampe ke warung makannya udah pingsan duluan. Parah banget ya? Mungkin hal ini cuma terjadi ama saya. Atau ada juga yang seperti ini? Aku rasa kalian lebih kuat daripada saya hehe. So, penting banget prepare makanan di kos an. 

    Sejak aku kena gangguan pencernaan, malah jadi lebih rajin masak sendiri atau nyediain cemilan sebelum lapar. Dulu waktu masih parah-parahnya kena agoraphobia mau ikutan acara kumpul-kumpul ada prasmanan ga bisa menikmati. Itu bikin aku jadi lebih suka stay at home. Yang ga tau dikiranya saya sombong, ga punya rasa empati, padahal aku cuma ga pengen jadi beban dengan pingsan di tempat kumpulan, bukan pingsannya sih malesnya jadi tontonan. Duh kok aku jadi kepikiran negative gitu ya? 

    Tapi dibalik penyakit ini ada hikmah yang aku ambil. Aku jadi lebih perhatian dengan kesehatanku dan selektif milih makan-makanan yang sehat . Selain itu aku jadi belajar masak sendiri dengan bumbu yang bisa diterima sama pencernaanku. Agak susah juga kalau ngikutin resep-resep masakan, jadinya ga komplit. Misalnya aneka makanan berlemak, jahe, margarine, terasi, aneka saus (tomat, tiram,dll), kalau mau bikin kue juga susah, hadeh.. pokoknya ga enak banget deh makan kalau cuma tertentu aja dan banyak pantangannya. Padahal yang enak tu biasanya yang berlemak? Orang stres akut pencernaanya ikut stres emang ga bisa makan enak ya kayak gini ini ... curcol

    Makanya waktu aku masak, apapun masakannya kata bapakku rasanya sama aja. Misal masak soto rasa sop, ancur banget kan? Kalau aku masak bumbunya emang itu itu aja, ga jauh dari merica, bawang merah, bawang putih, gula, ama garam. Nah lo bikin masakan apa coba bumbunya cuma itu doank? Agak tersiksa eh bukan agak lagi tapi tersiksa banget kalau punya mood bosenan. Pasti ga mau makan, atau cari makan di luar. Kalau aku bosen? Alamat ga bisa makan deh. 

    Tapi pelan-pelan aku nyoba pake bumbu yang lain dan sayur yang lain. Kalau dulu cuma berani makan sayur bayam ama wortel. Kemarin nyoba makan sawi, tauge, kembang kol, broccoli, sawi putih, wah lumayan ada kemajuan. Terus kemarinnya lagi adalah hari yang sangat istimewa buatku karena kemarin adalah pertama kalinya aku nyoba makan mie ayam diluar bareng bapakku. 

    Wah, rasanya beda banget dan seneng bisa makan diluar. Kelak mau nyoba makan yang lain juga. Semoga suatu saat pencernaanku kembali normal kasian juga ntar anakku kalau ibunya ga bisa makan beraneka macam makanana, apalagi yang jadi calon suamiku heheh… apa aku cari suami chef aja ya hahaha (chef junaaa…. Ngarep.com)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Categories

Komentar

Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...