Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Jangan Mau Dikasihani Terus

Moocen Susan | Sabtu, Mei 03, 2014 |
   Sepertinya judulnya bisa menimbulkan pro dan kontra buat yang membaca ya? Hahaha.. bukan apa apa sih, cuma mau share pengalamanku aja. Betapa ga enaknya dikasihani terus sama orang lain. 

   Aku punya temen yang buka salon. Kami berteman dari kecil dan setelah dewasa dia melanjutkan kursus potong rambut. Setiap aku potong di salonnya selalu dikasih harga persahabatan alias murmer. Sekali dua kali si enak kayaknya ya aku bisa dapat diskon. Tapi emang beda sih, serasa ga normal aja perlakuannya. 

   Misalnya, kalau orang lain datang ke sana dengan harga wajar, pasti dikeramasi, sedangkan kalau aku yang datang, langsung dia bilang gini, “Ga usah dikeramasi ya, San. Langsung aja disemproti pake air. Yang penting basah aja.” 

   Padahal jujur dalam hatiku, kalau cuma buat potong rambut,  aku tuh masih sanggup bayar dengan harga wajar, tapi dia udah underestimated gitu sama aku. Udah gitu langsung aja dia pangkas rambutku tanpa tanya dulu pengen dipotong model apa. Padahal banyak banget model-model rambut yang Korean style gitu yang aku suka. Eh ga taunya nyampe disana tetep aja aku dipotong model Dora (ngebob gitu). Kalau dipotong model begini rasanya kayak anak-anak deh.
 
credit
   Wah parah nih, kalau kayak gini apa enaknya dikasihani coba. diskon si diskon, tapi kalau modelnya Dora hwaaa... kagak mauuu...

   Penting banget ya buat berkata jujur (ga usah sungkanan ntar rempong sendiri)  supanya kita ga diperlakukan semena-mena sama orang lain. Di lain waktu aku datang kesana, dia menyambutku dengan ramah langsung aku to the point bilang padanya, "Eits.. kali ini tolong pakai keramas ya, ga usah diskon diskonan deh dan jangan potong aku dengan model dora lagi ya. Kalau aku culun terus kapan dapat cowoknya? :O 

  Dan sejak saat itu, aku pun diperlakukan dengan wajar layaknya konsumen yang lain. Ada harga ada rupa kan?

7 komentar:

  1. tinggal bawa ransel+peta he he,setuju jangan terus2an terima perlakuan begitu,mula2 dikasihani lalu tidak hargai dan akhirnya disisihkan karena dianggap gak penting

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya bener, emang ga enak dikasihani.. tp banyak org malah senang atau minta dikasihani merasa miskin padahal kaya hahaha entar miskin beneran lo

      Hapus
  2. tapi masih ada juga lho mba yang justru minta di kasihani, tiap belanja minta diskon (harga teman) mintanya kepalang ga wajar, sebel juga jadinya kalo lihat begitu terus, kalo yang gin gimana ngomonginnya coba... o.O ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak memang ada orang model begitu. Sebenarnya dia sendiri juga pelit mbak kalau dimintai diskon...peritungan... saya kadang juga agak ilfeel sama orang yang mengatasnamakan teman untuk tdk menghargai jerih payah kita..

      Hapus
  3. emberrr.... saya bikin kerajinan flanel dirumah, dia itu minta harga di bawah harga grosir yang saya kasih, waktu saya bilang ga bisa, malah dia bilang, -harga bahannya aja murah kok, masak jualnya berkali lipat, sama temen jangan cari untung banyak lah-

    saya akui harga bahan memang murah, tapi kalo kerajinan ini memang proses pembuatan yang perlu penghargaan. duh sebel. mending ga usah beli aja dianya.. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah konsumen model begini emang ga niat beli mbak, mendingan cari aja pembeli yang niat dan mau menghargai jerih payah kita. Kalau emang butuh pasti pembeli akan mau dengan harga yang kita tawarkan..

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...