Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Teman Dumay yang bikin Ilfeel

Agustinadian Susanti | Sabtu, Maret 15, 2014 |
    Berkutat dengan dunia perfacebookan setiap hari membuat saya jadi mengenal banyak orang dengan berbagai macam karakter tentunya. Jujur teman facebook saya yang tercatat sampai detik ini ada 1494 orang itu tidak semuanya saya kenal dan pernah dijumpai di dunia nyata. Entah itu teman kenalan dari sekolah TK sampai SMU atau mantan teman kantor dulu, atau teman dari grup GIHM, teman ngeblog/ nulis atau kenalan asal add aja gara-gara bisnis online. Random add aja.:D 

   
credit
Entah saya yang add duluan atau di add duluan yang pasti bisa sampe ribuan gitu yak? Jadi bisa dikatakan kalau semua teman saya di facebook itu pada online semua pasti baca apapun status yang saya tulis. Di wall fb kan ada tulisan “Apa yang anda pikirkan?” Jadi, apapun yang kita tulis bisa menimbulkan pro dan kontra bagi pembacanya.

    Saya pernah melakukan percobaan, "Coba ah saya tulis dua status, yang satu status galau alias ngeluh dan yang satu status keren alias yang positif."

    Yang banyak dikomentari dan dilike pasti yang positif, kenapa? Karena orang pasti ilfeel baca status orang lain yang isinya cuma ngeluh atau maki-maki atau nyindir alus teman yang lain di facebook. 

    Sangat disayangkan kalau orang yang tidak tahu menahu masalah kita jadi ikut terprovokasi dengan status yang kita buat, yang mungkin itu cuma pelampiasan emosi sesaat saja. 

   Saya sendiri punya 2 akun facebook. Satunya yang beneran satunya bohongan. Yang beneran saya pake bisnis, berjejaring yang bener, yang satunya saya pakai untuk nulis status galau dan kesal. Tapi tidak saya setting bisa dibaca public alias hanya untuk saya sendiri dan disana saya tidak mengadd orang ataupun di add orang. Jadi benar-benar saya pakai untuk melampiaskan rasa aja tanpa seorang pun yang perlu tahu. 

   Tapi ada beberapa orang yang dengan sengaja menyindir orang lain lewat status facebooknya. Dan kayaknya bangga banget kalau bisa mencari banyak dukungan demi pembenaran dirinya sendiri. Memang sih pada dasarnya orang itu pengennya didukung. Ga cuma caleg aja yang minta dukungan, bahkan kita sendiri juga pasti suka didukung. (ups malah bahas politik :D) 

   Sehubungan dengan teman yang bikin ilfeel ini, saya ingin menguraikan hal-hal apa saja yang dilakukan oleh orang yang bisa membuat orang lain terutama saya jadi ilfeel: 
  1. Nulis status marah-marah. Ngeluh mulu kadang juga makian
  2. Nulis status yang nyindir halus dan membuat orang lain kepo sehingga memicu perdebatan
  3. Membawa masalah keluarga/ rumah tangganya ke media sosial
  4. Nulis status kekanakan, bentar bentar happy bentar bentar ngambek dan ditulis semua seakan semua orang harus tahu dan mengerti dia "Hey world, aku lagi happy nih, Hey world aku lagi bête nih." Itu ga penting banget buat orang lain. Karena masalah orang lain juga banyak, jangan dikira cuma kamu yang punya masalah bro…
  5. Add teman dengan modus-modus meminta dukungan secara to the point (ya elah belum 5 menit diaprove udah minta like) ini ga sopan. Biasanya orang model begini datang kalau butuh aja, ntar kalau ga butuh lagi km ditendang/ dicuekin. Ini teman model "lu harus ngerti gue, masalah lu tanggung ae sendiri" Ya tipe tipe egois lah
  6. Status di kronologi facebooknya yang isinya bicara kotor (kebun binatang pindah ke facebook semua)
  7. Status yang isinya foto-foto tabu
  8. Mention nama teman di wall untuk dirasani. Wah itu paling betein. Kalau ada masalah mbok ya langsung aja ngomong ke orangnya langsung lewat inbox. Tak perlu diumbar di media sosial sampai semua orang tahu. Kita harus bisa menempatkan diri. Intinya menggunakan media sosial itu harus bijak. Kalau sedikit-sedikit nyetatus, dan itu dipublish di public wah itu akan memperburuk citra anda sendiri. Yakin deh, bukannya kasihan tapi malah orang ga akan respek pada anda lagi karena anda adalah pengeluh yang tidak mau berubah
  9. Yang kalau tanya ke saya pun sebaiknya lewat inbox, jangan di wall gitu ya, please deh.. saya masih pemula belajar ngeblog kalau salah ngomong kan jadi malu sama yang pakar. Biasanya kalau ada yang mention nama saya di wall tanya tutorial ga akan saya jawab kecuali lewat inbox dan itupun kalau saya bisa jawab dan tahu jawabannya.
  10. Yang minta solusi padahal sudah punya solusi sendiri. Tanya apa ngetes? :( 
  11. Yang terakhir, tambahan dari pembaca blog ni hihi:  kalau  ada temen di fb yang ngetag foto-foto jualannya sampe berkali-kali tanpa permisi. 
    Btw, saya geli plus agak bête juga, pas buka twitter ada orang yang nggak saya kenal sebelumnya, tiba-tiba dia mention saya terus bilang gini: "Sis, tolong ya like aku lagi ikutan lomba nih, aku doain deh moga bisnismu lancar."
    Kasih like gampang sih, tinggal klik aja, tapi kalau modelnya to the point kayak gini aku jadi mikir lagi buat kasih like. Selektif memilih teman itu perlu biar kamu tidak dikhianati suatu hari kelak.

12 komentar:

  1. Semoga saya gak termasuk diantara yang bikin ilfeel itu ya. huehehehe

    BalasHapus
  2. yg nomor 8 emang bikin ilfill bgt, gx seharusnya kaya gt ya sob

    BalasHapus
  3. Hihi.. tambahin aku mba,..aku males kalo ada temen di fb yang ngetag foto2 jualannya sampe berkali2 tanpa permisi -_- ini bikin agak illfeel.. ya kalo emang kenal dekat sih rapopo, nah kalo ga kenal ujug2 nyepam kan malesin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh good idea :D makasi tambahannya mbak tar kuedit hiihi

      Hapus
  4. Mbak susaaaann, saya juga masih (sering) ngeluh Mbak. Hihihi...
    Tolong diingatkan ya, Mbak.
    Tapi akhir-akhir ini sudah sangat jarang nongol di facebook kalau bukan untuk update postingan Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, ngeluh itu aslinya gapapa asal ngeluhnya di tempat yang tepat. sama Tuhan misalnya lwt doa. :D

      Hapus
  5. Diantara Fb temen2 saya yg lain, saya paling dikit temennya, cuma ratusan. Soalnya saya paling pelit approve orang (apalagi yg ga kenal sama sekali, langsung ignore :p). Biasanya cuma approve temen2 yg pernah ketemu langsung sama saya, itupun yg deket dan biasanya punya kontak2 pribadi selain di fb (pin, line, dll). Kalau pernah ketemu tapi ada kesan gak enak, saya abaikan aja biasanya. Hasilnya, timeline saya gak terlalu banyak 'sampah'nya hehe...Ada sih yang demen ngeluh, tapi satu dua saja dan saya kenal baik orangnya, akhirnya memaklumi karena tahu sifat baik dia lebih banyak dari kekurangannya yg demen ngeluh di sosmed itu, jadi gak masalah... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya itu lebih aman ya mbak Momzhak :D

      Hapus
  6. saya tipe apa ya mak ? hahaha....klu sya biasanya klu ga suka dgn status2 teman2 di fb yg spt mak uraikan itu akan sya hilangkan dr kabar berita.jd meski tetap berteman tp status2 dia ga akan tampil di dinding saya. ada teman dan malah sahabat yg sy perlakukan spt itu.soalnya status2nya ntaris setiap hari selalu mengusik org, ngata2in org, nuduh2 org ..pokoke membuat org terprovokasi gitu deh...lama2 kita jg bete dan eneq...klu sesekali bolehlah ya mak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tipe 21 kali hahaha... (kayak type perumahan) :D ya mak, mendingan dikunci aja wallnya mak. boleh kalau sesekali. atau disetting hanya saya aja jangan dipublik :)

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Categories

Komentar

Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...