Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Menu Makan Saya Waktu Sakit

Agustinadian Susanti | Rabu, Juni 05, 2013 |
Kayaknya masalah makan dari dulu adalah masalah yang menduduki peringkat teratas sepanjang sejarah perjalanan kehidupan saya, hahaha…#lebay.com. Bagaimana tidak? Dulu waktu masih sehat walafiat/ sebelum kena maag ringan sampai akhirnya maag akut, mau makan dimana aja “It’s OK” mau makan apa saja “monggo (y)”  tapi gara-gara penyakit yang satu ini hidup saya jadi tersiksa dan penuh dengan keterbatasan. Emang sih kalau dipikir pikir salah saya juga. Sifat dasar manusia adalah kalau ga makan enak ga mau, ya atau ya? Hihi… ya dong selagi masih hidup dinikmati aja yang enak-enak karena hidup cuma sekali, tapi jika kita cuma mikirin enaknya aja kita akan merugi, karena yang enak pun kalau berlebihan ada efek sampingnya. Contoh nya ya saya ini. Saya dulu penggemar berat mie instan, hampir tiap hari makan mie instan yang jumbo + nasi putih…weleh... Payah banget L Sekarang baru nyesel padahal dulu sebenarnya sudah ada warning dari Tuhan lewat ibu penjual mie nya, tiap aku beli selalu diingatkan, tiap hari kog makan mie? Aku jawab “habis enak sih bu.” Sekarang baru tau akibatnya. Oh menyesal kemudian tak ada gunanya.

Sampai umur 16 th, segala kenikmatan makan distop total aku harus bayar harga atas pilihanku yang salah dalam menentukan menu makan. Awalnya maag ringan, gampang kena typus, trakir muntah darah. Ngeri kalau inget jaman itu. Sejak itu aku kapok banget ga mau makan mie instant lagi. Memang sih efeknya enggak langsung tapi bertahun-tahun kemudian baru dirasa.

Sejak aku bermasalah dengan pencernaanku, makan jadi milih-milih, bukan milih karena pengen makan enak, tapi milih yang ga berbahaya buat lambungku. Kalau salah makan bisa muntah terutama kalau makan roti, biscuit, ikan laut, coklat, kacang, keju, tempe, tahu, aneka makanan yang dimasak dengan santan, dan susu. Dan kalau udah muntah ga mau berhenti sampai kadang sempat dehidrasi. Kalau dilihat menu makanan yang tidak bisa aku makan justru yang enak-enak kan? Makanan berlemak memang enak. Tanda pertama saat tubuhku menolak makanan itu diawali dengan mual dan perih di bagian perut kanan kalau udah gitu pusing lalu muntah. Jadi daripada aku muntah lebih baik menjaga, istilah jawanya tirakat dulu lah.
Waktu masih parah-parahnya dulu tiap hari aku makan serba rebus, tanpa minyak, menghindari aneka macam gorengan sampai lima bulan makan kayak gitu, bosen plus blenger. Makan sama sayur bayam, sop (isi kentang dan wortel) lauknya telur rebus. Kalau pas bosen ga makan nasi, tapi makan quaker oat, buah pisang raja sama minum susu bubuk kedelai MDL-525 dan tiap 3 jam sekali musti makan. Hidup rasanya kok Cuma makan melulu ya? Udah kayak batere lowbat nih.

Tapi segala sesuatu ada hikmahnya, kalau saya ga pernah sakit kayak gini, saya pasti ga mau belajar masak sendiri, kalau saya ga sakit, saya ga akan perhatikan makan saya, kalau saya ga sakit, saya ga akan tau rasanya sakit dan bisa berbagi dengan orang-orang seperti saya, dan kalau saya ga sakit saya ga akan pernah kenal yang namanya blog dan dunia tulis menulis karena dari saya sakit dan gabung di grup yang sama dengan orang-orang yang berkasus sama saya jadi kenal dengan seseorang yang akhirnya membawa saya masuk ke grup ibu ibu doyan nulis. Meski saya belum ibu-ibu ya hehe…*catet*

Kalau ditarik benang merah, selain saya terlalu over mie instant, gaya hidup saya salah kaprah. Saya suka makan ga ada 2 jam ngantuk terus tiduran, itu bisa bikin refluks (berbaliknya asam lambung dari perut ke kerongkongan), bantal saya harus ditumpuk 2 biar ga refluks, saya dulu suka tidur di sentor kipas angin karena kos kosan saya dulu panas banget, saya juga penggemar biscuit coklat mungkin over juga nih, dan satu lagi saya terlalu banyak menekan diri saya/ perfeksionis sehingga saya merasa hidup ini diatur waktu, harus bangun jam segini, jam segini musti makan, sampe di alarm, paranoid banget kalo kelaperan, lama-lama jadi depresi.

Saya pernah ke psikiater dan diberi obat penenang. Sekarang kapok dah ga mau lagi minum obat begituan, yang penting banyak berdoa itu penenang paling ampuh daripada obat penenang dosis tinggi manapun yang pasti tanpa efek samping. Kunci utama dari semua ini adalah hati, pikiran, lifestyle, dan pola makan yang bener. Kadang gemes juga kalau lihat ada orang sakit tapi ga mau jaga makan, baru sembuh sebentar eh dilanggar deh pantangannya, nyoba dikit gapapa, nyoba lagi emang manusia kalau ga makan enak ga mau tapi ga lihat kondisi nya bisa terima atau tidak, kalau udah kumat susah lagi ngobatinnya. Cape deh… hehe dan kini setelah saya mengalami semua itu saya bisa bilang, betapa berharganya harga sebuah kesehatan. Mulai sekarang saya benar-benar memperhatikan menu makan saya dan konsumsi buah setiap hari serta rajin berolahraga, karena olahraga dapat memperkuat klep kerongkongan.


Ini sekedar sharing buat yang pernah mengalami kasus serupa dan mau berbagi tips silakan komentar dibawah ini.  

2 komentar:

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...