Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

BNI Simponi Peduli Masa Depan Anda

Agustinadian Susanti | Selasa, Mei 13, 2014 | | | |
   Saya termasuk tipe orang yang suka dengan perencanaan, segala sesuatu saya pikirkan dan pertimbangkan dengan matang, termasuk untuk masa depan saya. Selagi masih muda dan sehat, saya memang masih kuat bekerja, jadi mungkin saya tidak terlalu khawatir karena masih punya uang, tetapi bagaimana jika saya sudah tua nanti? Saya sempat galau juga mikir masa depan. 

   Dulu, ayah saya selalu ingin anak-anaknya jadi PNS supaya masa depannya terjamin, karena waktu itu di dalam mindset beliau, hanya PNS yang bisa mendapatkan pensiun. Sehingga, setiap ada lowongan CPNS, saya selalu mencoba ikut mendaftar tes CPNS. Dari mulai mengurus kartu kuning dan Surat Keterangan Berkelakuan Baik (SKKB) dari Polsek sebagai syarat ikut tes CPNS saya lakoni. 

Karena berulangkali gagal tes, saya jadi mikir: 
ilustrasi pribadi

   
   Kegalauan saya terobati setelah saya mendengar tentang BNI Simponi dari ayah saya yang kebetulan waktu itu sedang mengurus pengajuan dana pensiun kolektif untuk para karyawan yayasan tempat beliau bekerja. 

   Karena saya juga bukan karyawan, saya tidak terlalu tanggap kalau ternyata BNI Simponi ini bisa diikuti secara mandiri juga, jadi gak harus menjadi karyawan kantoran. Saya baru tahunya setelah ada info lomba blog tentang BNI Simponi 

   BNI Simponi adalah layanan program pensiun yang diselenggarakan oleh Dana Pensiun Lembaga Keuangan Bank Negara Indonesia (DPLK BNI). Dimana BNI Simponi ini bisa diikuti oleh siapapun, dari segala macam profesi baik pegawai negeri, swasta, BUMN/BUMD, buruh, petani, dokter, mahasiswa pengusaha bahkan penulis seperti saya yang ingin mendapat pensiun, juga bisa mendaftar menjadi peserta BNI Simponi. Yang penting usia kita antara17-70 tahun. 

                                                               sumber :  youtube
   
   Meskipun penghasilan kita terbatas, tetapi cukup dengan iuran minimal Rp.50.000,- per bulannya kita bisa mendapatkan pengembangan/ bunga dan setelah memasuki usia pensiun (minimal 45 tahun) kita bisa mendapat pensiun bulanan seumur hidup yang dapat diteruskan pada ahli waris kita (janda/duda dan sampai dengan anak yang terkecil dengan ketentuan belum berumur 25 tahun/belum menikah/belum bekerja). 

   “Wah, rupanya ini jawaban dari kegalauan saya selama ini.” Saya pun meminta pertimbangan ayah saya untuk ikut mendaftar sebagai nasabah BNI Simponi. Tentu saja ayah saya sangat mendukung, karena beliau sudah lebih tahu dulu tentang BNI Simponi ini. 

   Saya pun jadi semangat, dan hari ini saya pergi ke kantor cabang BNI di kota saya. Setelah mengambil nomor antrian Customer Service saya menunggu panggilan. “Antrian nomor 010 silakan menuju counter B.”

   “Wah itu kan nomor antrian saya,” saya pun menuju ke Customer Service dan mengutarakan maksud kedatangan saya untuk mendaftarkan diri menjadi peserta BNI Simponi. Kemudian, Customer Service-nya menjelaskan tentang syarat dan ketentuannya. 

   Syarat untuk mendaftar BNI Simponi ternyata cukup simple. Saya hanya perlu membawa KTP asli, membayar setoran awal minimal Rp.250.000,- dan Rp.6.000,- untuk biaya materai. Setelah itu saya diminta mengisi formulir berangkap 3 ini : 
 
Untuk lebih jelasnya klik gambar diatas

   Dimana lembar 1 untuk Unit DPLK, lembar 2 untuk peserta, dan lembar 3 untuk File Cabang. 

   Di dalam formulir aplikasi pembukaan BNI Simponi tersebut ada pilihan : "ada NPWP atau tidak". Karena saya sudah memiliki NPWP jadi saya lingkari tulisan “ADA.” 

   Menurut info dari Customer Service yang melayani saya,  jika kita mempunyai NPWP akan lebih menguntungkan daripada yang tidak, karena jika kita tidak mempunyai NPWP maka pajak penghasilan yang dikenakan akan lebih tinggi (sekitar 20%) daripada yang punya NPWP. 

Dari berbagai pilihan paket investasi yang ditawarkan, diantaranya : 
  • Paket 1 : 75% (Deposito dan Pasar Uang); 25% (Obligasi)  
  • Paket 4 : 65% (Deposito dan Pasar Uang); 35% (Obligasi)  
  • Paket 6 : 50% (Deposito dan Pasar Uang); 50% (Obligasi)
  • Paket 10 : 100% (Deposito dan Pasar Uang)
  • Paket 11 : 70% (Deposito dan Pasar Uang); 30% (Obligasi dan/atau Saham)
  • Paket 13 : 100% (Deposito Syariah, Pasar Uang Syariah, dan/atau Obligasi Syariah) 
   saya memilih paket 6 sebagai pilihan paket investasi yang paling aman dan stabil, sedangkan untuk pilihan paket lainnya itu mengandung prinsip high risk high return, dalam hal ini pasar uang dan saham (reksadana) adalah salah satu instrument investasi yang memiliki risiko tinggi namun juga menjanjikan peluang imbal balik investasi yang lebih menggiurkan. 
   Saya juga diminta mengisi data pihak yang saya tunjuk sebagai ahli waris saya, dalam hal ini adik saya. Di kolom prinsip mengenai nasabah, ada isian tujuan penggunaan dana, saya mengisinya dengan investasi. Terakhir saya membubuhkan tanda tangan dan nama jelas pemohon yang kemudian distempel oleh Customer Service Bank. Saya pun diberi lembar kedua (untuk peserta) sebagai bukti pendaftaran pembukaan BNI Simponi dan menandatangi buku kepemilikan BNI Simponi. 
 
dokumentasi pribadi



   Setelah itu saya ke kasir untuk membayar uang setoran awal dan biaya materai tadi. Saya mendapat buku BNI Simponi, dimana buku ini harus diupdate/ dicetak minimal 2 bulan sekali. Apabila saldo akhir tidak mencukupi dari pembebanan biaya yang berlaku, maka rekening akan tertutup secara otomatis, dan total dana akhir peserta yang diterima akan dikenakan pajak sesuai ketentuan yang berlaku. 
 
dokumentasi pribadi

Dan, horeee.... \:D/ akhirnya saya telah resmi menjadi peserta BNI Simponi. Hmm, lebih tenang dan  ga galau-galau lagi deh, soal masa depan  karena bisa dapat pensiun :D
dokumentasi pribadi

MANFAAT PENSIUN
   BNI Simponi memberikan manfaat pensiun dalam 4 kategori, yaitu : 
  1. Pensiun Normal, yang diberikan pada saat peserta mencapai usia pensiun sesuai dengan usia yang ditetapkan peserta di awal masa kepesertaan. (minimal usia 45 tahun).
  2. Pensiun Dipercepat, diberikan kepada peserta yang minimal berusia 10 tahun sebelum usia pensiun normal dan berhenti dari kepesertaan. 
  3. Pensiun Cacat, dibayarkan kepada peserta yang mengalami cacat tetap sehingga tidak bisa melanjutkan iurannya 
  4. Pensiun Meninggal Dunia, diberikan bila peserta meninggal sebelum usia pensiun normal yang mana pensiunnya akan dibayarkan kepada ahli waris yang ditunjuk. Oleh sebab itu nanti saat akan mengisi formulir kita perlu memilih siapa yang akan jadi ahli waris kita nantinya. 
  
  Selama menjadi peserta BNI, kita bebas membayar iuran, kalau bisa sih rutin setiap bulan ya, baik itu jumlah maupun frekuensi iuran, maksudnya disini yaitu kalau misalnya kita mengiur Rp. 100.000 perbulan ya Rp.100.000 terus, jangan berubah-ubah. 

   Kita bisa menambah jumlah iuran tetapi tidak boleh mengurangi jumlah iurannya. Misalnya nih, bulan ini setor Rp. 100.000,- terus bulan depannya kok malah setor Rp. 50.000,-? Eits, no no no.. tidak bisa begitu ya! :D Untuk menambah jumlah iuran kita bisa langsung menghubungi Customer Service BNI. 
   Untuk masalah frekuensi setiap bulan sebaiknya konsisten dalam mengiur, kadang ada yang malas mengantri ke bank sampai lupa mengiur. Nah untuk hal ini ada solusinya lho. Jika kita punya rekening BNI Taplus, maka kita bisa membayar iuran melalui autodebet yang bisa dilakukan melalui internet banking, jadi tidak perlu mengantri di bank. Kalau memang kita ga punya rekening BNI taplus ya musti ngalahi antri deh. Nah, jika kita ingin melakukan pembayaran iuran melalui autodebet, silakan menghubungi Customer Service cabang BNI di kota masing-masing, ya..

SIMULASI PENGEMBANGAN DANA 
Biaya administrasinya Rp.18.000/ thn atau Rp.1500 /bln. Biaya Pengelolaan Dana 0.85%/ thn Asumsi tingkat bunga 7% pa (dapat berubah sewaktu-waktu).
Jika kita ingin menghitung kisaran simulasi pengembangan dana milik kita, silakan klik gambar dibawah ini dan masukkan data yang diminta. 
   Setelah 2 tahun masa kepesertaan, dana bisa ditarik (kecuali dana pengembangan baru bisa ditarik setelah masa pensiun normal) yang mana besarnya maksimal 10 % dari total iuran maksimal 4 kali, dan jarak pengambilan minimal 1 bulan.
   Biasanya 3 bulan sebelum usia pensiun normal, pihak BNI Simponi akan menghubungi nasabah untuk menyampaikan informasi bahwa nasabah akan pensiun normal. Nasabah diberikan keleluasaan untuk memilih bentuk anuitas dan perusahaan asuransi mana saja. 
    Jika kita ingin mengambil saldo seluruhnya, paling cepat 10 tahun sebelum usia pensiun normal (Pensiun Dipercepat) dengan membuat surat pernyataan berhenti mengiur dengan menyebutkan alasannya. 
Untuk pencairan dana, syaratnya sebagai berikut : 


PAJAK PENARIKAN SALDO IURAN (UU RI No.36 Tahun 2008 tentang PPh Pasal 17 ) 
Jumlah Dana & Tarif pajak
  •  s/d Rp 50 juta : 5%  
  • >Rp 50 juta s/d Rp 250 juta : 15%  
  • > Rp 250 juta s/d 500 juta : 25% 
  • > Rp 500 juta : 30% 

KLAIM PENUTUPAN SIMPONI (PP No. 68 Tahun 2009)
   Jumlah dana s/d 50 juta dikenakan tarif pajak sebesar 0%, sedangkan untuk dana lebih dari Rp 50 juta dikenakan tarif pajak 5 % .
IURAN dan MANFAAT PENSIUN 
   Setelah memasuki masa pensiun, apabila total dana peserta peserta kurang dari Rp. 500 juta, maka peserta dapat mengambil sekaligus dananya sesuai ketentuan yang berlaku. 
   Jika total dananya lebih dari Rp. 500 juta, maka diharuskan untuk memilih / menentukan perusahaan asuransi yang memiliki program anuitas pensiun, dimana Perusahaan Asuransi yang menyediakan anuitas misalnya Jiwasraya, Bumiputera, BNI Life, dan Bringin Life. 
   Dengan membeli anuitas pada Perusahaan Asuransi Jiwa, maka kita bisa mendapatkan pensiun seperti pegawai negeri yang mana diberikan kepada peserta sampai meninggal dunia, janda / dudanya sampai meninggal dunia dan anaknya sampai dengan usia 25 tahun
   BNI Simponi peduli pada masa depan kita dengan memberikan kesempatan investasi paling optimal, saat penghasilan bulanan terbatas. So, tunggu apa lagi? Daftarkan dirimu sekarang dan dapatkan manfaatnya demi masa depan. 
Sumber referensi : http://bit.ly/BNI_Simponi 

60 komentar:

  1. mmepersiapkan pensiun sejak dini penting banget mba..palagi kl tabungan pensiunnya sekaligus asuransi : nyaman dan aman.

    BalasHapus
  2. Ada banyak produk investasi yang bagus, tapi yang paling sulit itu mendisiplinkan diri (kisah nyata hahaha) untuk konsisten kecuali mempunyai penghasilan yang rutin dan sedikit pemaksaan, tapi membangun kesadaran untuk mulai berinvestasi sejak dini merupakan poin plus lho san. Btw...sukses ya. Salam dari Tangerang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. oya? iya bener saya jadi ingin mencoba investasi juga hehe makasi mbak Elisa :D

      Hapus
  3. pengen punya dana pensiun juga nih meski bukan pegawai, tak pelajari dulu mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mak Rahmi... lumayan lho buat masa depan.. sama aja kayak nabung cm lebih menguntungkan pake ini mak.. trust me it works deh mak hihi

      Hapus
  4. pensiun......

    asik tuh kayaknya

    BalasHapus
  5. Wah ulasannya super duper lengkap nih Mbak.... jadi penasaran sama BNI Simponi. Gud lak lombanya Mbak ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak Sofia, biar jelas hehe.. makasi ya.. ayo ikutan juga :D

      Hapus
  6. komplit bgt mbk....lbh tenang aja rasanya kl udh nyiapin dana pensiun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak HM Zwan.. memang lebih tenang :D yuk ikutan

      Hapus
  7. kereen, langsung coba...sukses ya mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe yuk mak Rodame... mak belum buat tulisannya ya? :D

      Hapus
  8. Aku pengen dapet pensiuuuuun....
    *melirik BNI Simponi* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. eits.. jangan cuma dilirik doank, yuk nyangkut juga alias daftar yuk...

      Hapus
  9. Sukses lombanya mak ^^
    Masih didraft ini --"

    Tapi iya bener kita emang kudu siapin pensiun dari sekarang... mumpung masih muda :") biar saat tua bisa senang2*halah

    BalasHapus
    Balasan
    1. halah hahaha... muda kaya tua sukacita ya mak hahahaha

      Hapus
  10. program baguuus niiih...yang pasti bakal membantu kita pensiun, better future, termasuk buat aku yang PNS hehehe...sukseees kontesnya maaak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mak indah...beruntung sekali bisa dapat pensiun hihi,,. makasi mak

      Hapus
  11. Wah, mencerahkan :D sukses lombanya :)

    BalasHapus
  12. emang penting banget mbak siapin masa pensiun nanti ^_^

    BalasHapus
  13. waaah menggiurkan sekali ya, mengantisipasi pensiun dengan mengikuti BNI Simponi. Aku punya BNI Taplus, mungkin lebih mudah ya untuk mengikutinya...

    Sukses ya lombanya..keren banget tulisannya, runtut

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah cocok sekali tu mak Astin bisa mengiur dengan autodebet

      Hapus
  14. Ternyata ini to mbak lanjutan status kemarin. Tulisannya lengkap kap. Semoga sukses.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha... masih inget aja nih mak Rizka.. :D ya mak..

      Hapus
  15. jadi dana pensiun skg bukan cuma buat yg kerja aja yahh ka :D
    wah jadi pengen ikutan juga nih..
    pelajari dulu ahh..

    BalasHapus
  16. Wah menarik nih mak, karena saya kerja di swasta kayanya perlu banget. Jadi pengen ikutan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak, perlu banget nih ayo ikutan mak :D

      Hapus
  17. Wow..Mbak Susan..langung beneran bikin BNI Simponi..Mantap...Smg berkah pensiunnya...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe amin, iya mbak kalau ga buat sendiri kurang mantap haha

      Hapus
  18. wah lengkap kap kap..kereen nih mak...tp ikutan kompetisi ini ga hrs buka simponi BNI dulu kan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang ga harus mak, tp saya lihat manfaatnya cukup bagus jadi saya ikutan itung-itung demi masa depan

      Hapus
  19. Lengkap banget. Faktor resikonya apa? Untuk Rupiah, perlu diperhatikan Faktor resiko tergerus oleh inflasi (di Indonesia : 7% per tahun) artinya utk 10 tahun lagi uang kita akan tergerus sebesar 10x 7%....Nilai yang akan didapatkan tidak sesuai dengan harapan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang tidak ada yang bisa menduga, apalagi itu baru perkiraan, saya motivasinya itung-itung nabung aja kok ci. hehe

      Hapus
  20. Mantabs mak, saiya mau ngajak misua buat bikin BNI Simponi. Caranya gampang n setorannya murah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe idem mak, saya juga ngajak adik saya buat ikutan daftar BNI Simponi... (y)

      Hapus
  21. mak susan ulasannya keren n lengkap banget. btw jadi pns tu pensiunannya juga gak gede kok, makanya walopun uda pns aku tetep buka tubangan BNI simponi..buat nambah dana pensiun hehehe)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh ya? mungkin besarnya tergantung jenis tingkat/ golongan PNS nya juga ya mak? hm tapi bagus tu mak buka BNI simponi juga sip sip hehe

      Hapus
  22. kalo mindset udah penuh perencanaan kedepannya jauh lebih enak dalam bertindak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya so pasti itu hehe makasi sudah mampir mak Dini :D

      Hapus
  23. wah BNI ya.. kalo buka BNI Simfoni bisa abis saldo taplusku di auto debet... soalnya tapenas buat Ifa juga autodebet dari taplus hehe.. tapi pengen punya pensiun juga ik.. berarti kudu nggendutin rekening taplus lagi neh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mbak Marita :D digendutin aja hahah.. semoga rejekinya mengalir terus ya Amin

      Hapus
  24. asyiiik,aku juga mau ikut daftar mbak

    BalasHapus
  25. Wah wah..salut sama mak satu ini, rajin plus lengkap nulis tentang BNI Simponinya:)

    BalasHapus
  26. Pengen banget ikut beginian. Selagi orang tua masih bisa kerja, mau ngajarin mereka untuk mempersiapkan dana pensiun, biar ketika pensiun mereka tenang dari hutang.

    Komen balik ya kak di http://wahyuyuwono.wordpress.com/2014/05/03/aku-muda-dan-gak-takut-pensiun/

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayuk skalau begitu... udah kukomen balik ya

      Hapus
  27. Halo Mak Susan nan kreatif, perencanaannya matang benar nih. Dan yang lebih penting, gak cuma rencana,langsung diaplikasikan! All the best! :)

    BalasHapus
  28. wiiihh... ada foto2nya juga, mantep banget ni mak Susan, langsung apply. aq aja yg pns blm nyoba. habis ni langsung ke BNI ah, gak mau ketinggalan jg, demi masa depan pensiun yg cerah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk daftar BNI Simponi :D btw, ini kapan ya pengumumannya ?>

      Hapus
  29. mbak susan, kompetisi ini udah ada yang menang yaa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah mas, tapi kata pemenangnya lama banget dikirim hadiahnya.. ribet urusannya

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Categories

Komentar

Blog Archive

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...