Laman

  • HOME
  • LOMBA BLOG
  • ARTIKEL
  • TUTORIAL
  • ORDER DESIGN
  • ABOUT ME
  • JUAL KEFIR
JASA DESIGN BLOG KHUSUS BLOGSPOT & JUAL PRODUK KEFIR

Liku-liku Berobat ke Solo

Agustinadian Susanti | Kamis, Mei 29, 2014 |
   Sesuai rencana aku akhirnya mengantar bapakku untuk berobat ke Solo kemarin, hari Rabu, 28 Mei 2014. Dengan dijemput pamanku naik mobilnya kami berangkat dari Blora jam 04.00 WIB. Sebelum berangkat tentu aku sudah mempersiapkan segala keperluan baik itu surat-surat yang dibutuhkan seperti: kartu jamkesda asli, surat rekomendasi dari DKK, fotokopi (KK, KTP, Jamkesda, rujukan puskesmas, rujukan rumah sakit) rangkap 2 semua. 

  Selain itu karena aku mudah lapar di perjalanan sebelum waktunya makan orang normal, jadi aku membawa pisang (banyak amat kayak piknik), nasi 2 kotak buat makan pagi dan makan siang di mobil (karena kupikir agak parno juga makan di warung sembarangan), 1 Liter air mineral, dan masker 2 buah. 

   Sehari sebelum berangkat, biar aman aku memesan ayam goreng di warung langgananku pikirku mau makan nasi sama ayam aja. Nasinya aku masak sendiri jam 02.30 WIB biar ga telat berangkat. Penjual warungnya sudah bersedia menggorengkanku ayam pagi-pagi. Nah, aku jadi lega kan sudah persiapan lauk buat sarapan. Tetapi yang namanya manusia itu tidak bisa diharapkan, karena kalau kita mengharapkan manusia, kita akan kecewa. 

   Pagi-pagi benar sesuai janji kami, aku pergi ke warungnya untuk mengambil ayam goreng pesananku tapi ternyata dia ingkar janji. Kutelepon ga diangkat, kecewa iya karena aku sudah sangat mengandalkannya, untungnya Tuhan memberiku ketenangan lewat bapakku. “Nanti saja beli ayam di purwodadi” bujuk bapakku. Memang sih, buat orang normal makan dimana saja gampang, tapi buatku yang lemah pencernaan agak takut salah makan apalagi di tempat yang tidak biasa, Ini berarti aku berangkat cuma bawa nasi putih 2 kotak. 

   Beberapa saat pamanku datang dan mau tak mau aku harus tetap berangkat meski ga ada lauk dan belum sarapan. Kesentor AC di mobil plus belum sarapan dan di sepanjang perjalanan mobilnya goyang terus karena jalanan rusak membuatku masuk angin dan mual-mual. Perut rasanya diubek-ubek, kepalaku pusing dan rasanya tersiksa banget di dalam mobil. Untuk mengisi kekosongan lambungku, aku makan pisang dan minum air. Biasanya kalau di rumah jam segitu aku belum lapar, tapi kalau di jalan entah kenapa aku mudah lapar banget. 

   Beberapa kali terjadi kemacetan di jalan karena ada perbaikan jalan di beberapa area. Kemacetan hampir sejam dan ini membuatku agak panik takut telat ke rumah sakitnya. Tiba-tiba ada sms masuk dari warung langgananku dia bilang warungnya libur. “Kok aneh, kemarin katanya buka kok sekarang bilang libur tiba-tiba?” aku merasa kecewa sekali. Aku mudah kecewa pada orang yang sudah janji tapi ga pegang komitmen. Jadi intinya jangan mudah percaya dan berharap sama manusia. Ini lho hasilnya. 

   Dalam keadaan pusing dan badan sakit semua ada telepon masuk nawari asuransi pula, duh makin mumet aku. Ini ngantar bapakku yang sakit kok malah aku yang jadi sakit sendiri. Karena ga kuat aku akhirnya tidur di pangkuan bapakku. Bapakku mah keliatan happy-happy aja di perjalanan karena beliau orangnya tenang menghadapi apapun beda sama aku yang mudah cemas. 

   Sampai di Purwodadi hampir 4 jam kemudian karena macet berkali-kali. Kami berhenti sebentar buat sarapan di warung. Di situ menjual beraneka macam masakan dan boleh ambil sendiri. Karena aku dari tadi pengennya ayam goreng maka pandanganku langsung tertuju di wajan berisi penuh ayam goreng. Nah ini dia yang kucari, tapi agak parno juga karena ga tau bumbunya apa aja takutnya dia pake bumbu instan yang mana lambungku ga mau terima. Duh masalah makan jadi beban sepanjang hidupku kayaknya. Ada sayur bayam juga, ya udah aku ambil sayur bayamnya. Makan dengan rasa cemas itu emang ga enak ya. Oleh sebab itu ketika makan rasanya mau muntah sudah dari tadi mual di mobil karena telat makan nasi. Tapi aku tetap berusaha positif thinking. Aku ambil ayam goreng 1 lagi buat makan siang nanti. 

   Setelah kami selesai sarapan, kami melanjutkan perjalanan ke Solo. Adikku mengabari kalau ia juga sudah berangkat dari Semarang naik motor. Pamanku yang di Solo juga sudah menunggu di rumah sakitnya. Jauh dari rencana kami sebelumnya, tadinya aku bingung nyari travel karena ga ada travel yang bisa nganter tepat di rumah sakitnya, bingung soal penginepan karena pikirnya mau berangkat sehari sebelumnya, dan semua rencana tadi berubah total. Kami ga jadi nginep karena diantar paman naik mobilnya jadi bisa langsung nyampe rumah sakit. 

   Baru jam 10.30 WIB akhirnya sampe di RS. Moewardi Solo. Benar juga bacaan di internet kemarin kalau di sana area parkirnya sangat sempit dan susah nyari tempat parkir. Pamanku yang sedari tadi menunggu di depan rumah sakit akhirnya menghampiri mobil kami. Badanku sudah geloyoran mau jatuh, tapi harus tetap kuat demi bapakku. 

   Di rumah sakit itu ternyata buanyak sekali pasiennya. Banyak loket-loket pendaftaran dan aku bingung mau daftar dimana. Aku bertanya ke satpam dan ada petugas yang duduk di samping pintu. “Mbak kalau mau daftar untuk periksa bagian Pulmonulogi di mana ya?” 

   Lalu dia memberikan kartu antrian dan aku disuruh bertanya lagi ke bagian informasi mau daftar dimana. Dari bagian informasi aku ditanya apakah aku sudah pernah berobat disitu apa belum? Dia memberiku secarik kertas pendaftaran dan aku disuruh ke bagian pendaftaran pasien rawat jalan. Dia cuma nunjuk ke kanan kekiri masuk notok dst. Karena aku agak kurang fit jadi susah berkonsentrasi, aku jalan sebentar dan balik tanya lagi, “Mbak aku bingung, dimana sih?” 

   Lalu dia menunjukkan lagi tempatnya. Bagi yang baru pertama kali ke rumah sakit ini pasti bingung kalau ga nanya. Pokoknya jangan malu bertanya biar ga sesat di jalan. Setelah ketemu tempat daftarnya aku mengantri lagi sesuai nomor. Beberapa saat kemudian, adikku datang menghampiriku dan menemaniku mengantri bersama pamanku juga. 

   Setelah tiba giliranku dipanggil, aku memberikan semua berkas-berkas yang diperlukan. "Mbak, nanti mbaknya langsung ke bagian MDR TB di situ ada petugas dan mbak kasih aja surat-surat ini, kalau memang harus dirawat bukan pake jamkesda lagi tapi akan dapat pengobatan gratis dari pemerintah." kata petugasnya.

    Mendengar itu aku agak lega dan langsung menuju ke bagian MDR TB yang ada di dekat Ruang Cendana. Sampai di ruang itu ada 1 petugas yang sedang sibuk di meja kerjanya. Waktu aku masuk langsung disuruh pakai masker. Untung sudah persiapan bawa masker dari rumah. Aku sempat dibuat menunggu di depan meja kerjanya. Tampangnya sangat tidak bersahabat dan kurang ramah melayani. Aku agak takut sama orang yang keliatan garang. Jadi aku sangat hati-hati kalau ngomong takut disemprot. Tapi aku berusaha tetap tenang. 
 
hasil foto thorax terakhir bapak
    Aku menyerahkan semua berkas yang sudah kupersiapkan dengan matang dari rumah. Dia pun memeriksa satu persatu. Kupikir sudah semua. Eh dia langsung bilang, “Wah ga bisa ini. Ga ada lampiran hasil dahaknya. Saya ga bisa terima ini. Kamu harus periksa dahak dulu di daerahmu sana dan kalau positif baru kesini lagi maksimal 1 bulan. Ini bagaimana kalau seperti ini Cuma riwayat saja ga ada hasil labnya. Sudah sekarang kamu kembali aja dan pakai prosedur yang benar." (dia membentakku sambil menunjuk-nunjukan jarinya ke arahku) 

   Tapi dari pihak dokternya ga bilang apa-apa, katanya cukup menyerahkan surat rekomendasi aja sudah cukup. Kami pasien kan manut saja dan percaya sama apa kata dokter. Ya kalau balik ke blora lagi cuma buat periksa dahak sia sia dong perjalanan kami jauh jauh dari blora kemari. Aku tidak menyerah, Memang ga bisa periksa disini pak? Oh ga bisa, ini prosedurnya harus periksa di Blora sana. Dan andaikan hasilnya negative kami juga tetep ga bisa terima."

    “Tapi masalahnya bapak saya itu ga bisa keluar dahaknya meski sudah diminumi obat pengencer dahak pak.” 

   “Nah apalagi itu, pokoknya kalau ga ada hasil tes dahak kami ga bisa terima!” Wah aku makin bingung dan kecewa. 

   Aku keluar dalam keadaan lesu dan pamanku serta bapak dan adikku menghampiriku dan bertanya bagaimana hasilnya. Aku menceritakan semuanya lalu adikku menyarankanku langsung telepon dokter di blora yang memberi rujukan ke rumah sakit ini. 

   Ketika pamanku hendak menelepon, tiba-tiba petugas tadi keluar dan meminta telepon itu lalu bicara langsung dengan dokterku.entah apa kata dokterku, aku kembali menelepon dokterku bagaimana sebaiknya ini. Kan bapak ga bisa keluar dahak, dulu sebelum dirontgen memang sudah pernah periksa dahak tapi itu sudah lama sekali hasilnya negative tapi hasil rontgennya parunya bermasalah. Dan dikasih obat TB selama setahun. 

   Dokterku bilang aku harus minta rujukan balik dari RS untuk berobat kembali di Blora. Kemudian, aku masuk kembali keruangan petugasnya dan minta rujukan seperti kata dokterku. (ini serasa aku yang dipingpong) 

  Tapi aku kembali menelan pil pahit, dia tidak mau memberikan rujukannya. Alasannya kami rumah sakit besar masa memberi rujukan kok ke rumah sakit kecil? Akhirnya aku keluar lagi dan sms dokterku. 

   "Gimana nih bu, petugasnya ga mau kasih rekomendasi. Alasannya blab la bla … " dan sms dokterku mengatakan "ya sudah gpp katanya. Berobat di blora lagi."

    Beuh.. capek deh..@! Jadi intinya perjalanan kami tidak membuahkan hasil. Bapakku juga kecewa, semua kecewa. Tapi kami harus tetap bersyukur. Mungkin memang ini kehendak Tuhan ya pak, dari kemarin mau cari transport kesini udah susah, cari penginepan ga jadi, harusnya sudah jadi isyarat kalau belum dikehendaki Tuhan. 

   Aku bingung, karena dokter disini juga hampir nyerah lihat kondisi paru-paru bapakku yang makin parah. Sedangkan kalau mau periksa ke Solo hasil dahaknya harus BTA(+), sedangkan bapakku dulunya negatif dan kalau dahak lagi sekarang ga bisa keluar meski sudah diminumi obat pengencer dahak. 

   Sekarang logikanya gini : kalau mereka hanya mau terima  untuk pasien TB dengan hasil dahak BTA (+) lalu menolak yang BTA (-) apa yang perlu pengobatan hanya BTA (+) saja? lalu nasibnya pasien hasil BTA (-) gimana? Apa ga perlu diobati juga? Apa petugasnya tidak mikir gimana jauhnya kita menempuh perjalanan dari Blora ke Solo berjam-jam pake macet segala, bolak balik cuma buat periksa dahak sedangkan dahaknya aja ga bisa keluar. Kami konsultasi soal dahak ga bisa keluar itu di puskesmas dan rumah sakit blora juga lho. Karena ga bisa keluar dahak itu makanya kami dirujuk ke Solo. Kalau bicara soal prosedur kami sudah ikuti prosedur kok, tapi menurut petugas dari pihak rumah sakit di Solo,  prosedur yang benar itu hasilnya harus BTA(+) baru bisa diterima dan diobati. Kan lucu? 

   Saya juga bertanya apa tidak bisa periksa dahak disini saja? masa harus pulang Blora lagi cuma periksa dahak apalagi ini rumah sakit besar. Masa periksa dahak aja ga bisa? Katanya karena kami pakai jamkesda jadi karena gratis harus periksanya di kota asal kami. Kalau disini bayar Rp.600.000,-.

   Entahlah kami cuma bisa pasrah pada Tuhan bagaimana selanjutnya pengobatan yang benar untuk bapakku. Kemana lagi harus berobat? Bila teman-teman pembaca tahu solusinya saya akan sangat berterimakasih untuk komentarnya. 

NB : Ini laporan hasil rontgen bapakku :
Pembacaan :
Thorax : simetris, inspirasi cukup dan kondisi cukup, hasil :
  • tampak konsolidasi di kedua apeks pulmo dengan gambaran infiltrat dan fibrosis 
  • sinus costo frenicus kanan kiri lancip 
  • diafragma kanan-kiri licin 
  • Cor :  CTR < 0,5 
  • sistema tulang yang tervisualisasi intak

Kesan : TB Pulmo lesia luas dengan tanda aktif, besar Cor normal

44 komentar:

  1. Melihat hasil fotonya, itu nampak KP (KOCH Pulmonal) atau TBC paru. nampak gambaran warna keputihan di bagian Apex (ujung atas paru). lalu paru yang kiri, sudah menyebar sampai ke bawah, yang bagian kiri sudah nampak parah wahai mbak Susan. tolong pengobatannya harus rutin ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lalu kalau dahaknya ga bisa keluar gmn dok meski udah dikasih obat pengencer dahak? pihak RS Solonya ga mau terima kalau ga ada hasil lab dahak BTA + nya.
      apa ini bs sembuh dok?

      Hapus
  2. kok begitu perilaku petugasnya ya...mungkin terlalu banyak pasien, sehingga garang. Ya sebaiknya perlu pemeriksaan dahak lagi. tetapi kalau melihat fotonya, saya yakin itu TBC paru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal pas saya kesana dia ga lagi melayani pasien lo dok, ga ada pasien cm aku aja

      Hapus
  3. Obat pengencer dahaknya apa? Ambroxol? Bromhexin? tunggu pagi saja, biasanya sekret dahaknya tinggi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ambroxol dok, udah dikasih ambroxol berulangkali tp tetep ga pernah batuk dan ga bs dahak.. walau BTA negatif tetep ini TBC?

      Hapus
  4. semoga cepet sembuh ayahaandanya mak....

    BalasHapus
  5. Semoga ada jalan ya Mbak Susan.

    BalasHapus
  6. Semoga dipermudah semua proses pengobatannya mba, dan bapak lekas sembuh. Aku turut berdoa dari sini. Pelukkk

    BalasHapus
  7. Mbak susan, moewardi memang membingungkan mbak, sayapun pernah sekali ke sana, niat untuk imunisasi. Ya ampun ramai dan rumitnya.. Akhirnya ke RS lain, swasta memang, tapi lebih tenang dan jelas. rujukan mesti ke moewardi mbak? Coba tanya blh tidak ya ke pku muhamadiyah, di sana lebih rapi kalau kata bude saya yang pernah ke sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak rujukannya ke moewardi. kalau PKU muhamadyah dimana mbak?

      Hapus
  8. Saya dulu hasil test dahaknya negatif dek, trus hasil foto toraxnya positif, tp ya ttp diobati spt hasil fotonya....insyaallah bs sembuh klo minum obatnya rutin...cb cr dokter yg lbh baik gt dek....Semoga cpt sembuh ya....dan cpt diberi jlan keluar...

    BalasHapus
  9. Turut prihatin Mba Susan. Semoga segera bisa mendapat penanganan yang semestinya. Setahu saya RS.Moewardi memang ramai banget pasiennya. Baik rawat jalan maupun rawat inap. Semua serba ngantri. Tetanggaku, harus inden kamar, padahal mau operasi..Coba minta rujukan ke rs lain yg memungkinkan Mba Susan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak semoga bisa ke rumah sakit lain. saya juga heran masa harus jadi BTA positif dulu baru diterima jadi pasien. dan lagipula periksa dahak disana ga bisa katanya kecuali bayar 600rb. kan aneh padahal program pemerintah katanya gratis.

      Hapus
  10. Dibantu dengan berjemur dan obat herbal saja Mak, sambil menunggu penanganan medis yang tepat. Semoga Mak Susan dan Ayahnya kuat dan tetap dalam kesabaran yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mbak tiap hari bapak saya selalu berjemur di pagi hari. soal herbal masih takut nyoba mbak.. makasi ya

      Hapus
  11. Yang sabar Mbak Susan,memng kl berobat di rsu daerah pelayanannya sering spt iu ya... saya jg ngalami. Semoga bapak bisa segera mendpat penanganan yg tepat.... maaf hanya bs bantu doa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mak Nur makasi ya gpp makasi atas doanya :D

      Hapus
  12. Y a Allah Mbak, saya ikut prihatin ya
    Moga bapak segera mendapat obat.

    BalasHapus
  13. yang sabar, tetap semangat dan kuat ya mak....saya yakin segala usaha itu pasti ada hasil yg terbaik dari Tuhan..yg penting jgn putus asa...semoga ayahnya cpt sembuh ya...#peluk dari jauh

    BalasHapus
  14. semoga cepat diberikan jalan keluar, bapak juga cepat sehat lagi... mbak susan juga tetap kuat dan sabar :)

    BalasHapus
  15. semoga diberi kemudahan dan kesembuhan ya Mak :)

    BalasHapus
  16. lika-liku berobat ke rumah sakit bikin hati jadi empet ya, San. Turut prihatin dengan apa yang kamu alami. semoga sabar dan tidak patah semangat ya. peluk dari jauh untukmu

    BalasHapus
  17. ya Alloh mbak. bisa merasakan kesalnya mbak waktu itu.semoga dpt tpt rujukan yg lbh manusiawi ya mbak. apalg bawa orang yg sdh sepuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mbak damar untungnya saya masih tabah..hehe makasi ya

      Hapus
  18. ikut prihatin baca ceritanya. semoga sabar dan kuat selalu ya mak.. ikut mendoakan semoga ayahanda segera sehat, semoga tuhan memudahkan segalanya.. amiin. semangat mak, salam buat bapak :)

    BalasHapus
  19. sepertinya ini harus dilaporkan kepada pemerintah daerah setempat, karena tidak main main.

    Di RSU Cipto jakarta juga pernah ada kasus patah tulang anak SD - orang terlantar. Anak ini dioper sana sini dan dibilang bahwa harus ada tempat tinggal. Lah, gimana bisa ada tempat tinggal wong anak ini bapaknya tidur di emperan mesjid, ada keterangan RT setempat anak dan bapak ini tidur di sana
    Akhirnya agar segera dioperasi, oleh pihak sekolah disetujui, anak ini tinggal di mesjid. and u know what? Pihak sekolah di charge 1,5 juta untuk penanganan operasi karena katanya ada domisili... hadeeeeh...

    jangan mau kalah gertak, mbak Susan. kekuatan media itu powerful
    foto saja rumah sakitnya dan buat surat pembaca yang bahasanya santun, karena oknumnya tidak mau tahu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Astaga ya ampun jadi kayak makan buah simalakama ya mbak. aku takut mbak ntar malah aku dituntut pencemaran nama baik padahal kan cm share jadi inget kasus prita mulyasari

      Hapus
  20. Masalah klasik di negeri ini. Terlalu ribet sama urusan adminstrasi, sampai mengabaikan hak pasien untuk segera dapat pengobatan -_- Yang kuat dan jaga kesehatan ya, Mak. Supaya bisa mendampingi bapaknya *hug*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya sepertinya begitu mak, prosedur lebih utama daripada nyawa

      Hapus
  21. Insya Allah saya ikut mendoakan supaya bapaknya Mbak Susan diberi kesembuhan dan kesehatan, aamiin. Pastinya gak mudah ya, utk kita tetap selalu kuat saat orangtua kita sakit, tapi harus terus semangat ya mbak, pasti ada jalan selama mbak berusaha :)

    BalasHapus
  22. kenapa gak ke semarang aja ? bukannya lebih dekat dengan blora ? dan mungkin fasilitas lebih komplit. lebih besar dari RS di SOLO
    tetap semangat demi orang tua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena dokter disini merujuknya ke Solo yang menerima pasien MDR TB dengan jamkesda. kalau yang di Semarang bayar sendiri karena ke dokter swasta. tp blm jadi soalnya ga ada biaya buat CT Scan.

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan tuliskan komentar Anda di bawah ini. Komentar Anda sangat bermanfaat dan sangat saya hargai atau jika ada pertanyaan silakan tinggalkan pesan di livechat saya (sidebar kiri bawah)
Perhatian: saya akan menghapus otomatis komentar yang ada link hidupnya :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...